Jumat, 15 April 2022

Bab 325 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 325 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 325 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 325 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 325

Ketika Gerald, Harper, dan beberapa lainnya tiba di restoran, Naomi sudah ada di sana bersama sepupunya, Xyleena.

Cassandra, Felicity, dan Yvonne juga ada di sana. Duduk di samping Xyleena, adalah seorang pria muda berusia pertengahan dua puluhan. Dia mengenakan jas dan sepatunya terbuat dari kulit.

Xyleena tampak feminim seperti biasanya. Dia adalah salah satu orang yang paling menonjol di masyarakat, dan dia memiliki koneksi sosial di mana-mana.

Gerald, Harper, dan banyak lainnya mengenal Xyleena sebagian besar karena hubungan sosialnya dengan mereka. Namun, ini memberi mereka pengetahuan bahwa Xyleena sebenarnya adalah orang yang agak sombong. Dia hanya membantu Gerald dan beberapa orang lain mencari pekerjaan paruh waktu karena mereka berteman dengan Naomi. Kalau tidak, dia bahkan tidak akan mengedipkan mata pada mereka.

“Ayo, duduk. Kalian semua, ”kata Xyleena dengan suara lembut.

Gerald menurut.

“Sungguh rangkaian peristiwa yang menakutkan, tadi malam. Kami akan bersulang sebentar, tetapi sebelum itu, saya ingin memperkenalkan seseorang kepada Anda semua. Pria ini adalah Brian Merrall, dan dia adalah temanku sejak SMA. Dia adalah pemimpin tim dari tim investigasi kriminal di Mayberry dan dia juga yang aku minta bantuan kemarin!”

“Senang bertemu denganmu Brian. Terima kasih banyak telah menyelamatkan kami!” kata Yvonne. Setelah menyadari siapa Brian, Yvonne tidak bisa tidak mengaguminya.

“Sama-sama. Aku hanya melakukan pekerjaanku. Sejujurnya, seharusnya aku berterima kasih kepada kalian semua. Setelah menangkap para tersangka kemarin, kami dapat mengungkap kasus kriminal yang lebih besar yang melibatkan mereka. Jika bukan karena Anda, kami mungkin tidak akan pernah mendapatkan kesempatan untuk menjatuhkan orang kuat seperti Jake.” Brian tersenyum setelah menyelesaikan kalimatnya.

“Lihat betapa pandai bicaranya, Naomi! Mari bersulang dengan orang yang menyelamatkanmu!”

Melihat bahwa sepupunya tidak bereaksi dengan tepat, Xyleena mengambilnya sendiri untuk segera mengingatkan sepupunya.

“Oh ya, selain berterima kasih kepada Brian, saya juga ingin berterima kasih kepada Gerald. Jika bukan karena dia, kita mungkin tidak akan pernah diselamatkan tepat waktu!” kata Naomi.

Lagi pula, jika dia tidak memberi tahu siapa pun tentang panggilan itu, siapa yang tahu apa yang akan terjadi dengan mereka.

“Apa yang kamu lakukan Naomi? Sudah kubilang untuk berterima kasih kepada Inspektur Merrall, bukan Gerald,” kata Xyleena, sedikit tidak senang.

“Xyleena benar, apa yang dilakukan pria malang itu? Dia mengatakan dia akan meluncurkan laporan polisi tetapi dia pasti terlalu terkejut untuk melakukan apa pun. Seandainya Xyleena tidak mengirim pesan atau menelepon Inspektur Merrall, kita semua bisa mati sekarang!” kata Yvonne.

Brian hanya menggelengkan kepalanya dan tertawa.

“Katanya bagus! Jika ada yang menerima ucapan terima kasih kami, itu pasti Xyleena dan Inspektur Merrall! Saya akan minum teh daripada anggur, tetapi izinkan saya bersulang untuk Anda. Karena aku gagal melindungi Naomi dan yang lainnya, aku akan minum dulu!” kata Cassandra sambil tersenyum.

Jelas, dia sama sekali tidak peduli dengan Gerald.

Saat semua ini terjadi, Naomi merasa ada yang tidak beres.

Dia menyadari bahwa Brian tidak muncul sama sekali sepanjang misi penyelamatan mereka sehari sebelumnya. Pada catatan lain, Leopold juga jelas jauh lebih kuat dari Brian dalam hal aura dan kekuatan.

Pasti ada yang salah.

Selain itu, Naomi merasa sedikit sakit mendengar bagaimana yang lain terus mengejek Gerald.

“Naomi, aku tahu hubunganmu dengan Gerald cukup baik. Bagaimana dengan ini, saya akan menggunakan koneksi saya untuk mencoba memberinya pekerjaan dengan manfaat. Salah satu yang mencakup asuransi wakaf, asuransi kesehatan, asuransi pengangguran, asuransi cedera terkait pekerjaan, dan bahkan asuransi melahirkan!” kata Xylena. Dia tidak ingin mempermalukan sepupunya terlalu banyak.

“Apakah itu benar, sepupu? Bagaimana dengan pekerjaan dengan semua asuransi sebelumnya serta dana perumahan?” tanya Naomi.

“Itu akan sangat sulit! Hanya perusahaan terkemuka yang menyediakan dana perumahan bagi karyawan mereka saat ini. Dengan Gerald, mungkin agak sulit untuk mengatur perusahaan seperti itu untuk menerimanya. Namun, saya akan mencoba yang terbaik!” kata Xyleena sebelum terbatuk sedikit.

Sangat jelas bahwa dia secara tidak langsung mengatakan bahwa Gerald jelas tidak mampu.

“Xyleena benar. Jika Gerald masuk ke perusahaan yang luar biasa, dia kemungkinan besar hanya akan menjadi penghalang bagi karyawan lain! ” Yvonne berkata tanpa menyaring kata-katanya sama sekali.

“Itu benar! Yang terbaik yang bisa dia lakukan adalah membuat dokumen atau menjadi pekerja kantoran mengingat karakternya. Dia benar-benar tidak bisa berbuat banyak lagi dan bahkan konselor akan setuju, ”kata Felicity sambil menggelengkan kepalanya, senyum pahit di wajahnya.

Gerald merasa darahnya mendidih saat mendengar semua hinaan itu.

‘Sialan, ini terjadi setiap saat! Sepertinya mereka kehabisan topik untuk mengatakan jika mereka tidak mengejekku!’

‘Tentu, aku adalah orang yang jujur sebelum ini, tapi itu tidak berarti aku bodoh.’

‘Saya hanya jujur karena saya tidak punya banyak uang atau kekuasaan.’

Gerald marah dalam diam.

Pada saat itu, teleponnya berdering.

Melirik untuk melihat siapa yang menelepon, dia melihat bahwa itu adalah saudara perempuannya.

Dia kemudian bangkit dan berjalan menjauh dari mereka sebelum mengambilnya.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 325 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 325, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Bab 324 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 324 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 324 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 324 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 324

Harper mengulangi pertanyaannya, suaranya penuh kecemasan.

Namun, Yvonne mengabaikannya dan berjalan menuju tempat tidur Gerald.

“Bangun segera, Gerald!” dia mencibir.

Dia kemudian menarik selimut Gerald darinya tanpa mempertimbangkan apa yang dia kenakan saat ini. Begitu dia terlihat jelas, dia menariknya dari tempat tidur dengan ceroboh.

“Apa yang sedang kamu lakukan?!” Gerald memekik saat tangannya bergerak menutupi selangkangannya.

Wanita-wanita ini menakutkan.

Tapi bukannya menjawab pertanyaannya, Yvonne malah mulai mengobrak-abrik barang-barangnya. Tidak terlalu jauh, Cassandra dan Felicity menyilangkan tangan saat mereka menyaksikan adegan itu dimainkan. Naomi hanya bersembunyi di sudut.

“Penasihat, Felicity! Saya menemukan mantel dan teleponnya di sini! ” Yvonne berteriak sambil mengangkat kedua benda itu agar mereka bisa melihatnya.

Semua gadis tercengang. Mereka semua memikirkan hal yang sama. ‘Jadi itu bukan Gerald!’

Mereka merasa lega seolah-olah mereka adalah tahanan yang baru saja dibebaskan setelah bertahun-tahun.

Ini terutama terjadi pada Cassandra yang merasa hampir gembira. “Aku senang itu bukan dia.”

Setelah menenangkan diri, mereka segera menyadari bahwa semua pria di asrama menatap mereka dengan kaget.

Cassandra terbatuk sebelum berdeham. Dia kemudian bertanya, “Gerald, setelah kamu menerima telepon dari Naomi yang meminta bantuan, ke mana tepatnya kamu pergi? Dan apa yang kamu lakukan saat itu?”

“Yah, saya gugup tentu saja, dan saya ingin memanggil polisi. Sebelum aku bisa, Xyleena mengirimiku pesan yang menanyakan di mana Naomi berada dan aku memberitahunya apa yang aku tahu. Dia segera mengatur agar beberapa orang menyelamatkan Anda. Saya senang melihat Anda semua aman dan sehat, ”kata Gerald dengan senyum di wajahnya.

“…Sepertinya kamu memukul paku di kepala, Penasihat. Begitu banyak untuk terlalu banyak berpikir sebelumnya! Kami benar-benar diselamatkan oleh sepupu Naomi!” teriak Yvonne bersemangat.

“Dan kenapa kamu tidak memakai piyama saat tidur? Menjijikkan!”

Setelah mengutuk Gerald untuk terakhir kalinya, para wanita itu akhirnya mau pergi.

Namun Naomi, tinggal sebentar untuk menjelaskan kepada Gerald tentang insiden yang telah terjadi.

Gerald hanya bisa tersenyum pahit. ‘Syukurlah aku bereaksi cukup cepat …’ pikir Gerald pada dirinya sendiri.

Yang benar adalah bahwa dia sangat gugup selama seluruh misi penyelamatan. Dia berkeringat deras sehingga dia harus melepas mantelnya di dalam mobil.

Sebelum limusin tiba, dia menghabiskan setiap detik dengan gugup mengamati gadis-gadis itu saat mereka meninggalkan gedung. Dia melakukannya melalui laptopnya yang memiliki akses ke kamera pengintai.

Begitu dia benar-benar memasuki limusin, matanya masih terpaku pada monitor laptop. Butuh beberapa saat, tetapi dia akhirnya menyadari bahwa mantel dan teleponnya masih ada di mobil sebelumnya.

Dalam benaknya, Gerald tahu bahwa identitasnya pasti akan terungkap jika dia tidak bertindak cepat.

Tepat pada waktunya, sebuah ide datang kepadanya. Dia segera pergi untuk mengambil ponsel dan jaket serupa. Namun, ia hanya bisa berharap baterai di ponsel lamanya cepat habis sehingga ponsel bisa mati dengan sendirinya. Jika seseorang melakukan panggilan sebelum telepon mati, semuanya akan berakhir.

Untungnya, telepon tampaknya mati sebelum mereka berhasil memanggilnya.

Untuk amannya, Gerald bahkan membatalkan nomornya di menit-menit terakhir sehingga ponselnya tidak bisa lagi menerima sinyal panggilan apa pun.

Sejak saat itu, Gerald tidak perlu lagi menghubungi para wanita selain Naomi.

‘Tidak ada alasan bagi saya untuk mengungkapkan identitas saya kepada mereka.’

Malam itu merupakan malam yang penuh kecemasan, tetapi entah bagaimana mereka berhasil menaklukkan semua bahaya tepat waktu. Akhirnya tiba saatnya untuk mendapatkan istirahat yang layak.

Beberapa jam kemudian, Sabtu pagi datang.

Saat itu pukul sepuluh pagi dan Gerald sedang mengerjakan beberapa revisi di asramanya.

Tiba-tiba, Naomi meneleponnya.

Meskipun dia membatalkan nomornya malam sebelumnya, Gerald telah menyuruh Zack untuk membantu mendaftarkan nomornya lagi dengan ID-nya sebelum dia tidur. Itu bukan tugas yang sulit.

Pagi itu, Gerald pergi ke ruang servis untuk mengambil kartu nomor kontak barunya.

“Selamat pagi, Gerald. Sepupu saya datang berkunjung hari ini dan setelah kekacauan kemarin, dia berencana mengadakan pesta untuk meja di restoran dekat kampus kami. Aku berhutang budi padamu atas bantuanmu kemarin. Silakan datang! Sepupuku bahkan bisa mengatur pekerjaan untukmu. Harper dan yang lainnya juga bebas untuk hadir.”

“Saya pikir saya akan lulus. Selain itu, saya hampir tidak membantu sama sekali, ”kata Gerald, senyum pahit di wajahnya.

“Sebaiknya kau segera datang, Gerald. Kalau tidak, saya akan datang ke asrama Anda untuk mengundang Anda secara pribadi! Pada catatan yang serius, sepupu saya benar-benar ingin mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Anda.

“Yah … Baiklah, kami akan segera ke sana.”

Gerald tidak bisa menolak ajakan Naomi. Sebenarnya, dia memang telah membantu mereka. Tidak apa-apa memanjakan dirinya dengan makanan sederhana seperti ini sesekali.

Masalahnya bukan bertemu dengan Naomi. Gerald hanya enggan untuk bertemu dengan sepupunya.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 324 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 324, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Bab 323 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 323 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 323 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 323 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 323

“…Eh? Bukankah ini mantel yang kubeli untuk Gerald?” Felicity bertanya dengan keras, kebingungan yang jelas dalam suaranya.

Tidak ada keraguan tentang hal itu. Itu pasti mantel yang dia beli untuknya di mal sore itu.

“Apakah kamu yakin Felicity?” tanya Cassandra, tertegun mendengar pernyataannya.

Dia mengambil mantel itu darinya untuk melihatnya sendiri, dan itu benar. Itu memang mantel yang sama persis.

‘Bagaimana ini bisa? Mengapa mantelnya ada di Maybach khusus ini?’ Gadis-gadis itu semua memikirkan hal yang sama, kebingungan mereka tercermin di mata mereka saat mereka bergantian menatap Leopold yang masih mengemudi.

Leopold, untuk pertama kalinya sejak bertemu dengan gadis-gadis itu, mulai sedikit gelisah.

Mr Crawford secara khusus memerintahkan dia untuk merahasiakan identitasnya.

Namun, dengan perkembangan percakapan para gadis, hal-hal menjadi canggung baginya dengan sangat cepat.

“Itu mantelku. Biasanya saya taruh saja di kursi penumpang,” bohong Leopold.

Felicity dan Cassandra saling berpandangan. Mereka meragukan klaim Leopold karena mantel itu kelihatannya berharga kurang dari seratus dolar. Sementara Gerald biasanya mengenakan mantel yang berkisar sekitar tiga ratus dolar, Leopold bahkan lebih kecil kemungkinannya untuk menjadi pemilik mantel itu.

Ini karena mantel yang dikenakan Leopold saat ini mungkin berharga setidaknya lima ribu dolar.

‘Ya Tuhan, apakah Gerald ada di mobil ini sebelum mereka?’ gadis-gadis itu berpikir sendiri, terkejut.

“Ini benar-benar milik saya, tidak perlu berspekulasi. Aku juga memakai pakaian kasual lho!” kata Leopold dengan sedikit getaran dalam suaranya. Dia tahu mereka tidak membeli ceritanya.

Orang yang bersalah biasanya mulai berbicara lebih banyak. Cassandra tahu ini sebagai fakta.

Felicity juga tidak percaya padanya. Dia menyelipkan tangannya ke dalam mantel dan mengeluarkan telepon. Itulah yang telah menyakiti pantatnya sebelumnya.

“Bukankah… Ini ponsel Gerald?” dia bertanya, tertegun ketika dia mengamati telepon yang dikenalnya.

“Biarkan aku melihat!” Felicity berkata dengan keras, tangannya sedikit gemetar.

Sebelum dia bisa mengambilnya untuk dirinya sendiri, Yvonne mengambilnya dari tangan Felicity. ‘…Itu benar!’ Yvonne berpikir dalam hati.

‘Bapak. Crawford pasti lupa tentang mantel dan teleponnya tadi saat dia bergegas kembali,’ Leopold menyimpulkan dalam benaknya.

Tapi Leopold bukan orang yang mudah menyerah pada tekanan. Tidak peduli berapa banyak gadis yang bertanya setelah itu, dia tetap diam dan menolak untuk mengatakan apa pun.

Misinya selesai saat mereka kembali ke perguruan tinggi. Setelah mengantarnya, dia langsung pergi.

“Jadi… Konselor, apakah itu benar? Apakah benar Gerald yang menyelamatkan kita? Kenapa lagi mantel dan teleponnya ada di mobil! Memikirkan kembali, dia adalah orang pertama yang mengetahui bahwa kita juga diculik!” Yvonne berteriak, hampir menangis.

Kegugupannya beralasan karena Yvonne selalu mengutuk Gerald. Jika ada hari di mana dia tumbuh lebih kuat darinya, dia pasti akan merasa sangat kesal.

Wajah Felicity menjadi pucat saat dia memikirkan hal itu. ‘Jika itu masalahnya, apa identitas asli Gerald? Mungkinkah dia benar-benar Mr. Crawford? Atau bahkan Manusia Biasa?’ Felicity berpikir dalam hati, sedikit gemetar.

“Cukup! Berhentilah bermain tebak-tebakan dan tenangkan dirimu sejenak. Mantel dan teleponnya mungkin mirip dengan milik Gerald, tapi seberapa yakin kita bahwa itu benar-benar miliknya? Kemungkinan lain adalah bahwa Gerald bisa saja berada di dalam mobil untuk beberapa saat setelah dia memberi tahu polisi tentang kami. Karena polisi perlu merahasiakan identitas informan, mereka mengirim Gerald ke tempat yang aman sebelum datang untuk menyelamatkan kita. Bukankah penjelasan itu logis juga?” Cassandra menjelaskan teorinya dengan suara bergetar namun dewasa.

Dia pernah mengalami kegugupan yang sama sebelumnya. Faktanya, Cassandra mungkin yang paling gugup di antara para gadis saat itu.

Itu karena dia tahu bahwa Gerald telah meminjam bank dayanya sebelum ini. Itu tertinggal di Rolls-Royce. Sekarang mantel dan teleponnya tertinggal di Maybach. Itu terlalu banyak kebetulan perilaku.

Terlebih lagi, Gerald adalah orang pertama yang curiga ada yang tidak beres dalam kedua insiden tersebut.

Saat ini, pikiran Cassandra secara aktif menolak untuk menghubungkan kebetulan.

“Cukup. Bagaimana dengan ini? Kami akan pergi ke asrama Gerald dan menanyakannya secara langsung. Kami akan menanyakan apa yang terjadi hari ini.”

Cassandra berkata lagi.

“Baik. Jika kita membawa ponsel kita, kita bisa menelepon Gerald!” Yvonne segera bereaksi.

“Sudah dicoba. Itu tidak akan berfungsi karena telepon dimatikan dan baterainya mati.” Felicity menghela nafas ketika dia mengangkat tangannya ke udara untuk menunjukkan pengunduran dirinya pada gagasan itu. “Namun, kita masih bisa membawa mantel dan telepon bersama kita untuk memberikannya kembali padanya saat kita bertemu nanti. Mudah-mudahan semua pertanyaan kami akan terjawab.”

Kembali ke asrama pria, Gerald menanggalkan pakaiannya, hanya menyisakan celana pendek sebelum dia berbaring di tempat tidurnya.

Tiba-tiba, pintu asrama terbuka dengan keras.

Sebuah teriakan menyusul tak lama kemudian.

Itu Harper saat dia lari untuk menemukan sesuatu untuk menyembunyikan celana dalamnya dari pandangan biasa.

“Konselor Felicity! Apa yang kamu lakukan di sini? ”

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 323 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 323, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Bab 322 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 322 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 322 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 322 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 322

Namun, jika memang benar bahwa Gerald adalah orang yang kuat dan berpengaruh, mereka lebih memilih mati daripada menerima kenyataan itu.

Cassandra mengingat saat dia sangat menderita dan mengalami malam yang gelisah ketika dia menemukan bank dayanya di mobil Flynn sebelumnya.

“Dulu aku gugup dan sekarang memikirkannya, aku tidak terlalu yakin apakah aku sudah menelepon Gerald lagi… Namun, tidak dapat disangkal bahwa nomor kontak pertama dalam daftar kontakku adalah miliknya. Yang kedua adalah sepupuku, yang baru saja kutelepon pagi ini. Jika kita berbicara tentang koneksi, itu bisa jadi dia. Dia bekerja sebagai wakil presiden untuk sebuah perusahaan perdagangan internasional sehingga dia pasti akan mengenal banyak orang, ”kata Naomi, berhati-hati dengan kata-katanya.

“Itu terdengar jauh lebih logis. Jari Anda bisa saja secara tidak sengaja mengetuk nomornya. Setelah itu, sepupumu pasti sudah mengatur penyelamatan! Beberapa penjaga di sini terlihat seperti polisi SWAT sementara yang lain terlihat seperti gangster!” Cassandra berkata dengan suara lembut kepada mereka saat dia menganalisis anggota tim penyelamat mereka.

“Apakah tebakan kita benar, tuan?” Felicity bertanya pada Leopold. Mereka cukup yakin bahwa mereka telah membuat kesimpulan yang benar.

Namun, wajah Leopold tidak bergerak sedikit pun. Dia hanya membuka pintu Maybach yang diparkir di depan mobil lain. Itu adalah mobil yang sama yang digunakan Gerald dan Michael saat tiba di pabrik.

“Sudah waktunya untuk kembali ke kampusmu. Masuk ke mobil,” kata Leopold.

“Kau menghindari pertanyaan kami… Itu artinya tebakan kami benar!” Kata Yvonne dengan gembira.

“Tuan, bolehkah saya meminjam telepon Anda? Saya ingin menelepon sepupu saya. ” Keyakinan Yvonne meyakinkan Naomi bahwa memang sepupunya yang menyelamatkan mereka.

“Baiklah, Nona Milton,” kata Leopold sambil menyerahkan teleponnya kepada Naomi dengan penuh hormat. Mereka semua kemudian masuk ke dalam mobil.

“Halo? Sepupu. Itu kamu bukan? Ini Naomi. Apakah Anda yang mengatur misi penyelamatan?”

“Saya tidak akan mengatakan diatur tetapi ya, saya yang memanggil tim investigasi kriminal. Apakah mereka sudah menyelamatkanmu? Mereka bekerja sangat cepat. Saya senang mendengar bahwa Anda baik-baik saja. Saya telah mencoba menelepon Anda kembali lebih awal tetapi saluran terus berlanjut ke pesan suara. Jadi saya menelepon konselor Anda tapi itu gagal juga. Saya mulai khawatir bahwa sesuatu yang buruk mungkin telah terjadi, jadi saya mengirim pesan ke teman sekelas Anda, Gerald, untuk melihat situasinya. Dia mengatakan kepada saya bahwa Anda telah diculik! Sepupu Naomi berkata dengan gugup.

Tunggu… Bagaimana sepupunya tahu tentang Gerald? Apakah karena dia memiliki banyak koneksi? Sebenarnya, dari mana Gerald mendapatkan uang untuk membeli ponsel dan pakaian itu untuk Xavia sebelumnya? Apakah mungkin untuk mendapatkan uang sebanyak itu melalui pekerjaan paruh waktu saja?

Memikirkan kembali, Naomi-lah yang meminta sepupunya untuk mencarikan tempat bagi Gerald, Harper, dan yang lainnya untuk pekerjaan paruh waktu mereka.

Beberapa waktu kemudian, sepupunya kadang-kadang membuat Gerald menjalankan tugas untuknya. Mungkin itulah alasan mengapa dia memiliki nomor kontak Gerald, Harper, dan beberapa teman lainnya.

“Begitu… Yah jangan khawatir, kita baik-baik saja sekarang. Mereka membawa kita kembali ke kampus saat ini.”

“Itu terdengar baik. Istirahatlah dengan baik, aku akan bertemu denganmu besok. Anda akan segera magang jadi saya harus mendiskusikan detail pekerjaan dengan Anda. ”

“Mengerti. Pastikan Anda juga segera melakukannya! ”

Duduk begitu dekat satu sama lain, gadis-gadis lain dapat mendengarkan seluruh percakapan.

Menempatkan dua dan dua bersama-sama, mereka akhirnya menyatukan teka-teki itu.

Memang Gerald yang memberitahunya tentang penculikan itu.

“Gerald bodoh itu! Dia tahu kami diculik tapi dia tidak melakukan apa-apa!”

“Jika sepupu Naomi tidak meneleponnya, siapa yang tahu apa yang akan terjadi pada kita!”

“Aku akan mencekiknya sampai mati begitu kita kembali ke perguruan tinggi!” cemberut Cassandra pelan.

Tiba-tiba Felicity berteriak kesakitan. Sepertinya dia telah melukai dirinya sendiri entah bagaimana.

Menggigit bibir bawahnya kesakitan, Felicity menggerakkan tangannya di bawahnya untuk menemukan apa pun yang melukai pantatnya.

Dia mengeluarkan mantel kecil yang memiliki telepon di dalamnya.

“Saya sangat menyesal tuan, saya tidak sengaja duduk di pakaian Anda!” kata Felicity meminta maaf.

“… Hm? Mantel ini terlihat familiar…”

Butuh beberapa saat, tetapi ketika dia menyadari milik siapa itu, Felicity tercengang.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 322 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 322, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Bab 321 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 321 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 321 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 321 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 321

Perintah Leopold White selanjutnya dari Gerald adalah melepaskan ketiga gadis lainnya dan membawa mereka.

Mereka telah menggunakan namanya dengan bebas, berpikir bahwa mereka dapat melakukan apa pun yang mereka suka tanpa harus menghadapi konsekuensinya. Membuat mereka cemas adalah caranya mengajari mereka pelajaran. Dia tidak pernah berencana untuk meninggalkan gadis-gadis terdampar di sana sejak awal.

Leopold White—pria berambut putih—adalah pengawal luar biasa yang bekerja di bawah Michael. Sederhananya, pekerjaan Leopold mirip dengan Flynn yang bekerja di bawah Zach.

Michael telah membawanya ke sini dari Hong Kong.

“Mereka akan segera tiba, Mr. Zeke. Akan merepotkan bagi saya untuk bertemu mereka di sini jadi saya akan pergi dulu. Apakah tumpangan saya sudah siap?” tanya Gerald kepada Michael yang duduk di samping pengemudi.

“Perjalanan akan tiba kapan saja sekarang, Mr. Crawford. Kami akan berangkat segera setelah tiba. Leopold dapat menangani sisanya. Dia akan dengan aman mengantar Nona Milton dan yang lainnya kembali ke kampus mereka.”

Saat dia mengatakan itu, sebuah limusin berhenti di samping mereka. Gerald menyeka keringat di dahinya saat dia melangkah ke limusin. Dia kemudian meninggalkan daerah itu bersama Michael.

Sebelumnya ketika mereka telah menunjukkan lokasi gadis-gadis itu, Gerald telah memberitahu Zack untuk mengawasi Rye Group dan juga polisi. Setelah itu, dia dan Michael langsung meluncur ke tempat itu.

Gerald menghela napas lega begitu dia memastikan bahwa Naomi aman.

Saat keempat gadis itu meninggalkan pabrik yang belum selesai, mereka menatap Naomi. Yvonne, khususnya, memandang ke arahnya dengan mata penuh kekaguman.

“Apa itu semua? Apakah hanya kamu yang awalnya datang, Naomi? Apakah Anda yang memanggil mereka? ”

Dari apa yang telah mereka lihat dan alami, tampaknya adil untuk berasumsi bahwa tim penyelamat hanya datang untuk menyelamatkan Naomi.

Saat mereka menuruni tangga, mereka sejenak tercengang ketika mereka menyadari berapa banyak orang yang terlibat dalam operasi tersebut.

Di kamar di lantai bawah, setidaknya dua puluh pengawal yang tampak profesional menunggu dengan tangan di belakang mereka.

Di luar, setidaknya ada enam mobil Maybach. Bahkan ada SUV kelas atas.

Meskipun Cassandra agak kuat, hanya beberapa Rolls-Royce yang datang untuk menjemputnya pada saat itu.

Memikirkan kembali, tim pengawal Naomi tampak lebih menonjol daripada yang sekarang, terutama pemuda berambut putih yang bertindak dingin dan kejam tanpa ragu-ragu.

Felicity dan Cassandra memandang Naomi dengan rasa ingin tahu.

“Um… aku juga tidak tahu. Saya tidak tahu siapa orang-orang ini! Aku sama bodohnya dengan kalian semua…” kata Naomi, terlihat sangat bingung.

“Jika itu masalahnya… Siapa yang memerintahkanmu untuk menyelamatkan kami, tuan?” Cassandra mau tidak mau bertanya dengan rasa ingin tahu.

Leopold bagaimanapun, mempertahankan fasad tanpa emosinya. Dia terus memimpin mereka tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Menyadari dia tidak akan menjawab, Cassandra memberi isyarat kepada Naomi untuk mencoba bertanya padanya.

“Kami ingin berterima kasih kepada orang yang telah memberitahumu untuk menyelamatkan kami, tuan. Tolong beritahu kami siapa itu,” pinta Naomi.

“Sayangnya saya tidak bisa menurutinya, Nona Milton. Atasan saya secara khusus mengatakan kepada saya untuk tidak mengungkapkan identitas aslinya. Bahkan tidak untukmu,” jawab Leopold dengan hormat.

“Sebenarnya… Bukankah itu Gerald?” Ucap Yvonne dengan lantang.

“Gerald?” Baik Felicity dan Cassandra tercengang. Pikiran itu tidak pernah terlintas di benak mereka.

“Memikirkan kembali… Kami semua mencoba meminta bantuan lebih awal, tetapi hanya Naomi yang dapat menyampaikan panggilannya. Bukankah dia menelepon Gerald? Itu berarti hanya dia yang akan menyadari bahwa kita berada dalam masalah sejak awal!”

Menganalisis situasi, Yvonne sepertinya tidak mau menerima sarannya sendiri.

Hal yang sama berlaku untuk Felicity dan Cassandra.

“Sebenarnya… Dengan asumsi Gerald yang menyelamatkan kita, bagaimana menurutmu dia membuat banyak orang datang menyelamatkan kita? Agak tidak masuk akal untuk menyimpulkan bahwa dia menyelamatkan kita, bukan begitu?” kata Felisitas.

Cassandra menatap Naomi dengan gugup setelah Felicity mengakhiri hukumannya. Dia kemudian bertanya, “Naomi, apakah kamu benar-benar yakin kamu menelepon Gerald lebih awal? Mungkin Anda benar-benar menelepon orang lain? Apakah ada orang lain yang berpengaruh dan berkuasa di keluarga Anda? Mungkin koneksi luar?”

Mereka bergantian menatap satu sama lain dengan cemas.

Ini karena Cassandra dan Felicity paling memandang rendah Gerald.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 321 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 321, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah