Selasa, 07 September 2021

Bab 100 Charlie Wade

 

Bab 100 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 100 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 100 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 100

“Dua bos, aku keluar terburu-buru hari ini, dan aku salah mengambil botol.”

“Kamu salah?” Charlie tersenyum, dan mengambil sebotol tembakau yang penuh lumpur, menggali lumpur di mulut botol dengan tangannya, menyinari matahari, dan berkata dengan serius, “Ini tidak salah. Itu dibuat di Kota Sioux. ”

Di dalam botol tembakau, ada sederet karakter kecil transparan.

“Dibuat oleh Pabrik Kerajinan Suzhou.”

“Saya tidak tahu cara membaca, siapa yang tahu apa yang tertulis di situ.” Bos melihat bahwa dia bahkan tidak berbisnis. Dia mencibir dan membungkus kain kertas yang diminyaki dan ingin melumasi telapak kakinya.

Kali ini Yakub benar-benar sadar, dan dia sangat marah setelah menyadari bahwa dia telah lama diperlakukan seperti monyet.

Dia meraih bos dan meraung.

Kamu pembohong, kembalikan uang itu padaku.

Uang macam apa, aku belum pernah melihatmu sebelumnya. Sang bos berjuang keras, dan dari kain kertas minyak yang dipegangnya, koin tembaga palsu dan kuda giok palsu terus berjatuhan.

Kuda giok jatuh ke tanah tanpa putus. Sepertinya terbuat dari plastik yang mengeras.

“Jika Anda tidak mengembalikan uangnya, saya akan menelepon polisi!” Jacob menjerit, paru-parunya meledak karena marah.

Di antara dua tarikan, sesuatu tiba-tiba jatuh dari pelukan bos.

Pada saat benda ini jatuh, tiba-tiba Charlie mengerutkan kening dan menatap benda di tanah.

Benda ini adalah kerikil putih seukuran kepalan tangan, sama seperti kerikil di tepi sungai, abu-abu dan matt.

Tetapi satu perbedaan adalah bahwa batu besar ini diukir dengan kata-kata “aman dan kaya!”

Fontnya kasar dan jelek, dan pada pandangan pertama, diukir secara manual.

Jenis batu berukir ini ada di mana-mana di area yang indah, dan tidak bernilai uang. Tidak heran bos tidak memadamkannya sekarang.

Namun, Charlie berjalan dengan langkahnya, mengambil batu itu, dan darah di sekujur tubuhnya tiba-tiba mendidih.

Tadi, dia merasakan jenis nafas yang berbeda keluar dari barang antik ini!

Dikatakan itu adalah nafas, pada kenyataannya, itu lebih seperti sejenis energi, semacam medan magnet, yang telah menghasilkan daya tarik yang kuat padanya.

Charlie tahu bahwa ini seharusnya menjadi energi spiritual yang tercatat dalam Sembilan Rahasia Surgawi yang Mendalam!

Reiki adalah energi misterius yang telah lama hilang. Itu tidak hanya dapat sepenuhnya mengubah kebugaran fisik seseorang, tetapi bahkan dapat mengembangkan dan menghasilkan banyak efek luar biasa bagi orang-orang biasa!

Charlie sangat gembira, dengan tenang menimbang kerikil di tangannya, dan bertanya, “Apakah ini milikmu?”

Bos membeku sejenak, dan mengangguk tanpa sadar, “Ya.”

“Bagaimana cara menjual batu ini?”

Yakub juga heran dan bertanya, “Mengapa kamu membeli batu pecah ini! Tidakkah kamu tahu bahwa pencatut ini menjual semua barang palsu! “

“Itu hanya sepotong batu. Tidak apa-apa membeli satu dan kembali menjadi sial. ” Kata Charlie sambil tersenyum.

Bos mengambil kesempatan untuk melepaskan diri dari tangan Jacob dan mencibir Charlie: “Apakah kamu benar-benar ingin membeli?”

Charlie mengangguk: “Saya bersedia!”

Bos tiba-tiba menjadi energik, dan berkata dengan fasih, “Saudaraku, kamu benar-benar berwawasan! Jangan lihat kerikil saya, tapi itu berasal dari luar biasa. Itu ditempatkan pada Kasus Naga di ruang kerja Lord Qiandi. Penindih kertas”

Charlie tidak punya waktu untuk mendengarkan pembicaraan panjangnya dan menyela dengan tidak sabar.

“Jangan bicara padaku tentang ini dan beberapa, langsung saja ke intinya!”

Bos tertawa dan berkata, “Karena Anda adalah seorang ahli, maka 20,000!”

Charlie berkata dengan jijik, “Kamu ingin uang gila, kan? Satu harga, tiga ratus! Jika Anda tidak menjual, saya akan memanggil polisi untuk menangkap Anda. “

“Tiga ratus?” Bos menghela nafas dan berkata dengan senyum kering: “Saudaraku, kamu adalah orang yang tahu barangnya. Tiga ratus tiga ratus. “

Charlie tersenyum sedikit dan mencubit batu di tangannya.

Yakub bingung. Dia tidak tahu mengapa dia membeli batu yang rusak seperti itu. Baru saja hendak mengajukan pertanyaan, ada suara teriakan di sampingnya.

“Ya, batu ini bagus, tuanku menginginkannya!”

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 100 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 100, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

2 komentar: