Sabtu, 04 September 2021

Bab 34 Charlie Wade

Bab 34 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 34 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 34 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 34

Charlie menatapnya dan berkata dengan dingin, “Aku tidak punya kerabat, tidak ada alasan, tidak ada keluhan, tidak ada dendam, tapi kau mengejekku berulang kali, memintaku untuk menyelamatkanmu lagi? Bangun, jangan bermimpi! ”

Fred White tiba-tiba pingsan dan berteriak: “Charlie, aku benar-benar tahu aku salah, tolong bantu aku.”

Melihat ekspresi Charlie yang tidak bagus, Orvel Hong langsung meneriaki lawannya: “Sial, kalian, kenapa tidak kamu lakukan saja? Apakah kamu mencari kematian? ”

Beberapa bawahannya terkejut, dan buru-buru menjambak leher dan rambut Fred White, berderak dan berkedut.

Mulut Fred White penuh dengan darah dan beberapa gigi patah, tapi dia tetap tidak berhenti. Setiap tamparan ditarik dengan sangat keras!

Orvel Hong bertanya pada Charlie sambil tersenyum, “Mr. Charlie, apakah Anda puas dengan perlakuan ini? “

Charlie mengangguk: “Oke, itu dia, aku harus pergi.”

Orvel Hong buru-buru menyerahkan kartu namanya kepada Charlie dengan hormat dan memuji: “Mr. Charlie, ini informasi kontak saya. Jika Anda memiliki sesuatu di masa depan, tolong beri tahu saya, saya pasti akan ada di sana saat menelepon.

Charlie bersenandung, dan memasukkan kartu namanya ke dalam sakunya.

Kemudian dia berkata kepada ibu mertuanya, Elaine, “Bu, sudah larut, ayo kembali!”

Meskipun Elaine ditampar beberapa kali, dia mendapatkan 700,000 Dolar pada akhirnya, jadi dia menutup mulutnya dengan gembira saat itu. Charlie juga sangat bangga ketika melihat menantu laki-lakinya benar-benar memberinya wajah!

Charlie membawa uang itu dan mengajak Elaine pergi. Orang tua dan wanita tua berkumpul di depan Charlie, dan berkata dengan niat, “Oh, Charlie, bibinya yang baru saja mengacaukannya. Kami tidak mengharapkan Anda menjadi seperti ini. Luar biasa, sangat muda, dan menjanjikan! ”

“Ya, Charlie, kamu adalah orang yang berbakat, dan kamu terlihat seperti naga dan burung phoenix di antara orang-orang. Menantu saya jauh di belakang Anda. “

“Lihat apakah Anda dapat membantu kami dan memberi tahu manajer, kembalikan uangnya, itu semua uang hasil jerih payah kami!”

Charlie mengerutkan kening dan berkata dengan dingin, “Mengapa saya harus membantu Anda? Bukankah kalian semua memiliki mata di atas? Jika Anda tidak mendapatkan uangnya kembali, Anda dapat meminta bantuan menantu Anda sendiri! ”

Lagi pula, ambil satu langkah.

Semua orang sangat menyesal ketika mendengar ini.

Mereka menyalahkan diri sendiri, sekarang tidak mungkin, sekarang kesempatan untuk memulihkan uang hasil jerih payah benar-benar hilang

Memikirkan hal ini, beberapa dari mereka menampar diri mereka sendiri dua kali di tempat, dan seseorang duduk di tanah dengan putus asa, menangis untuk ayah dan ibu, ini adalah peti matiku! Semuanya akan berakhir jika hilang!

Namun, mereka tidak punya pilihan. Untuk disalahkan, mereka menyalahkan mulut mereka sendiri dan mereka tidak memiliki menantu yang baik seperti Charlie.

Dalam perjalanan pulang, Elaine bertanya pada Charlie dengan senyum tersanjung dan penuh: “Charlie, bagaimana kamu tahu tuan kelima Hong? Kenapa dia begitu sopan padamu? “

Charlie berkata haha, “Bagaimana aku bisa mengenal seseorang seperti dia? Saya baru saja menelepon teman sekelas dan dia memiliki kemampuan untuk mengizinkan Harley mengembalikan uangnya. “

Ketika Elaine mendengar ini, dia merasa kecewa.

Dia pikir Charlie memiliki sesuatu yang tidak dia ketahui, tetapi dia masih meminta bantuan.

Akibatnya, keinginan di hatinya lenyap dalam sekejap.

Tapi untungnya, dia harus mendapatkan uang itu kembali dan menghasilkan 700,000 Dolar tambahan, yang membuatnya sedikit lebih baik tentang Charlie.

Dia membuka mulutnya dan berkata kepada Charlie: “Charlie, hari ini, kamu harus menyimpan rahasia untuk ibumu. Jangan beri tahu siapa pun bahwa meskipun ibumu sudah tua, dia harus punya wajah? “

Charlie tersenyum tak berdaya, dan tidak punya pilihan selain setuju, dan berkata, “Aku kenal Ibu.”

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 34 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 34, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: