Sabtu, 04 September 2021

Bab 40 Charlie Wade

Bab 40 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 40 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 40 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 40

Saya khawatir hanya ada satu meja untuk jamuan makan terbaik di Kotak Berlian, dan tamu sungguhan akan datang. Apa yang harus saya lakukan?

Saat ini, Harold berdiri dan berkata, “Apa yang kamu lakukan? Saya memesan kotak ini. Mengapa Anda masuk dan membuat masalah? “

Saudara Biao menunjuk Harold dan bertanya, “Apakah kamu, Harold?”

Harold mengangguk dan berkata dengan bangga: “Saya!”

Saudara Biao berkata dengan dingin: “Bawa dia padaku!”

Mendengar ini, kedua pria bertubuh kekar itu langsung menarik Harold dan menyeretnya.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Lepaskan saya!”

“Drafting, apa yang kamu bicarakan omong kosong!”

Seorang pria kekar langsung menendang lututnya, dan Harold berlutut tepat di depan Saudara Biao.

Mata dingin Brother Biao melihat ke depan dan ke belakang pada Harold, membuat orang-orang kedinginan seperti pedang.

Bentak!

Slip tanda tangan dilemparkan langsung ke kepala Harold.

Saudara Biao memarahi, “Siapa yang memberi Anda wewenang untuk menggunakan kotak ini?”

Harold berpura-pura tenang dan berkata: “Pasti ada kesalahpahaman, saya memesan kotak emas ini sebelumnya, dan saya telah membayar 300,000 deposit!”

Gerald juga menyela, “Apa yang kamu lakukan? Kotak ini dipasang oleh Harold. Apakah Anda punya aturan? ”

Saudara Biao meludah dan menampar Harold dan berkata, “Kotak emas? Ini adalah kotak berlian iklan * mn untuk tamu terhormat! Kamu juga bisa menggunakan sampah ini ?! ”

Begitu kata-kata ini keluar, semua orang tercengang.

Kotak berlian?

Tidak heran jika kotak ini sangat mewah, dan hidangan serta anggurnya termasuk yang teratas. Ternyata itu sama sekali bukan kotak emas!

Gerald berkeringat dingin, dan kotak berlian itu begitu terhormat sehingga dia tidak memenuhi syarat untuk masuk sendiri dengan orang lain, apalagi menggunakannya.

Wendy dengan cepat berkata: “Saudaraku, Anda tidak tahu Tuan Orvel, tolong jelaskan kepada mereka secepatnya.”

Harold berteriak dan buru-buru berkata, “Diam, omong kosong, bagaimana aku bisa mengenal Orvel dalam kapasitasku.”

Wendy berkata, “Tapi bukankah kamu baru saja mengatakan”

Elsa melihat penampilan kedua bersaudara itu dengan matanya, tetapi dia bahkan tidak tahu apa yang dikatakan Harold barusan adalah membual.

Dia sedikit kecewa tiba-tiba.

Saudara Biao mencibir saat ini dan berkata: “Kamu berani sekali berbicara tentang panji Tuan Orvel, kalian sangat kotor dan bengkok!”

Seperti yang dikatakan Biao, dia berdiri dan memberi tahu anak-anak itu: “Pegang tangan anak ini! Aku akan memberinya pelajaran. “

Harold segera ditahan, tidak bisa bergerak!

Detik berikutnya!

Saudara Biao memegang tongkat itu dan menghancurkannya tanpa ragu-ragu!

“Ah tanganku, tanganku tidak berguna!”

Harold berteriak panik, berkeringat di sekujur tubuhnya, dan kemarahan datang dari selangkangannya, dan dia pingsan dengan cara yang memalukan.

Melihat pemandangan ini, Gerald dan Wendy menjadi pucat dan ketakutan.

Harold, yang masih dalam ayunan penuh barusan, dipukuli kembali ke prototipe dalam sekejap. Siapa yang tidak takut?

Elsa juga cukup takut, seluruh tubuhnya gemetar, bersembunyi di belakang Charlie, dan berkata dengan ngeri: “Apa yang bisa kita lakukan? Apakah mereka diizinkan untuk membunuh orang? “

Charlie menepuk bahu Elsa dan menghibur: “Jangan takut, tidak ada yang akan menyentuhmu jika aku di sini.”

Elsa melirik Charlie dengan penuh rasa terima kasih. Meskipun dia tahu bahwa Charlie tidak bisa menyelesaikan masalah seperti itu, dia masih merasa sedikit lega dengan kata-katanya.

Di sini, Saudara Biao menendang Harold, seperti babi dipukuli sampai mati, dan dikutuk: “Betapa bodohnya!”

Saudara Biao menoleh dan menatap Gerald lagi.

“Dan kamu, barusan kamu bilang aku tidak punya aturan, kan? Ayo, dasar kotoran

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 40 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 40, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: