Sabtu, 04 September 2021

Bab 41 Charlie Wade

Bab 41 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 41 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 41 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 41

Gerald sangat ketakutan sehingga dia menggigil dan berkata, “Brother Biao, saya adalah anggota keluarga Kulit Putih.”

Keluarga kulit putih? Saudara Biao menyeringai dan berkata, “Apakah keluarga Kulit Putih itu!”

Brother Biao meludah dengan jijik, menendang Gerald ke tanah, dan berkata dengan dingin: “Master Orvel baru saja mengajar keluarga Kulit Putih yang bodoh kemarin dan diberi 10,000 tamparan di wajahnya. Anda f * cking berani mengikutinya. Sebutkan nama raja di rumahnya?

“Hah?” Gerald tiba-tiba ketakutan.

Dia mengira bahwa saudaranya dirampok oleh seorang gangster, tetapi dia tidak menyangka bahwa sebenarnya Orvel yang mengalahkannya!

Tepat saat dia membelah isi perutnya, Saudara Biao langsung mengangkat tongkat itu dan membantingnya ke kepalanya!

Boom!

Gerald hanya merasakan dunia berputar, kepalanya berdengung, mulut dan hidungnya berdarah, dan kesadarannya langsung kabur.

Wendy langsung berteriak ngeri!

Gerald adalah tunangannya dan satu-satunya kesempatan untuk menikah dengan keluarga kulit putih. Jika terjadi sesuatu, hidupnya akan berakhir.

“Ambulans, panggil ambulans!”

Wendy berteriak panik, dan dengan gemetar mengeluarkan teleponnya, tapi terlalu takut untuk menekan lagi, dia hanya bisa terus berteriak.

Saudara Biao mengerutkan kening dan berkata dengan makian: “Kamu kotoran kecil, kamu berani menelepon. Cungkil mulutnya, biarkan aku melihat bagaimana dia berbicara! “

“Ya, Saudara Biao!”

Ketika anak laki-laki mendengar ini, mereka semua menunjukkan senyuman yang kejam.

Yang paling mereka sukai adalah menghancurkan bunga dengan tangan mereka, terutama bunga liar milik Wendy.

Wendy langsung panik, mencoba mundur dengan gila-gilaan, tetapi ada tembok di belakangnya, dan tidak ada tempat untuk bersembunyi.

“Kemarilah, jalang!”

Seorang pria bermata satu menjambak rambut Wendy dengan kejam dan langsung menariknya ke atas dengan tiba-tiba.

Kemudian, menghadap wajah Wendy, pria bermata satu itu menggelengkan tangannya dan mengejang dengan keras.

Adik-adik kecil ini adalah orang-orang kejam yang telah bertengkar dengan Brother Biao selama bertahun-tahun.

Hanya dalam dua atau tiga pukulan, wajah Wendy membengkak seperti kepala babi, darah bercampur air liur dan mengalir ke bawah.

Seorang wanita yang dipukuli seperti ini akan meninggalkan bekas yang tak terhapuskan di wajahnya bahkan jika dirawat tepat waktu, yang hampir sama dengan penodaan!

Melihat Saudara Biao begitu kejam, Elsa menggigil lagi, bersandar di punggung Charlie, dan mereka berdua hampir dekat satu sama lain.

Pada saat ini, Saudara Biao melihat Charlie dan Elsa di pojok, dan memberi perintah: “Dan mereka berdua, pukul mereka sampai mati! Berani menempati kotak berlian yang saya siapkan untuk para tamu terhormat. Mereka sama-sama bersalah! “

Adik laki-laki itu tidak pernah merasa kasihan pada tubuh lembutnya, jadi dia mengulurkan tangan dan meraih Elsa.

“Saya melihat siapa yang berani memindahkannya!”

Mata Charlie menjadi sangat dingin, dan dia menendang pria berotot itu ke tanah.

Melihat ini, wajah Brother Biao tenggelam, dan dia langsung memarahi, “Kamu ini siapa?”

Charlie berkata dengan enteng, “Aku adalah seseorang yang tidak bisa kamu singgung!”

“Nak, kamu sedang mencari kematian!”

Charlie menggelengkan kepalanya dan langsung menghubungi Orvel.

“Pak. Orvel, aku ada di kotak berlian sekarang, turun dan temui aku segera! “

Setelah berbicara, Charlie menutup telepon dan menatap Brother Biao dengan dingin.

Wajah Elsa pucat, Harold hanya sesumbar mengenal Tuan Orvel, dan akibatnya sangat menyedihkan. Charlie berani mengatakan kata-kata yang tidak sopan di depan Brother Biao, dan mungkin nyawanya juga telah hilang.

Wendy, yang ditarik ke dalam kepala babi di samping, mendengar kata-kata Charlie, matanya sangat ngeri. Cucu ini masih berpura-pura menjadi kuat saat ini, apakah dia mencoba membunuh semua orang?

Saudara Biao mencibir tanpa basa-basi: “Jika Anda berani menyinggung master Orvel di depan saya, saya pikir Anda lelah dengan hidup Anda atau bengkok di kepala.”

Ketika suara itu jatuh ke tanah, Saudara Biao melambaikan tangannya kepada anak laki-laki itu dan berkata dengan kejam: “Bunuh dia untuk saya!”

Tiba-tiba, Orvel berteriak dari luar kotak: “dmn, Biao, Anda fcking ingin mati, bukan? Bahkan Tuan Charlie berani bergerak, saya f * cking memotong Anda untuk memberi makan anjing itu, percaya atau tidak! “

Saudara Biao terkejut seperti tersambar petir!

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 41 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 41, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: