Sabtu, 04 September 2021

Bab 52 Charlie Wade

Bab 52 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 52 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 52 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 52

Claire dan Elsa menyapa semua orang dengan sopan. Gerald memandang Claire, yang sekarang lebih cantik dan mengharukan, dan hatinya sangat tidak seimbang.

d * mn, kenapa?

Ketika dia masih kuliah, dia dengan putus asa mengejar Claire, tapi dia mengabaikannya.

Sekarang, dia benar-benar menikah dengan menantu laki-laki yang tinggal dan sampah yang makan sisa makanan!

Tuhan benar-benar buta!

Memikirkan hal ini, dia mencibir: “Oh, Charlie, perlakuanmu sepertinya sangat baik ketika kamu bergabung dengan rumah Claire! Anda semua ada di BMW! Apakah Claire membelinya? Anda benar-benar mendapat jalan pintas dalam hidup ini. Anda adalah panutan! ”

Ekspresi Claire sedikit tidak senang saat mendengar ini, Elsa di samping langsung berkata, “Gerald, kamu salah, mobil ini tidak dibeli oleh Claire, dibeli oleh Charlie sendiri!”

Oh! Gerald meringkuk bibirnya: “Luar biasa, semua di BMW Seri 5!”

Setelah selesai berbicara, dia dengan sengaja memprovokasi Charlie: “Saya katakan, Charlie, tidak ada mobil di zona pengembangan, dan jalan masuknya lebar dan lurus. Bagaimana kalau kita berdua berkendara lebih cepat dari yang lain? ”

Charlie mengerutkan kening, melihat hati Gerald sedikit merajuk.

Apa yang bisa dia lakukan untuk merepotkanku? Saya tidak berteman dengannya.

Lagipula, mobil siapa yang lebih cepat dariku? Saya adalah BMW 760, model BMW termahal dan tercepat. Dibandingkan, sepertinya saya menindas seorang anak.

Gerald mengira dia ketakutan. Sontak mencibir: “Oh, kubilang Charlie, kenapa kamu masih sama seperti saat kamu kuliah! Apa yang Anda takutkan? Apakah Anda enggan menanggung biaya bensin? Bukan masalah besar, saya hanya akan menambahkan satu tangki bensin untuk Anda. ”

Elsa memprotes dengan sedikit ketidakpuasan: “Hei, Gerald, apa maksudmu? Mobil Anda adalah BMW 540, dan Charlie adalah 520. Kekuatannya berbeda untuk beberapa tingkatan. Apakah itu berjalan lebih cepat daripada orang lain, apakah menurut Anda itu adil? ”

Gerald mengangkat bahu: “Mobil ini sangat bergantung pada teknologinya! Mobil yang bagus tidak serta merta berarti melaju kencang, tapi juga bergantung pada teknologi dan keberanian. Saya tidak tahu apakah Charlie memiliki keberanian untuk bersaing? , Kalau begitu lupakan saja, Charlie tidak pernah naik panggung, semua orang tahu. “

Beberapa orang di sebelahnya langsung mengiyakan, “Benar, katakan saja kalau takut, jangan malu.”

Charlie tidak marah dan tertawa dan berkata, “Gerald, tidak ada bandingannya, tapi kita tidak bisa membandingkan dengan mulut begitu saja? Lebih baik mengangguk saja, atau lebih membosankan? ”

“Baik!” Gerald khawatir Charlie tidak tertipu. Tiba-tiba dia mendengar bahwa dia menyebutkannya sendiri. Dia segera percaya bahwa dia sedang sekarat, dan berseru: “Nah jika ada yang kalah, dia akan berlutut di tanah dan bersujud kepada pihak lain. Bagaimana menurut anda?”

Charlie menggelengkan kepalanya: “Semuanya sudah dewasa, jangan bermain kekanak-kanakan.”

Pada saat ini, Darren, yang mengenakan setelan jas, keluar dengan sepiring besar petasan, dan ketika dia melihat Charlie datang, dia segera melangkah maju dan berkata dengan penuh semangat: “Oh, Charlie, kamu di sini!”

Charlie mengangguk, tersenyum padanya, dan berkata, “Selamat atas pembukaan toko barumu, Darren!”

Darren tersenyum dan berkata, “Terima kasih, saudara!”

Gerald berkata dengan dingin saat ini, “Charlie, jangan ubah topik pembicaraan, katakan padaku, warna apa yang menurutmu cocok?”

Darren bertanya dengan rasa ingin tahu: “Ada apa? Apa yang sedang kamu lakukan?”

Charlie tersenyum sedikit, melihat sepiring besar petasan di tangannya, dan bertanya kepadanya: “Darren, seberapa keras petasanmu?”

“Tiga puluh ribu dering!” Darren tersenyum: “Meriam ini tidak murah, warnanya merah di seluruh lantai, lebih dari enam ratus!”

Charlie mengangguk, dan berkata kepada Gerald, “Mari kita bandingkan, dan siapa pun yang kalah akan meletakkan petasan ini di mobilnya untuk meledak, bagaimana menurutmu?”

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 52 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 52, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: