Minggu, 05 September 2021

Bab 58 Charlie Wade

Bab 58 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 58 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 58 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 58

Awalnya, Darren tidak ingin melakukan ini, tetapi sebenarnya dia tidak punya banyak hak untuk berbicara, jadi dia hanya bisa membiarkan Lili melakukan sesuatu.

Tetapi banyak teman sekelas tidak terkejut dengan ini, karena orang memiliki psikologi perbandingan dan pamer. Setiap orang dapat melihat siapa yang memberikan apa selanjutnya, dan dapat menilai seberapa lama teman sekelas telah bercampur setelah memasuki masyarakat.

Selanjutnya, Lili mulai membatalkan panggilan.

“Terima kasih Jones Jie untuk seribu amplop merah!”

“Terima kasih White Bei untuk sepasang batangan emas!”

“Terima kasih Xu Oouou atas keberanian gioknya!”

“Terima kasih Gerald untuk sepuluh ribu amplop merah!”

Beberapa hadiah pertama, apakah itu amplop merah atau hadiah, sebagian besar bernilai sekitar 1,000 di pasar. Tiba-tiba, ketika mereka sampai di Gerald, dia memberikan 10,000 amplop merah, dan para siswa terkejut.

Upacara pembukaannya hanyalah amplop merah dengan 10,000. Ini terlalu besar!

Banyak orang menyaksikan Gerald dengan takjub dan memuji kebesarannya.

Gerald juga memiliki ekspresi puas di wajahnya. Tampaknya dia dengan mudah memimpin di antara teman sekelas ini.

Kali ini, Lili berkata lagi: “Terima kasih Charlie dan Claire untuk lukisan lama!”

Semua orang tertawa begitu ini dikatakan!

Lukisan tua? Apakah itu bernilai ratusan?

Apakah keduanya terlalu pilih-pilih? Restoran Darren dibuka, perjamuan kaya Jones Luo menelan biaya ratusan per orang untuk makan sendiri. Kalian berdua datang untuk makan dan memberikan lukisan tua? Apakah kalian berdua tidak takut ditertawakan?

Gerald juga mencibir: “Charlie, kamu bisa membeli BMW 520, dan kamu juga bisa merombaknya. Lalu mengapa pada pembukaan, Anda hanya memberikan hal yang compang-camping? “

Charlie tersenyum tipis: “Kamu tidak tahu asalnya, jadi mengapa kamu mengatakan itu compang-camping?”

Gerald mencibir dan berkata: “Jangan kira aku tidak tahu apa idemu, hanya ingin membeli barang antik yang compang-camping itu untuk berpura-pura menjadi barang bagus, sehingga orang tidak tahu berapa nilainya! ”

Kemudian, dia berkata dengan agresif: “Sejujurnya, berapa harga lukisan lama Anda? Seratus atau delapan puluh? ”

Charlie sedikit tersenyum: “Lukisan itu lebih berharga daripada yang dijumlahkan semua orang hari ini!”

“Hahahaha!” Gerald memimpin dan tertawa: “Anda benar-benar membual untuk tidak menulis draf! Saya memberi 10,000 amplop merah, dan ada lebih dari 20 teman sekelas, masing-masing memberi 1,000 yang pasti sekitar 20,000. Apa yang kamu katakan? Apa artinya lukisan Anda bernilai lebih dari 30,000? ”

Charlie tersenyum dan berkata, “Kamu mengatakan itu kurang.”

“Ah ha ha!”

Sekarang, seluruh kelas tertawa.

Semua orang berpikir bahwa Charlie ini terlalu sok!

Apa hadiahnya, Anda berani keluar dan memprovokasi saya? Lukisan tua bernilai puluhan ribu? Apakah Anda membodohi seseorang?

Saat ini, Lili di atas panggung juga sangat menghina, dan bertanya dengan rasa ingin tahu: “Mr. Charlie, saya tidak tahu lukisan kuno siapa yang Anda berikan? Apakah itu bernilai puluhan ribu? ”

Charlie berkata dengan ringan, “Pelukis dari Dinasti Qing, tidak terlalu terkenal.”

Lili tertawa dan berkata, “Oh, ini kebetulan. Ayah saya adalah penilai peninggalan budaya, dan dia sangat berwibawa. Dia adalah Yuesheng Liu. Dia tahu barang antik. Dia seharusnya mendengar namanya, kan? ”

Elsa berseru: “Yuesheng? Ahli peninggalan budaya Yuesheng? Saya ingat orang ini, yang ada di TV Negara! Apakah dia ayahmu? ”

Lili tersenyum dan berkata, “Ya, ini ayah saya. Dia ada di atas sekarang. Bagaimana kalau saya memintanya untuk turun dan menghargai lukisan kuno yang diberikan oleh teman sekelas Charlie? “

Gerald berdiri dan berkata dengan keras, “Kalau begitu Lili akan membiarkan paman turun untuk membantu kami menghargainya. Jika nilai lukisan Charlie benar-benar melebihi semua hadiah yang dimiliki setiap orang saat ini, Gerald, saya Gerald, akan memakan meja ini di tempat! “

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 58 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 58, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: