Minggu, 05 September 2021

Bab 59 Charlie Wade

Bab 59 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 59 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 59 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 59

Ketika mereka mendengar bahwa ayah Lili adalah penilai peninggalan budaya, semua teman sekelasnya memberikan penghinaan dan simpati pada Charlie.

Mereka mengira Charlie benar-benar tidak beruntung!

Dia ingin berpura-pura, tetapi ketika dia bertemu dengan orang yang ahli di tempat kejadian, apakah ini tidak sama dengan menampar wajah?

Jika ayah Lili, Yuesheng, datang sebentar, bukankah dia akan malu?

Claire juga sedikit malu, dan berbisik kepada Charlie: “Charlie, begitu banyak siswa yang menonton, jangan keras kepala, kalau tidak kamu akan malu!”

Sebelum datang, Charlie mengatakan bahwa dia membeli sebuah lukisan, tetapi dia berkata bahwa lukisan itu tidak berharga beberapa, dan sekarang dia mengatakan itu bernilai puluhan ribu. Claire juga sedikit tidak berdasar sekaligus, berpikir bahwa Charlie mungkin mengatakan itu demi wajah.

Tapi Charlie tidak peduli sama sekali, dan berkata, “Karena kamu tidak percaya, biarkan profesional menilai itu.”

Setelah itu, dia berkata lagi: “Omong-omong, semua orang, jangan lupa, teman sekelas Gerald tidak pernah bertobat, dan dia mengutuk lagi. Kali ini dia ingin makan meja. “

Ketika Gerald berpikir tentang pembakaran mobil barusan, dia mengertakkan gigi dan mengutuk: “Charlie, kamu sangat sombong! Saya dipermalukan oleh Anda untuk hal balap sekarang! Saya bersedia kalah taruhan! Kali ini saya masih berani bertaruh! Jika lukisan yang Anda berikan benar-benar bernilai puluhan ribu, saya akan makan meja di tempat! Jika tidak layak, bisakah kamu memakannya? ”

Charlie mengangguk dan berkata, “Oke, jika tidak layak, aku akan memakannya saja.”

Meski lukisan itu bukan lukisan terkenal, itu memang karya pelukis Dinasti Qing Huang Shen, dan toko barang antiknya juga merupakan rantai nasional, dengan jaminan asli, dan denda bagi yang palsu, jadi lukisan itu tidak pernah palsu.

Claire ingin menghentikan Charlie, tapi dia tidak bereaksi sama sekali. Charlie sudah setuju. Dalam keputusasaan, dia harus menghela nafas secara diam-diam.

Elsa juga sedikit terkejut, kenapa Charlie begitu yakin?

Faktanya, perhatikan lebih dekat, orang ini masih sangat misterius. Di Rumah Klasik hari itu, Orvel yang terkenal itu mengangguk dan membungkuk kepadanya. Dia tidak tahu kenapa.

Tapi dia juga bisa yakin bahwa Charlie pasti punya rahasia!

Gerald merasa bahwa dia akhirnya memiliki kesempatan untuk mendapatkan kembali reputasinya yang hilang, dan segera berseru: “Oke, semuanya ada di sini untuk menyaksikan, mari kita biarkan Lili mengundang ayahnya untuk turun membantu kita mengidentifikasi!”

Lili langsung memutar telepon di depan semua orang dan berkata, “Ayah, turunlah sebentar, teman sekelas Darren punya lukisan dan aku ingin kamu menilainya.”

Satu menit kemudian, seorang Tuan Tua perlahan menuruni tangga dari lantai dua.

Orang tersebut adalah Yuesheng, penilai peninggalan budaya terkenal di Aurous Hill.

Hari ini adalah upacara pembukaan restoran putri Yuesheng dan calon menantu laki-laki. Dia juga mengundang seorang teman lama untuk berkumpul di ruang pribadi di lantai atas. Ia mendengar bahwa ada lukisan kuno yang perlu dinilai. Segera setelah kebiasaan profesionalnya muncul, dia segera turun untuk melihatnya.

Yuesheng melangkah maju dan naik ke atas panggung. Lili buru-buru menyerahkan kotak hadiah dengan lukisan itu, dan berkata, “Ayah, Ayah dapat membantu mengidentifikasi lukisan ini. Beberapa orang mengatakan itu bernilai puluhan ribu! “

Dengan mengatakan itu, dia menatap Charlie dengan ekspresi jijik.

Siapa yang percaya kain, sisa makan manusia bisa mendapatkan lukisan kuno bernilai puluhan ribu?

Tidak perlu ditebak, lukisan itu pasti palsu!

Lainnya seperti yang dia pikirkan.

Tidak ada yang percaya bahwa Charlie benar-benar bisa memberikan kaligrafi dan lukisan bernilai puluhan ribu.

Yuesheng mengambil kotak hadiah itu, dan di bawah perhatian semua orang, dia mengeluarkan gulungan itu dan membukanya dengan hati-hati.

Lukisan-lukisan tua itu agak kekuningan, dan kelihatannya sangat tidak mencolok. Banyak teman sekelas yang suka menilai orang berdasarkan penampilan satu demi satu berkata: “Oh, sepertinya bukan hal yang baik!”

“Ya, saya pikir harganya lima puluh.”

“Diperkirakan kotak itu tidak begitu berharga? Kotak itu mungkin berharga tujuh atau delapan puluh! ”

Yuesheng mempelajari lukisan itu dengan cermat, dan setelah menontonnya selama beberapa menit, dia tersenyum dan bertanya, “Apakah lukisan ini hadiah dari teman sekelas?”

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 59 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 59, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: