Minggu, 05 September 2021

Bab 63 Charlie Wade

Bab 63 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 63 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 63 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 63

Gerald tidak tahu alasannya, jadi dia sangat kesal. Sekarang begitu banyak teman sekelas yang menonton, dia hanya bisa mengertakkan gigi dan mencari hubungan lain.

Gerald menelepon lagi orang yang bertanggung jawab atas cabang keamanan publik distrik.

Orang ini juga memiliki hubungan yang baik dengan Ayahnya.

Begitu telepon tersambung, Gerald langsung berkata, “Direktur Issac, ini aku, Gerald, ada yang harus kulakukan di zona pengembangan.”

Karena itu, Gerald mengatakan masalah itu lagi.

Pihak lain berkata dengan memalukan: “Gerald, pihak lain adalah orang A Biao, A Biao adalah orangnya Tuan Orvel, sebaiknya Anda tidak ikut campur dalam masalah ini.”

Gerald bertanya: “Apakah kamu tidak peduli?”

Sisi lain berkata: “Anda juga harus mengetahui status Orvel.”

Gerald juga sedikit bingung, dan berkata, “Kalau begitu kamu selalu bisa menyelamatkan muka dan membantu pihak lain, kan?”

Pihak lain terkekeh dan berkata, “Saya benar-benar tidak bisa menjual wajah ini, maaf.”

Gerald marah dan berkata, “Issac, saya ingat bahwa Anda masih ingin Emgrand Group menyumbangkan sejumlah mobil polisi ke cabang Anda? Apakah kamu tidak menginginkannya? ”

Pihak lain sama sekali tidak mengatakan apa-apa kepadanya, dan berkata dengan dingin: “Gerald, ayahmu telah dikeluarkan dari Emgrand Group, tidakkah kamu tahu?”

“Diusir !? Kapan itu terjadi?”

“Setengah jam yang lalu!”

Pihak lain berkata, lalu berkata: “Kamu bisa mengetahuinya sendiri sebelum berbicara.”

Setelah berbicara, tutup telepon!

Scarface melihatnya tertegun, dan berkata sambil mencibir: “Kenapa? Tidak dapat menemukan siapa pun? ”

Gerald hendak membuka mulutnya untuk berbicara, tetapi tanpa diduga, Scarface menampar wajahnya, dan Gerald terhuyung-huyung, merobohkan meja dan kursi!

Penonton gempar!

Wajah semua orang pucat, tetapi tidak ada yang berani melangkah maju untuk menghentikan wajah bekas luka ini.

“Apakah kamu berani memukulku?”

Gerald menutupi wajahnya, wajahnya yang pucat menunjukkan kemarahan yang dalam.

“Apa yang salah dengan aku memukulmu?”

Scarface tersenyum, dan menendang perut Gerald lagi, menendang Gerald ke tanah, dan tindak lanjutnya adalah pemukulan yang hebat!

Gerald berteriak ketika dia dipukuli, tetapi saat ini, tidak ada yang bisa membantunya.

Setelah beberapa saat, Gerald dipukuli sampai di kepala babi, wajahnya berlumuran darah tampak mengerikan.

Gerald takut dipukuli, menangis dan memohon: “Kakak, Kakak, saya salah! Tolong berhenti berdetak! ”

“Salah?” Scarface mendengus dingin: “Baiklah, lakukan saja? Anda sialan berpura-pura kuat dengan saya. Jika saya tidak membunuh Anda, bagaimana Anda akan bergaul? “

Setelah berbicara, sapa yang lain: “d * mn, berikan aku pukulan telak!”

Massa segera bergegas, meninju dan menendang Gerald!

Beberapa orang bahkan memukulinya dengan tongkat baseball. Adegan itu sangat mengerikan.

Melihat bahwa Gerald dipukuli sampai mati, Scarface berjalan di depan Darren saat ini, dan mengancam dengan dingin: “Temanmu berpura-pura memaksa dengan saya. 20% asli sekarang menjadi 40%! Jika Anda tidak setuju, takdirnya, juga menanti Anda! “

Darren panik, tetapi jika dia menyia-nyiakan 40% sahamnya sekaligus, bukankah dia akan menjadi pemegang pekerjaan paruh waktu untuk geng ini?

Jadi dia mengumpulkan keberanian dan berkata: “Jika Anda ingin 40%, maka Anda mungkin juga membunuh saya!”

Scar mengerutkan kening dan berkata dengan dingin: “Oke! Maka aku akan memenuhi keinginanmu! “

Setelah berbicara, dia segera mengeluarkan pisau tajam dari sakunya.

Semua orang ketakutan, dan teman sekelas wanita itu bahkan berteriak.

Charlie melihat bahwa bekas luka itu akan menimpa Darren, dan segera berseru: “Turunkan pisaunya untukku!”

Scarface menoleh dan mengutuk: “Siapa yang ingin mati?”

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 63 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 63, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: