Senin, 06 September 2021

Bab 76 Charlie Wade

Bab 76 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 76 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 76 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 76

Darren tersenyum dan berkata, “Dia, pergi ke penata rambut, ada apa?”

Charlie mencibir: “Merapikan rambut? Apakah dia mengatakan itu? “

“Ya memang!”

Kamu percaya apa yang dia katakan?

Darren bertanya dengan nada terkejut: “Charlie, apa maksudmu? Katakan saja, jangan berkeliling. ”

Charlie bersenandung dan berkata, “Kalau begitu aku akan mengatakan yang sebenarnya. Saya melihat Lili di toko BMW 4s. Dia masih memeluk seorang laki-laki bernama Zhaodong, dan dia terus menyebut Zhaodong itu sayangku, Dia mungkin akan dicintai olehnya. ”

“Mustahil!” Darren berseru: “Lili sama sekali bukan orang seperti itu! Mungkinkah Anda yang mengenali orang yang salah? “

Charlie berkata dengan percaya diri, “Aku tidak mungkin salah, itu dia.”

Aku tidak percaya itu! Darren berkata dengan dingin, “Charlie, kita menjalin hubungan yang baik, tetapi kamu tidak bisa mengatakan hal-hal buruk tentang istriku hanya karena kita berteman!”

Charlie berkata dengan dingin, “Darren, bangun! Istri Anda sudah bersama pria lain, dan Zhaodong juga berjanji akan membelikannya BMW x6. Sekarang Lili akan pulang bersamanya, bersiap untuk malam nanti. Dia akan putus denganmu saat dia kembali! Sebagai teman sekelas lama, saya menyarankan Anda untuk bersiap lebih awal! “

Tanpa menunggu jawaban Darren, Charlie melanjutkan: “Sebaiknya kamu memindahkan lukisan yang aku kirimkan padamu dulu, dan simpan lukisan itu. Anda masih memiliki modal untuk kembali, tetapi jika Anda tidak mempercayai saya, maka saya tidak memiliki metode apa pun untuk menyelamatkan Anda dari masalah yang akan datang. “

Darren juga cemas dan berkata, “Charlie! Jangan bicara omong kosong di sini! Lili adalah tunanganku, aku tahu yang terbaik, dia tidak akan pernah mengkhianatiku! Jika kau menjebaknya lagi, aku akan memutuskan hubunganku denganmu! ”

Charlie mengerutkan kening dan berkata dengan ringan, “Oke, sebagai teman, pengingat yang harus saya berikan telah diberikan. Jika Anda tidak mempercayai saya, maka saya tidak ada hubungannya. Semoga berhasil!”

Setelah berbicara, Charlie langsung menutup telepon.

Sungguh idiot yang terpesona oleh cinta, Dia diam-diam merekam video dan mengirimnya untuk melihatnya!

Saat ini, manajer toko BMW mengetuk jendela dan bertanya kepadanya: “Tuan, apakah Anda puas dengan 530 ini?”

Charlie mengangguk: “Ini cukup bagus. Mari kita ambil yang ini. Dapatkan saya yang baru dari gudang. “

Manajer itu segera mengangkat alisnya: “Tunggu sebentar, saya akan mengatur seseorang untuk mengambil mobil!”

Tak lama kemudian, sebuah BMW 530 hitam dikendarai oleh si penjual berhenti di situ. Charlie hanya menggesek kartunya untuk membayar dan mengambil mobilnya, lalu melipat e-bike kecil itu, memasukkannya ke dalam bagasi, dan pergi dengan ayunan besar.

Dalam perjalanan pulang, ayah mertua dan ibu mertuanya menelepon, secara bergantian, untuk menanyakan apakah dia kembali.

Ketika Charlie tiba di bawah, dia menyadari bahwa mereka sudah menunggu di bawah.

Melihat Charlie benar-benar membeli BMW 530, pasangan tua itu tersenyum penuh semangat.

Ayah mertua berkeliling BMW beberapa kali dan berseru: “Mobil bagus! Mobil yang bagus! Saya tidak menyangka bahwa saya masih bisa mengendarai BMW! ”

Charlie tersenyum dan berkata, “Ayah, kamu mungkin bisa mengendarai Rolls Royce di masa depan.”

Ayah mertua tertawa dan berkata: “Maka itu tergantung pada kemampuanmu!”

Ibu mertua juga sangat senang di sela-sela, dan sikapnya terhadap Charlie juga banyak berubah.

Ayah mertua masuk ke mobil untuk test drive, dan setelah kembali, dia berkata, “Mobilnya sangat bagus, dan nyaman untuk dikendarai, tapi mobilnya terlalu panjang dan tidak mudah dikendalikan. Charlie, kamu akan menjadi supir untukku siang ini. Saya baru saja membuat janji dengan seseorang untuk melihat sesuatu. “

Charlie mengangguk: “OK ayah.”

Ibu mertua berkata dengan semangat: “Saat saya berbalik, saya akan menjadi supir dan mengajak saya minum teh sore bersama teman-teman! Biarkan mereka juga melihat bahwa saya juga dijemput oleh BMW saat saya keluar! ”

“Oke, Bu!”

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 76 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 76, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: