Senin, 06 September 2021

Bab 77 Charlie Wade

Bab 77 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 77 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 77 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 77

Setelah makan siang, Tuan Tua, Jacob, sudah berpakaian rapi dan mendesak Charlie untuk berkata, “Charlie, cepat bersiap-siap. Kendarai mobil baru kami dan ikuti saya ke Antique Street. Ada vas kiln resmi Dinasti Thompson baru di toko. , Aku ingin melihatnya.”

Charlie tidak bisa membantu tetapi membujuk: “Ayah, kamu mulai bermain barang antik lagi sekarang? Kami tidak punya banyak uang di rumah. Bukankah terlalu boros untuk membeli barang antik? ”

Yakub tidak memiliki kemampuan untuk menghasilkan uang, tetapi dia memiliki banyak impian untuk menjadi kaya. Dia suka berbelanja di jalan antik saat tidak ada pekerjaan. Dia ingin mengambil kebocoran dalam mimpinya, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, dia pada dasarnya telah ditipu.

Itu berhenti untuk beberapa saat sebelumnya, tetapi dia tidak menyangka bahwa tidak hanya itu tidak sepenuhnya berhenti, tetapi juga dihidupkan kembali.

Melihat bahwa Charlie bahkan berani menunjuk padanya, Jacob dengan dingin mendengus dan berkata, “Jangan bicara terlalu banyak omong kosong, kirim saja aku.”

Charlie tidak punya pilihan selain melawannya, jadi dia harus mengantar Jacob ke Antique Street.

Aurous Hill adalah kota bersejarah yang terkenal. Itu terletak di jalan antik di luar tempat yang indah. Itu juga terkenal di Cina. Pedagang barang antik dan pembeli dari seluruh negeri berkumpul di sini.

Dinas pariwisata setempat juga memanfaatkan tren tersebut dan menghabiskan banyak uang untuk merenovasi Jalan Antik dan mengubahnya menjadi objek wisata.

Ketika dia tiba di Antique Street, Jacob datang ke pintu sebuah toko barang antik dan menjelaskan kepada resepsionis bahwa dia ada janji. Sangat nyaman untuk mengundang dua orang ke ruang VIP di belakang untuk melihat barang.

Charlie hendak mengikutinya, tapi Jacob berbalik dan berkata, “Jangan ikut. Kamu tidak bisa memahaminya bahkan jika kamu masuk. Tunggu aku di pintu ruang VIP!”

Charlie mengangguk: “Aku kenal Ayah!”

Dengan tangan di punggung, Jacob mengikuti staf resepsi ke ruang VIP, dan Charlie duduk di ruang tunggu.

Beberapa menit kemudian, Charlie tiba-tiba mendengar suara garing datang dari ruang VIP.

Kemudian, Charlie melihat ayah mertuanya yang sudah tua keluar dengan panik.

Dia masih bergumam: “Sudah berakhir, sudah berakhir! Ini sudah berakhir! ”

Charlie buru-buru berjalan ke depan dan melihat ke belakang Jacob. Dia melihat botol keramik yang tinggi dan tipis jatuh menjadi dua di atas tanah, dan masih banyak pecahan keramik kecil di tanah.

Melalui pecahan-pecahan itu, samar-samar kita dapat melihat bahwa yang rusak itu adalah botol pegas jade pot Dinasti Thompson.

Dia telah berada di keluarga Wade sejak dia masih kecil, dan dia juga sangat berpengetahuan. Anda dapat melihat sekilas bahwa botol ini adalah barang antik asli, dan bukan masalah besar untuk menjualnya hingga jutaan di pasaran.

Tampaknya Yakub kali ini telah menyebabkan bencana besar.

Di ruang VIP, seorang pria paruh baya berkata dengan wajah gelap: “Tuan. Willson, botol pegas jade pot kami setidaknya berharga lima juta. Sekarang Anda telah memecahkannya, Anda harus membayar harganya! “

Orang ini adalah Liangyun, manajer Jiqingtang.

Jacob menepi Charlie, dan berkata dengan panik, “Ini menantu laki-laki saya yang kaya, apakah Anda tahu berapa banyak yang dia miliki? Jangan katakan hanya lima juta, bahkan lima puluh juta bukanlah apa-apa! Bukan apa-apa baginya untuk membayar sekaligus. Bicaralah padanya! Ada yang harus kulakukan, ayo pergi sekarang! ”

Setelah itu, Jacob mendorong Charlie masuk, menoleh, dan berlari keluar.

Charlie tampak tercengang, Tuan Tua ini terlalu tidak tahu malu, ini rencana yang jelas untuk membiarkannya menjadi kambing hitam!

Liangyun memandang Charlie dan bertanya dengan dingin, “Tuan ini, total 5.38 juta jatuh tempo, apakah Anda menggesek kartu Anda atau mentransfer uang?”

Charlie merentangkan tangannya: “Saya tidak punya uang.”

Dia tidak mampu membelinya tetapi ingin memberi pelajaran kepada Guru Tua sehingga dia tidak bisa datang ke Antique Street setiap hari.

“Tidak ada uang?” Liangyun mengertakkan gigi: “Kamu menghancurkan barang paling berharga kami, apakah kamu pikir kamu bisa pergi tanpa uang, hanya dengan menyembunyikan asetmu?”

Charlie berkata tanpa daya, “Saya tidak ingin menyembunyikan apa pun, tetapi saya benar-benar tidak punya uang. Selain itu, saya tidak menghancurkan botol Anda. Mengapa Anda harus membuat saya membayar? “

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 77 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 77, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: