Senin, 06 September 2021

Bab 79 Charlie Wade

Bab 79 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 79 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 79 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 79

Charlie sangat gembira dan segera bersiap untuk memasukkan Sembilan Kitab Suci Surga yang Mendalam ke dalam pelukannya.

Alhasil, buku tersebut langsung berubah menjadi bubuk dan menghilang.

Namun, setiap kata dalam buku itu tercetak dengan jelas di otak Charlie.

Kali ini, Jacob yang melarikan diri dengan brutal dikawal kembali oleh beberapa orang besar dan tiga orang kasar.

Melihat kemerahan dan bengkak di kedua sisi wajahnya, sepertinya itu menarik napas!

Melihat penampilannya yang memalukan, Charlie hanya ingin tertawa.

Orang tua ini, keterlaluan ingin melemparkan pot padanya setelah mendapat masalah! Membiarkannya mengambil pelajaran adalah hukuman.

Tuan Tua, Yakub, sangat malu saat ini. Dia berlari dengan putus asa sekarang dan kelelahan.

Tapi dia juga tidak punya kunci mobil. Dia tua dan gemuk, dan tidak bisa lari cepat. Bagaimana dia bisa bersaing dengan anak-anak muda ini?

Jadi setelah beberapa kali pertemuan, dia ditangkap, diikat, dan ditampar beberapa kali. Sungguh menyedihkan pulang ke rumah.

Beberapa orang menangkap kembali Jacob, dan manajer Liangyun mengertakkan gigi dan berkata: “Tua, kamu ingin lari setelah kamu menghancurkan botol kami? Anda tidak ingin membayar Jiqingtang! ”

Tuan Tua dengan ngeri berkata, “Aku tidak bermaksud begitu, itu karena botol ini terlalu licin.”

Liangyun berkata dengan dingin: “Berhenti bicara omong kosong denganku! Saya akan memberi Anda waktu sore untuk mengumpulkan uang. Jika Anda tidak mampu membelinya, saya akan melaporkan dan memperingatkan Anda tentang dengan sengaja merusak properti orang lain. Nilai kasus lebih dari lima juta sudah cukup bagi Anda untuk duduk di penjara. Sekarang!”

Yakub gemetar ketakutan. Dia memandang Charlie seolah-olah dia melihat sedotan penyelamat hidup: “Charlie, menantuku yang baik! Aku akan mati jika kamu tidak menyelamatkanku! “

Charlie berkata tanpa daya, “Ayah, saya tidak punya banyak uang!”

Yakub buru-buru berkata, “Kalau begitu kamu akan masuk penjara, bukan aku! Keluarga saya telah mendukung Anda begitu lama, dan inilah saatnya bagi Anda untuk membalas budi Anda! ”

Charlie berpikir dalam hati, mengapa kamu berani mengatakan hal seperti itu?

Saat dia akan menolak, pria paruh baya yang memimpin dan berkata: “Jika Anda dianiaya, Anda memiliki debitur, Jiqingtang kami adalah bisnis yang paling dapat dipercaya. Anda memecahkan botol dan Anda harus membayarnya! “

Lagi pula, dia berkata kepada Charlie: “Kamu boleh pergi, tapi yang terbaik adalah membantunya mengumpulkan cukup uang, jika tidak, setelah sore ini, aku akan mengirimnya ke kantor polisi!”

Charlie mengangguk ringan.

Yakub ketakutan dan menangis dan berkata, “Menantu yang baik, kamu tidak bisa pergi! Apa yang harus saya lakukan jika Anda pergi! ”

Charlie tidak bisa menahan rasa geli saat melihatnya begitu ketakutan.

Tapi tentu saja, dia tidak bisa tertawa di wajahnya.

Dia mencoba mencari alasan untuk mengumpulkan uang untuk pergi, dan membiarkan Tuan Tua tinggal di sini untuk menderita.

Tapi tiba-tiba terpikir olehnya bahwa ada metode kuno untuk memperbaiki artefak porselen di toko barusan, jadi dia berpikir, “Manajer, jika saya bisa memperbaiki botol pegas jade pot, bisakah Anda melepaskannya?”

Liangyun mencibir dan berkata, “Kamu pikir kamu siapa, dan kamu perlu mengembalikan barang antik. Sejujurnya, saya telah mengirim foto-foto itu ke ahli penilaian peninggalan budaya Aurous Hill. ”

Charlie menggelengkan kepalanya dan berkata: “Botolmu pecah, tidak ada gunanya menyimpannya, aku akan mencobanya tanpa kehilangan apapun.”

Liangyun mencibir dengan jijik, dan berkata, “Oke, kan? Baik! Saya ingin melihat apa yang dapat Anda lakukan! “

Charlie berkata, “Siapkan untukku selembar kertas beras, kuas, dan lima telur. Telurnya akan mentah. “

Liangyun menunggu untuk melihat lelucon seperti apa yang akan dibuat Charlie, dan tanpa ragu-ragu, dia dengan cepat menemukan sekeranjang telur mentah untuk Charlie.

Tapi dia tetap mengejek: “Gunakan telur untuk memperbaiki relik budaya. Saya belum pernah melihat metode seperti itu. Saya memperingatkan Anda, jangan main-main. Entah Anda membayar kompensasi atau kami membawa ayah mertua Anda ke pengadilan. Lima juta cukup untuk ayah mertua Anda untuk duduk di penjara seumur hidup. “

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 79 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 79, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: