Senin, 06 September 2021

Bab 83 Charlie Wade

Bab 83 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 83 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 83 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 83

Rumah Sakit Rakyat.

Darren sedang berbaring di tempat tidur di unit gawat darurat.

Dia terluka di mana-mana, dan kaki kanannya juga dipasangi gips, terlihat sangat menyedihkan.

Charlie tidak bisa membantu tetapi bersimpati, pria besar yang salah paham terhadap wanita itu, dan akibatnya, bukan hanya hatinya yang hancur, tetapi tubuhnya juga dipukuli seperti ini.

Ketika Darren melihatnya masuk, air mata mengalir di matanya, bengkak seperti telur.

“Charlie” Darren tidak bisa menahan tangis begitu dia berbicara.

Charlie berjalan ke depan dan berkata dengan ringan, “Oke, itu hanya omong kosong, itu tidak sebanding dengan kesedihanmu.”

Darren menangis dan berkata: “Saya mengejarnya selama tiga tahun. Baginya, saya tidak punya martabat selama bertahun-tahun ini. Aku benar-benar berubah menjadi anjing yang menjilati. Saya pikir saya akan memiliki segalanya pada akhirnya, tetapi saya tidak berharap itu berakhir seperti ini. Akhirnya, tidak ada apa-apa untukku. ”

Darren menangis terengah-engah dan berkata, “Itu jalang, tidak hanya ingin putus dengan saya tetapi juga ingin saya meninggalkan rumah! Sebagian besar uang yang saya hasilkan dalam beberapa tahun terakhir telah dihabiskan untuk dia. Uang jaminan 100,000 juga diinvestasikan di hotel, tetapi dia bahkan tidak ingin mengembalikannya kepada saya. Saya sangat buta, bagaimana saya bisa menyukai wanita yang begitu mengerikan. “

Charlie membujuknya: “Darren jika seseorang mampu untuk meletakkannya, dia harus jatuh dan bangun lagi! Bagaimana dengan lukisan yang kuberikan padamu? Lukisan itu bisa terjual setidaknya 200,000, cukup bagi Anda untuk memulai bisnis kecil lagi. “

Darren mengangguk dan berkata, “Lukisan itu ada di tanganku. Untungnya, Anda mengingatkan saya akan hal itu dan saya membawa lukisan itu. Kalau tidak, dia pasti mengambil lukisan itu! “

Charlie berkata, “Tidak apa-apa jika lukisan itu masih ada. Anda bisa berbaring dan tenang. Ngomong-ngomong, aku akan membelikanmu buah-buahan dan membayar biaya rawat inap. “

Darren meneteskan air mata: “Charlie, saudara yang baik, terima kasih banyak, jangan khawatir, saya akan mengembalikan uang itu kepada Anda di masa depan!”

Charlie berkata dengan ringan, “Oke, kita bersaudara, jadi kurangi bicara yang tidak masuk akal.”

Setelah berbicara, dia meninggalkan lingkungan.

Dia sedang terburu-buru dan tidak peduli tentang belanja. Melihat Darren begitu menyedihkan, Charlie tidak tahan, jadi dia pergi untuk membelikannya buah dan menggesek kartunya untuk menyetor seratus ribu untuk dirawat di rumah sakit.

Ketika kembali ke bangsal, Charlie menemukan bahwa pintu bangsal telah dibuka.

Ketika dia datang ke depan, dia menemukan bahwa Lili sedang berdiri di depan tempat tidur Darren dengan Zhaodong di pelukannya.

Melihat mereka berdua masuk, Darren bertanya dengan keras, “Apa yang kamu lakukan di sini? di sini untuk mengolok-olok saya? ”

Lili mencibir: “Siapa yang tidak melihatmu sebagai badut!”

Setelah berbicara, dia tidak lupa untuk meludahi tanah, dan kemudian berkata: “Saya di sini untuk meminta lukisan Anda! Dimana kamu menyembunyikannya? Cepat berikan padaku! ”

Darren berkata dengan marah, “Lili, adikku memberiku lukisan itu. Mengapa Anda membutuhkannya? ”

“Berikan padamu?” Lili mendengus dingin, “Ibumu tahu mengapa Charlie memberikan lukisan itu padaku? Itu adalah hadiah untuk pembukaan restoran! Restoran siapa ini? Itu milik ayahku! ”

Darren tidak menyangka Lili begitu tidak tahu malu, dan suaranya yang marah bergetar: “Lili, jangan pergi terlalu jauh! Restoran Anda masih memiliki 100,000 yang saya investasikan, dan Anda harus mengembalikan 100,000 kepada saya. Sedangkan untuk lukisannya, itu diberikan kepada saya oleh saudara laki-laki saya yang baik. Pernahkah Anda mendengarnya? Berikan itu padaku! “

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 83 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 83, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: