Senin, 06 September 2021

Bab 84 Charlie Wade

Bab 84 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 84 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 84 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 84

Lili berkata dengan nada menghina, “Hentikan omong kosong sialan itu denganku. Restoran tidak ada hubungannya dengan Anda. Saya tidak akan memberi Anda satu sen pun. Lukisan itu milik restoran. Jika Anda tidak mengeluarkannya, saya akan segera memanggil polisi. Katakan saja Anda mencuri lukisan itu dari restoran saya! “

Zhaodong di samping juga mencibir: “Wah, saya menyarankan Anda untuk mengenal diri Anda lebih baik. Jaringan saya di Aurous Hill adalah sesuatu yang tidak mampu Anda beli. Jika Anda tidak menyerahkan lukisan itu, saya hanya perlu menyapa Biro Keamanan Umum. Mereka Akan segera menangkapmu! Dua ratus ribu nilai kasus cukup bagi Anda untuk masuk penjara selama sepuluh tahun! “

Air mata Darren terus mengalir, dan dia bertanya kepada Lili: “Aku telah melakukan yang terbaik untukmu tahun ini dan memberimu semua yang bisa kuberikan padamu. Bahkan jika Anda tidak menghargainya, Anda tidak harus seperti ini, bukan? ”

Lili dengan jijik berkata: “Menghargai? Apakah kamu? Sudah kubilang, aku tidak pernah menyukaimu. Anda tidak layak untuk saya! Hanya pria seperti Zhaodong yang pantas kusukai! “

Zhaodong juga tersenyum dan berkata: “Aku lupa memberitahumu, Lili dan aku serasi di tempat tidur!”

Lili berkata dengan malu-malu, “Oh, Zhaodong, kenapa kamu membicarakan ini? Jangan membuatku merasa malu. ”

“Pemalu?” Zhaodong tertawa dan berkata, “Mengapa kita tidak menutup pintu dan menunjukkannya di depan Sampah ini dan menunjukkan kepadanya bagaimana Anda melayani saya?”

“Oh, tidak, itu terlalu memalukan!”

Darren tidak tahan lagi. Dia mengambil bantal dan membantingnya, mengutuk, “Anjing pria dan wanita, pergi dari wajahku!”

Zhaodong meraih bantal dan mendengus dingin: “Aku memperingatkanmu, jika kamu tidak menyerahkan lukisan itu, aku akan mematahkan kakimu yang lain dan melemparkanmu ke penjara!”

Setelah mendengarkan ini di luar, Charlie tiba-tiba masuk ke bangsal dan berteriak dengan marah: “Berani menyakiti adikku dan mencari kematian!”

Zhaodong menoleh, menatap Charlie, dan bertanya, “Siapa kamu?”

Lili berkata: “Orang ini adalah Charlie, orang yang mengirim lukisan itu.”

Zhaodong tertawa keras: “Oh, menurutku siapa itu? Ternyata itu adalah sampah yang memakan sisa makanan! Namanya tidak diketahui semua orang di Aurous Hill! ”

Setelah itu, Zhaodong memandang Charlie dengan dingin, dan berkata, “Aku akan memberimu waktu tiga detik untuk keluar. Saya bisa memperlakukan Anda seolah-olah Anda belum pernah ke sini! “

Charlie berkata dengan jijik, “Biarkan aku keluar? Apakah kamu?”

Zhaodong mengertakkan gigi dan berkata: “Nak, berani berpura-pura di depan Zhaodong?”

Charlie berkata dengan dingin, “Saya tidak peduli jika Anda adalah Zhaodong, nol, atau diare. Anda membuat saya sangat kesal hari ini. Aku akan memberimu kesempatan untuk berlutut di tanah dan memberi adikku tiga kepala dan membiarkan adikku mematahkan Satu kakimu, jika tidak, kau akan mati dengan cara yang buruk! “

Mendengar hal tersebut, Zhaodong tampak tertawa beberapa kali. Kemudian, ekspresinya berangsur-angsur mengeras, dan dia berkata dengan dingin: “Nak, apa yang kamu bicarakan? Biarkan aku berlutut? Apakah kamu lelah hidup? ”

Lili tidak bisa menahan ejekan di samping: “Charlie, apa kamu bodoh? Berpura-pura memaksa Zhaodong, apa menurutmu umurmu panjang? ”

Charlie berkata dengan dingin, “Jangan bicara padaku, bau braz! Er!”

“Kamu” Lili tiba-tiba menjadi marah dan berkata kepada Zhaodong: “Sayang! Dia berani memarahiku! Temukan seseorang untuk membunuhnya! Saya ingin merobek mulutnya! “

Zhaodong mengertakkan gigi dan berkata: “Saya tidak tahu apapun yang baik atau buruk! Aku akan memanggil seseorang untuk membunuhmu, kamu tunggu! “

Charlie tiba-tiba tertawa ketika mendengar ini, dan berkata, “Baiklah, jika kamu tidak membunuhku, kamu dan kotoran bau ini akan mati dengan menyedihkan!”

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 84 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 84, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: