Senin, 06 September 2021

Bab 86 Charlie Wade

Bab 86 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 86 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 86 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 86

Charlie kemudian mengirim pesan teks ke Issac di Shangri-La: “Dari mana asal Zhaodong di Aurous Hill?”

Issac dengan cepat menjawab: “Bisnis di rumah sebagian besar terkait dengan pemegang saham giok dan lelang gadai, jadi kekuatannya sama. Apakah dia menyinggung perasaanmu? ”

“Ya.” Charlie menjawab dengan pesan: “Saya telah meminta Tuan Orvel untuk datang. Selain itu, kamu melakukan sesuatu untukku. ”

Issac buru-buru berkata, “Mr. Wade, tolong katakan! “

Charlie berkata, “Aku ingin kamu membawa ayah Zhaodong ke Rumah Sakit Rakyat, serta seorang lelaki tua di Aurous Hill yang terlibat dalam identifikasi peninggalan budaya, bernama Yuesheng, dan membawanya kepadaku.”

Issac segera berkata: “Oke tuan, saya akan mengantar mereka untuk melihat Anda secara pribadi!”

Charlie berkata: “Kamu tidak perlu maju, cukup suruh seseorang untuk melakukannya. Saya tidak ingin orang tahu bahwa kita mengenal satu sama lain. “

“OK Guru! Lalu haruskah saya membiarkan orang-orang mengajarkan dua hal lama itu? ”

Charlie berkata, “Tangkap dulu, lalu berikan padamu.”

“Oke, Tuan Muda! Semuanya terserah Anda, dan saya akan memesannya! “

Menyingkirkan telepon, Charlie memandang Zhaodong dan Lili dan berkata dengan dingin: “Mereka mengatakan bahwa anak itu bukan ayah baptis. Saya akan membiarkan Tuan Tua Anda datang nanti dan berbicara tentang bagaimana mereka mendidik Anda berdua! “

Zhaodong berkata dengan wajah hitam: “Wah, saya menyarankan Anda untuk berhenti cukup, jika tidak ketika orang yang saya hubungi datang, Anda mungkin benar-benar mati!”

Charlie mendengus: “Biarkan orang yang Anda telepon datang lebih cepat, saya tidak sabar.”

Zhaodong ingin menghina Charlie. Pada saat ini, pintu bangsal ditendang terbuka, dan seorang pria dengan wajah penuh daging bergegas masuk dengan tujuh atau delapan pria.

Ketika Zhaodong melihatnya, dia langsung menunjuk ke arah Charlie dan berkata, “Tujuh bersaudara, anak ini, bantu aku membunuhnya!”

Saudara Qi mengerutkan kening dan berkata dengan dingin: “Kamu memprovokasi saudara laki-laki saya?”

Charlie tersenyum ringan, mengangguk, dan berkata: “Apa? Apakah kamu akan membela dia? ”

Saudara Qi menatapnya dengan curiga. Anak ini berbicara tatap muka. Dia belum pernah melihatnya sebelumnya dan tidak tahu detailnya, tapi mengapa dia tidak takut sama sekali pada dirinya sendiri?

Jadi dia dengan ragu-ragu bertanya: “Wah, dari mana asalmu?”

Charlie berkata, “Kota ini adalah rumahku.”

Zhaodong buru-buru menambahkan: “Tujuh saudara laki-laki, ini adalah menantu laki-laki yang makan sisa makanan.”

Setelah berbicara, dia berbisik di telinganya lagi: “Saudaraku Qi, anak ini tidak memiliki latar belakang, kamu bisa bertarung sampai mati tanpa khawatir, aku akan membawanya jika sesuatu terjadi.”

“Makan nasi lembut?” Saudara Qi menyeringai dan berkata: “Oke, saya singkirkan mulutnya dari wajahnya, saya mengerti bagaimana dia bisa makan nasi lembut!”

Setelah berbicara, sebelum Charlie bisa menjawab, dia segera melambai kepada orang-orang di belakangnya: “Sialan, bunuh dia untukku!”

Zhaodong memandang Charlie dan mencibir: “Apa kata-kata terakhirnya, Tuan Charlie?”

Charlie mengabaikannya, memandang Brother Qi, dan berkata dengan ringan: “Berlututlah, aku akan mengampuni hidupmu.”

Saudara Qi tertegun, dan mencabut telinganya, mengerutkan kening, dan bertanya, “Apa yang kamu katakan? Katakan lagi, aku berjanji kamu tidak akan bertahan malam ini! ”

Pada saat ini, tiba-tiba terdengar suara gemuruh dari luar pintu: “Anak kecil, Tuan Charlie meminta Anda untuk berlutut. Apakah kamu tuli? ”

Ekspresi Saudara Qi tertegun, Orvel tiba-tiba datang!

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 86 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 86, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: