Senin, 06 September 2021

Bab 87 Charlie Wade

Bab 87 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 87 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 87 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 87

Begitu suara itu turun, Orvel bergegas masuk bersama Biao dan puluhan pria lainnya.

Begitu dia memasuki pintu, dia langsung menyapa Biao: “Tutup pintunya, tidak ada orang lain yang diizinkan masuk!”

Biao segera mengangguk: “Aku tahu master Orvel itu!”

Saudara Qi memandang Orvel dengan tercengang, otaknya benar-benar terputus.

Orel!

Kaisar bawah tanah dari Aurous Hill City!

Saudara Qi hanyalah salah satu bos kecil lokal, tetapi Orvel adalah raja jalanan lokal!

Semua orang di jalanan harus menyembah dermaga Orvel!

Dia bahkan tidak bisa bermimpi bahwa jika dia datang untuk membantu Zhaodong menangani hal kecil, dia akan membuat Orvel khawatir!

Zhaodong tidak mengenal Orvel. Melihat tampilan canggung Brother Qi, dia mengerutkan kening dan bertanya, “Saudara Qi, apa yang terjadi? Siapa lelaki tua ini? ”

Begitu kata-kata ini keluar, Saudara Qi gemetar karena terkejut.

Dia menjambak rambut Zhaodong dan membanting wajahnya dengan pukulan keras, langsung mematahkan hidungnya, dan melihat kedua lubang hidungnya berdarah, Saudara Qi mengertakkan gigi dan mengutuk: “Kamu najis, jangan seret aku jika kamu ingin mati! Ini Tuan Orvel! “

“Ah?!” Zhaodong tiba-tiba ketakutan!

Orvel ?!

Kaisar Bawah Tanah Kota Aurous Hill ?!

Kenapa dia disini ?!

Pada saat ini, Orvel berjalan dengan wajah hitam dan menendang selangkangan Brother Qi. Tendangan itu membuatnya merasa sangat sakit, dan dia berlutut di tanah, wajahnya sangat pucat.

Orvel menatapnya dan berkata dengan dingin, “Kamu berani memprovokasi Tuan Charlie, apakah kamu sudah cukup hidup?”

Setelah selesai berbicara, Orvel segera berkata kepada Charlie, malu: “Mr. Charlie, aku terlambat, maafkan aku! “

Sikap hormat Orvel terhadap Charlie mengejutkan semua orang di tempat kejadian.

Zhaodong menyadari karakter seperti apa yang telah dia provokasi, dan dia gemetar ketakutan.

Charlie mengangguk ke Tuan Orvel, menunjuk ke Saudara Qi, dan bertanya, “Apakah Anda kenal orang ini?”

Tuan Orvel berkata: “Saya tahu, itu hanya seorang junior, yang memprovokasi Tuan Charlie dengan mata buta. Apa yang harus dilakukan Mr. Charlie? Singkatnya, Tuan Orvel akan segera melakukannya! ” hidup.

Charlie mengangguk dan berkata, “Dia sangat mengerikan, dan dia akan menghancurkanku saat dia memasuki rumah. Adalah bahaya bagi orang seperti itu untuk tetap tinggal di masyarakat. Hapuskan dia dan buat dia tidak dapat dipisahkan dari kursi roda selama sisa hidupnya. “

Saudara Qi tiba-tiba ketakutan!

Dia hanya mengandalkan pertarungan dan pertarungan untuk makan. Jika dia benar-benar menjadi orang cacat yang tidak bisa hidup tanpa kursi roda, bagaimana dia bisa main-main di jalan di masa depan? Bukankah itu akan berakhir seumur hidup!

Dia berlutut di tanah, naik ke Charlie di atas lututnya, dan berteriak, “Mr. Charlie, aku tidak mengenalmu. Mohon maafkan saya. Aku tidak akan pernah menyinggung perasaanmu lagi! “

Charlie berkata dengan dingin, “Aku memberimu kesempatan, tapi kamu tidak yakin.”

Dia masih merasa bahwa Charlie sedang mencari kematian pada saat itu, tetapi sekarang dia menyadari bahwa bukan dia yang mencari kematian, melainkan dirinya sendiri!

Karena panik, dia segera membenturkan kepalanya ke lantai, menangis, dan berkata, “Mr. Charlie, tolong beri aku kesempatan lagi dan selamatkan nyawa anjingku! “

Charlie mengabaikannya. Sebaliknya, dia memandang Tuan Orvel dan bertanya: “Jangan lakukan itu dulu, tunggu apa lagi?”

Ekspresi Mr. Orvel tercengang, dan dia buru-buru berkata: “Kemarilah! Patahkan tempurung lututnya sampai berkeping-keping! “

Segera beberapa pria yang lebih muda bergegas dan menekan font besar Saudara Qi ke lantai.

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 87 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 87, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: