Senin, 06 September 2021

Bab 88 Charlie Wade

Bab 88 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 88 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 88 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 88

Kali ini, Biao mengeluarkan batang besi dan melangkah ke depan.

Saudara Qi ingin memohon belas kasihan, tetapi Biao mengumpulkan batang besi tepat di atas kepalanya dan membantingnya.

Klik!

Tempurung lutut kanan Saudara Qi dihancurkan menjadi bubuk!

Cedera parah semacam ini tidak mungkin disembuhkan dalam hidup ini!

Saudara Qi meratap kesakitan, tetapi Charlie berkata saat ini: “Itu tidak cukup. Hanya satu kaki yang dibuat tidak berharga. Dia masih bisa menggunakan kruk. Saya ingin dia tinggal di kursi roda! ”

Biao segera mengangguk, mengangkat batang baja, dan membantingnya ke lutut kiri Saudara Qi.

Saudara Qi berguling-guling di lantai kesakitan, dan seluruh tubuhnya terguncang.

Orvel berkata kepada Biao, “Masukkan sesuatu ke dalam mulutnya agar tidak mengganggu Tuan Charlie!”

“OK Master Orvel!”

Segera setelah itu, Biao memasukkan beberapa kasa ke dalam mulut Saudara Qi, dan melemparkannya ke tanah, meringkuk seperti anjing mati.

Zhaodong sudah pucat karena ketakutan, dia akhirnya mengerti jenis keberadaan apa yang membuatnya marah!

Sebelum Charlie mengambil masalah, dia mengambil inisiatif untuk berlutut di tanah dan bersujud: “Charlie, Mr. Charlie, saya salah. Aku seharusnya tidak kasar padamu, tolong kasihanilah aku! “

Lili juga kaget, melihat Zhaodong berlutut dan memohon ampun, dia pun berlutut dan terus bersujud meminta maaf.

Charlie berkata dengan dingin, “Kalian sepasang anjing, apa menurutmu jika kamu meminta belas kasihan, aku akan melepaskanmu?” Kamu benar-benar bodoh dan naif! ”

Keduanya gemetar.

Pada saat ini, beberapa orang berbaju hitam masuk dengan dua orang paruh baya dan orang tua yang diikat.

Dua orang paruh baya dan lanjut usia telah dipukuli, memar, dan berdarah.

Mereka melemparkan dua orang paruh baya ke tanah dan membungkuk kepada Charlie: “Mr. Charlie, orang yang kamu inginkan ada di sini! “

Zhaodong dan Lili memandang mereka, dan hampir pingsan di tempat karena terkejut!

Dua orang paruh baya dan orang tua yang tergeletak di tanah adalah ayah Zhaodong, Zhao Haifeng, dan ayah Lili, Yuesheng!

Charlie meminta orang-orang untuk menuangkan air dingin ke wajah Zhao Haifeng dan Yuesheng, menuangkannya dengan tenang, dan kemudian menanyai Yuesheng: “Mr. Yuesheng, putri Anda adalah tunangan yang provokatif dan cuckolding. Apakah kamu tahu ini?”

Yuesheng ketakutan. Dia dipukuli sebelum dia masuk. Mengetahui bahwa putrinya telah menyebabkan sikap keras kepala kali ini, dia terus menggelengkan kepalanya untuk melindungi dirinya sendiri: “Saya tidak tahu, saya tidak tahu.”

Charlie mengangguk dan berkata, “Kamu tidak tahu, kan? Anda tidak tahu itu pengawasan dan kelalaian ayah! Biao, patahkan lutut kirinya untukku! Seperti yang kamu lakukan pada anjing yang mati barusan! “

“Baik!” Biao segera berkata kepada orang-orang di sekitarnya: “Pegang dia untukku!”

Yuesheng berteriak ketakutan: “Tidak! Tolong!”

Lili juga berteriak kaget: “Ayah!”

Biao tidak ragu-ragu, ketika bawahannya memegang kaki Yuesheng, dia langsung mengayunkan batang baja dan membantingnya.

“apa”

Yuesheng hanya merasakan sakit dan ingin mati, lututnya benar-benar hancur, dan dia takut tidak mungkin pulih dalam kehidupan ini.

Pada saat ini, Charlie bertanya lagi: “Saya akan bertanya lagi, putri Anda ceroboh dan cuckolds tunangannya dengan santai. Apakah kamu tahu ini?”

Yuesheng menangis dan berkata, “Aku tahu, aku tahu, itu karena aku tidak bisa mendisiplinkannya, aku harus mendisiplinkannya dengan baik di masa depan.”

Charlie mendengus dingin: “Karena kamu tahu ini, kenapa kamu tidak menghentikannya? Anda tahu putri Anda membuat kesalahan tetapi tidak peduli tentang mengajar, itu karena tiga pandangan ayah Anda tidak benar dan Anda membantu Anda melakukan pelecehan! ”

Setelah selesai berbicara, dia berteriak dengan marah pada Biao: “Biao, berikan aku kaki satunya!”

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 88 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 88, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: