Selasa, 07 September 2021

Bab 93 Charlie Wade

 

Bab 93 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 93 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 93 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 93

Warnia mengatakan yang sebenarnya.

Dia merasa bahwa ketua baru Emgrand Group tidak terduga.

Anda dapat membeli grup ratusan miliar sesuka hati tanpa muncul. Dapat dilihat bahwa industri mereka sama sekali bukan hanya grup Emgrand.

Sebaliknya, keluarga Song memang sedikit kurang menarik.

Namun, dia tidak tahu bahwa ketua Emgrand Group yang selalu ingin berteman dengannya duduk di sebelahnya saat ini.

Charlie secara alami juga sangat rendah hati, dan dengan santai menggemakan beberapa kalimat, tetapi tidak pernah mengungkapkan informasi apa pun.

Mobil Warnia melaju kencang dan mantap.

Segera, mobil itu melaju ke halaman kecil di tepi sungai.

Halaman kecil ini terpencil dan elegan, dengan penampilan yang sederhana dan bersahaja, tetapi di dalamnya ada kota air besar.

Jembatan kecil dan air yang mengalir, taman yang elegan, paviliun, baris demi baris.

Setelah parkir, seseorang secara khusus menyambut keduanya untuk memasuki pintu.

Pergi melalui halaman dan masuk ke lobi.

Di aula berdekorasi gaya Cina, ada meja bundar dari kayu mahoni, di samping meja ada beberapa kursi grandmaster.

Melihat keduanya masuk, Tuan Tua berambut putih berdiri dan menyapa Warnia: “Nona, kamu di sini.”

Warnia tampak sedikit malu dan mengangguk dan berkata, “Qi Tua, mengapa kamu di sini juga.”

Tuan Tua tersenyum sedikit dan berkata, “Saya mendengar bahwa Anda akan datang, jadi saya di sini untuk mengurusnya.”

Warnia mengangguk dan memperkenalkan Charlie: “Qi selalu menjadi penilai keluarga Song kami. Dia dikirim oleh keluarga, jadi dia harus takut membuat kesalahan. “

Charlie mengangguk. Dia masih terlalu muda, dan keluarga Song tidak khawatir.

Old Qi melirik Charlie, wajahnya sedikit menghina, dan berkata, “Ini penilai yang diundang oleh yang tertua? Masih sangat muda, apakah kamu sudah belajar penilaian? ”

Di sebelahnya, seorang pria paruh baya dengan kulit biru mencibir dan berkata, “Mencari anak laki-laki berbulu seperti itu untuk memegang tangannya? Apakah tidak ada seorang pun di keluarga Song? Apakah Anda ingin saya meminjamkan Anda beberapa penilai? Hahahaha.”

Wajah Warnia menjadi dingin, dan dia berkata, “Tailai Li, ini Bukit Aurous, bukan Haichengmu. Ini bukan giliranmu untuk berbicara di sini. ”

Tailai mengangkat bahu, dan berkata dengan acuh tak acuh: “Gadis kecil dari keluarga Song itu pemarah.”

“Oke,” seorang pria paruh baya yang duduk di sebelah timur meja bundar mengerutkan kening. “Ini semua untuk bisnis, bukan untuk pertengkaran, semua tenang.”

“Dan anak muda ini, mari kita duduk bersama.”

Warnia mendengus sebelum duduk perlahan.

Charlie juga mengambil tempat duduk, lalu Warnia bersandar di telinganya dan berbisik: “Orang yang sebelumnya bernama Tailai adalah orang terkaya di Haicheng. Di sebelahnya adalah Guo Ming, seorang guru Fengshui yang sangat kuat. Orang yang baru saja berbicara adalah Qin Gang. , Kepala keluarga Qin di Aurous Hill, keluarga mereka adalah yang terdekat ”

Charlie hanya memperhatikan bahwa Tailai sedang duduk di sebelah Tuan Tua dengan setelan biru kehijauan Thompson.

Tuan Tua itu penuh dengan rambut perak dan memiliki rasa keabadian. Dia terus menutup matanya, memancarkan suasana yang tidak boleh didekati oleh siapa pun. Dia bahkan belum membuka matanya setelah mereka berdua tiba.

Berbicara tentang ini, Warnia tutup mulut. Meskipun Charlie sedikit penasaran di dalam hatinya, dia tidak bisa bertanya lagi.

Setelah semua orang duduk, duduk di sisi lain meja, seorang pria gemuk dengan pakaian mewah tersenyum dan berkata, “Karena pertengkaran sudah selesai, ayo cepat lihat barangnya. Anda semua adalah keluarga besar. Masalahnya, tidak perlu berjuang terlalu lama. “

Qin Gang mendengus dingin, dan berkata, “Selama hal ini benar-benar seperti apa yang Anda katakan, itu dapat menyesuaikan Feng Shui, tenang dan berkonsentrasi, saya benar-benar tidak peduli tentang miliar diri.”

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 93 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 93, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: