Selasa, 07 September 2021

Bab 94 Charlie Wade

 

Bab 94 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 94 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 94 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 94

Pria gemuk itu meliriknya sebelum meletakkan kotak kayu sederhana di atas meja.

Di dalam kotak itu ada sepotong batu giok merah bercahaya darah, dengan gaya kuno. Begitu dikeluarkan, semua orang merasa bahwa aula itu dipenuhi dengan suasana hangat.

Mata Qin Gang tiba-tiba menyala.

Warnia berbalik dan bertanya pada Penatua Qi, “Qi Tua, apa pendapatmu tentang giok ini?”

Penatua Qi menatap sejenak dan mengangguk: “Seharusnya tidak ada masalah. Itu adalah batu giok berdarah dari sebelum Dinasti Thompson, dan pada pandangan pertama, dapat dilihat bahwa seorang biksu yang baik telah membudidayakannya untuk waktu yang lama. “

Warnia mengangguk, lalu berbalik untuk bertanya pada Charlie, “Bagaimana menurutmu, Tuan Charlie?”

Charlie meringkuk mulutnya dengan jijik dan berkata: “Palsu”

Old Qi mendengus dan memarahi: “Kamu begitu muda, yang memberimu keberanian untuk memfitnah di depan begitu banyak orang!”

Guru Tua Guo Ming di samping Tailai juga membuka matanya, melihat, dan bertanya: “Bolehkah saya memulai?”

Pria gemuk itu mencibir dengan jijik dan berkata, “Mr. Guo, apakah kamu bercanda? Anda tidak mengerti giok? Giok normal tidak bisa dilewati. Potongan saya adalah batu giok berdarah dari Dinasti Zhou.

Guo Ming tertegun sejenak sebelum dia berkata, “Saya tiba-tiba.”

Bagaimanapun, dia juga sampai ke tepi batu giok kuno dan mengawasinya dengan cermat. Setelah beberapa saat, dia menutup matanya lagi, dan setelah beberapa lama, dia mengangguk dan berkata: “Jika giok ini berasal dari Dinasti Zhou, saya tidak tahu, tapi itu menyesuaikan Feng Shui dan menenangkan pikiran. Ini harus nyata. ”

Begitu kata-kata ini diucapkan, hati semua orang langsung memanas.

Bagi mereka, tidak masalah sejarah apa yang dimiliki giok itu. Yang penting adalah peran apa yang dimiliki giok.

Old Qi tersenyum dan berkata, “Old Guo juga orang yang cerdas, tidak seperti mereka yang tidak mampu dan sok.”

Ketika Warnia mendengar ini, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit kecewa pada Charlie.

Sepertinya dia masih terlalu muda. Mungkin dia memiliki beberapa prestasi dalam pemulihan peninggalan budaya, tetapi dia masih jauh di belakang orang-orang tua ini dalam mengidentifikasi barang antik.

Ketika Charlie melihat ini, dia hanya menggelengkan kepalanya sedikit. Karena orang-orang ini rela dibodohi, tidak perlu menghentikan mereka.

Ketika pria gemuk itu melihat bahwa semua orang telah menyelesaikan penilaiannya, dia menutup kotak itu dan berkata sambil tersenyum: “Karena barang itu telah dinilai, teman-teman, apakah sudah waktunya untuk menentukan harga?”

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, Qin Gang memimpin dan berkata: “Saya akan membayar 100 juta.”

“Seratus tiga puluh juta.” Tailai juga berkata.

Melihat Warnia terdiam, pria gendut itu bertanya, “Di mana Ms. Song?”

Melihat Warnia ragu-ragu, Tuan Qi buru-buru berbisik di telinganya: “Nona, ini pasti harta karun. Nilainya diperkirakan sekitar 300 juta. Jika bisa dimenangkan dengan 200 juta, itu akan menjadi keuntungan tetap. “

Warnia juga sedikit terguncang di hatinya. Dia menoleh dan melirik Charlie, hanya untuk melihat bahwa pihak lain tampak acuh tak acuh, tidak sedih atau bahagia, dan dia tidak bisa menahan ragu.

Old Qi melirik Charlie dengan tatapan dingin. Mengetahui bahwa Warnia dipengaruhi oleh Charlie, dia tidak meminta harga. Dia berkata, “Tadi, Tuan Charlie mengatakan bahwa giok kuno ini palsu. Saya sangat ingin tahu. bagaimana dia sampai pada kesimpulan! Mari kita lihat juga metode Tuan Charlie! ”

Jika nanti Charlie berbicara tidak masuk akal, Warnia secara alami akan tahu bahwa kata-kata Charlie salah, dan kemudian dia akan merasa lega untuk menawar.

Yang lain dengan jijik berkata:

“Dia tahu apa yang anak kecil, jangan malu datang”

“Ya, bagaimana mungkin gilirannya untuk berbicara di sini?”

“Jika Anda tidak ingin membelinya, jangan buang waktu semua orang.”

Mendengarkan ejekan semua orang, Charlie hanya menatap Old Qi dengan penuh minat, dan bertanya dengan acuh tak acuh: “Apakah kamu yakin ingin aku memberi tahu?”

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 94 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 94, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: