Selasa, 07 September 2021

Bab 99 Charlie Wade

 

Bab 99 Charlie Wade

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 99 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Charlie Wade Ini Menceritakan Tentang seorang menantu laki-laki yang tinggal menumpang dan dibenci semua orang, tetapi sebenarnya ia adalah pewaris keluarga terpandang yang identitasnya dirahasiakan. Dia bersumpah suatu hari, semua orang yang menolak dan menjauhinya akan berlutut dan akhirnya memohon belas kasihan padanya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 99 Sekarang.


Novel Charlie Wade Bab 99

Hari berikutnya adalah akhir pekan.

Charlie ditarik oleh Tuan Tua dan pergi ke Antique Street lebih awal.

Tuan Tua itu segar kembali, dan dia melambai kepada Charlie ketika dia keluar dari mobil, “ayo, aku akan menunjukkan kepadamu apa artinya mengumpulkan kekayaan.”

Setelah itu melangkah ke Antique Street.

Charlie harus berjalan cepat untuk mengimbanginya, melihat sekeliling saat dia berjalan.

Di akhir pekan, ada lebih banyak orang di Antique Street daripada biasanya.

Toko giok antik di kedua sisinya sangat padat, dan pedagang yang keluar untuk mendirikan kios juga padat, dan seluruh jalan diblokir.

Banyak juga pedagang kaki lima yang hanya menghamparkan lembaran plastik di atas tanah berisi berbagai barang antik dan giok untuk menyambut tamu di tempat.

Charlie melirik dengan santai, dan hampir tidak melihat satu pun produk asli. Mereka semua digunakan oleh pedagang berhati hitam untuk menipu orang awam dan turis asing.

Banyak turis yang membeli barang palsu itu ditutup matanya sepenuhnya, memegang tiruan dan menyeringai, mengira bahwa mereka mengambil keuntungan besar.

“disini!”

Jacob berhenti dan berdiri di depan sebuah kios sederhana, ekspresinya tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya.

Ada beberapa turis berdiri di samping warung, memetik barang antik, Jacob bergegas masuk ke kerumunan karena takut tertinggal.

Charlie melirik, warung ini tak lebih dari menebarkan selembar kertas berminyak di atas tanah dan meletakkan puluhan barang antik bernoda lumpur, seperti kuda biru dan putih, koin tembaga lima kaisar, cangkir anggur tembaga, gelang giok darah, kaligrafi menguning, dan lukisan.

Ada sederetan hal yang mempesona, tapi Charlie hanya melihat dengan santai dan menemukan bahwa ini semua palsu.

Pemilik warung adalah seorang pria kurus berkulit gelap. Dia mengenakan kain biru yang kasar. Rambutnya berminyak dan acak-acakan. Dia menumbuhkan penampilan yang sederhana dan jujur. Dia tampak kusam dan kusam.

“Lihat ini!” Jacob menyambut Charlie dengan penuh semangat. Dia menunjuk ke botol warna-warni dengan mulut besar dan berkata dengan suara rendah: “Ini adalah botol anggur dengan dua gelas saya! Saya membelinya kembali dan membuatnya. Set, harganya bisa dua kali lipat! ”

Charlie melirik botol anggur, memegangnya di tangannya, dan mengangkat kepalanya untuk bertanya kepada bos.

“berapa harganya?”

Bos itu menatap dan melepuh, dan berkata dengan bodoh: “Ayahku berkata, setidaknya 20,000, kurang dari satu sen tidak akan dijual!”

Saat mendengar hal ini, Jacob hampir tertawa, dan berkata kepada Charlie cepat-cepat: “Bos ini tidak tahu barangnya, ayo kita beli secepatnya, agar tidak dijemput orang lain.”

Setelah berbicara, dia buru-buru membayarnya.

Saat ini, Charlie dengan cepat memegang tangannya dan tersenyum: “Ayah, benda ini tidak berharga 20,000, jangan membelinya.”

“Apa?” Yakub tercengang, “Lalu menurutmu berapa nilainya?”

Charlie mengulurkan tangannya dan menjabat di depan bos: “Nomor ini.”

“Lima ribu?” tanya bos sambil menatap.

Charlie menggelengkan kepalanya: “Tidak, ini lima puluh.”

Bos itu menatap Charlie selama beberapa detik seperti melihat alien, dan tiba-tiba berteriak: “Apakah kamu tahu barangnya? Ini barang antik peninggalan kakekku. Itu adalah harta karun sejati. Anda orang-orang di kota terlalu penindas. . ”

Jacob juga cemas dan menarik tangan Charlie: “Jangan bicara omong kosong, hati-hati mengacaukan bisnis.”

Charlie tersenyum, mengambil botol itu dan membaliknya, menarik lumpur kuning di dasar botol dengan tangannya, menunjuk ke tengah celah, dan berkata, “Ayah, lihat apa ini.”

Celahnya sangat kecil. Jika bukan karena Charlie menunjukkan, orang biasa tidak akan melihatnya sama sekali. Di celah itu, sederet huruf bahasa Inggris yang sangat kecil muncul.

“Buatan China.”

Yakub tercengang, mulutnya terbuka sehingga dia bisa bertelur, dan dia tidak bisa bereaksi untuk waktu yang lama.

Tiba-tiba, dia pulih, wajahnya memerah, menunjuk ke bos dan berteriak.

“Kamu, kamu curang !!”

Charlie mengambil botol anggur itu, memberikannya kepada bosnya, dan berkata, “Pabrik tidak berani memalsukan barang antik secara terang-terangan. Anda telah menulis tanda ini dengan sengaja. Anda cukup pintar. Anda tahu bahwa Anda bisa memblokirnya dengan lumpur. Dalam satu kalimat, tiga puluh, dapatkah Anda menjualnya? “

“Ini”

Bos itu tertegun sejenak, tiba-tiba semua kejujuran di wajahnya menghilang, dan dia menampar keningnya sambil tersenyum.

Novel Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 99 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Charlie Wade Bab 99, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Charlie Wade bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: