Kamis, 10 Februari 2022

Bab 11 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 11 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 11 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 11 Sekarang.

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 11

Gerald tahu bahwa foto apa pun yang dia bicarakan hanyalah alasan untuk bertemu dengannya. Padahal, Gerald sama sekali tidak ingin bertemu Xavia. Dia merasa sangat patah hati karena dia sangat mencintainya sebelum ini. Namun, dia akan berbohong jika dia mengatakan bahwa dia tidak memiliki perasaan untuknya.

Begitu Gerald mendengar suara Xavia yang tertekan, dia setuju untuk segera menemuinya. Dia bangkit dan mencari foto-foto yang selama ini dia simpan di lemarinya.

Mereka berdua telah mengambil foto ini di tepi danau kecil di dekat kampus sebelum ini.

Pada saat itu, Xavia mengulurkan tangannya dengan penuh kasih sayang dan Gerald juga memeluknya sambil tersenyum manis padanya. Namun, sekarang setelah situasinya berkembang menjadi seperti itu, hati Gerald sangat sakit.
Gerald menatap seratus ribu dolar yang telah dia tarik dari bank pagi itu. Faktanya, Gerald ingin menghabiskan uang itu untuk menikmati hidup dan menebus semua yang telah dia lewatkan di masa lalu. Gerald akhirnya menyadari bahwa dia terlalu naif. Dia tidak membutuhkan uang tunai sama sekali. Dia bisa melakukan apapun yang dia mau dengan semua kartu yang diberikan kakaknya.

Gerald tahu bahwa meninggalkan begitu banyak uang di asrama bukanlah solusi. Bagaimana dia harus menjelaskan situasinya kepada teman sekamarnya jika mereka menemukan uangnya?

Selama bertahun-tahun, dia memiliki banyak teman yang tulus di sisinya karena kemiskinannya.

Namun, Gerald takut dia akan kehilangan mereka jika dia mengatakan yang sebenarnya sekarang.

"Baik. Saya akan menemui Xavia sebelum saya menyetor seratus ribu dolar ini kembali ke rekening bank saya.”

Gerald tidak dapat menemukan kantong kertas yang bagus. Karena itu, dia hanya mengambil kantong sampah hitam dari asramanya sebelum dia memasukkan seratus ribu dolar ke dalam tas bersama dengan gambar yang dia ambil bersama Xavia di tepi danau kecil kampus.

"Aku di sini, Gerald!"

Xavia mulai melambaikan tangannya ke arahnya begitu dia melihatnya berjalan ke arahnya. Rasanya persis seperti saat mereka masih berkencan. Padahal, Xavia lah yang merasa paling tidak nyaman hari ini. Gerald telah membeli tas Hermes senilai lima puluh lima ribu dolar hari ini.

Lima puluh lima ribu dolar! Berapa lama waktu yang dibutuhkan orang biasa untuk menghasilkan uang sebanyak itu?

Ini sangat sulit karena Gerald menjadi kaya begitu dia mencampakkannya!

Xavia tidak percaya apa yang telah dia lewatkan. Itulah alasan mengapa dia memutuskan untuk menggunakan foto itu sebagai alasan untuk bertemu dengan Gerald.

"Apa yang salah?" Gerald masih kesal ketika dia tiba di danau tetapi dia tidak menunjukkan sisi lembut dan lembutnya kepada Xavia. Sebaliknya, dia berpura-pura dingin dan acuh tak acuh terhadapnya.

Xavia tidak bisa tidak melirik kantong sampah hitam di tangan Gerald. Setelah itu, dia berkata, “Ah! Saya pikir Anda akan membawa sesuatu yang lain dengan Anda ketika Anda datang untuk menemui saya. Xavia sangat kecewa.

Dia awalnya berfantasi bahwa Gerald akan membawa tas Hermes lima puluh lima ribu dolar bersamanya saat dia memohon padanya untuk kembali bersamanya.

Tanpa diduga, dia hanya akan membuang sampahnya setelah dia selesai bertemu dengannya.

Gerald mengeluarkan foto itu dari sakunya sebelum berkata, “Ini, Xavia. Setelah saya mengembalikan foto ini kepada Anda, kami berdua tidak akan memiliki hubungan satu sama lain lagi.”

Gerald berencana untuk menyimpan foto itu sebagai kenang-kenangan tetapi sepertinya dia tidak perlu lagi melakukannya!

Xavia sedikit cemas saat ini. Dia merasa sangat sedih dan dia menginjak kakinya sebelum dia memukul Gerald di dadanya.

“Kamu benar-benar idiot! Anda benar-benar idiot! Apakah Anda benarbenar berpikir bahwa alasan mengapa saya meminta Anda untuk menemui saya di sini hanya karena saya ingin Anda mengembalikan foto ini kepada saya?”

Gerald memiliki ekspresi terkejut di wajahnya. “Jika bukan itu alasannya, lalu mengapa kamu memintaku untuk bertemu denganmu?”

“Gerald! Bagaimana saya bisa membuat Anda memahami kebenaran? Apa menurutmu aku benar-benar ada hubungannya dengan Yuri?”

Xavia berkata, “Kamu bodoh! Aku hanya melakukan ini karena aku mencoba mengujimu!”

"Uji aku?" Gerald bertanya sambil tersenyum pahit.

Dia pergi ke hutan bersama Yuri karena dia ingin mengujinya? Pada akhirnya, sepertinya itu adalah ujian untuk dirinya sendiri. Gerald tidak ingin mengatakan apa-apa lagi.

“Baiklah kalau begitu, kamu dapat melakukan tes apa pun yang kamu inginkan. Saya hanya akan mengembalikan foto ini kepada Anda dan kita berdua harus menjauh dari satu sama lain mulai sekarang. Selamat tinggal!"

Gerald menggelengkan kepalanya sebelum dia berbalik untuk pergi.

“Kamu, kamu…Gerald, berhenti! Jika kamu menjauh dariku sekarang, aku akan segera melompat ke danau!”

Xavia benar-benar tidak menyangka Gerald, yang dulu begitu patuh dan perhatian padanya, sekarang bersikap begitu acuh dan dingin padanya.

Xavia mengumpulkan keberaniannya saat dia berdiri menuju danau, seperti yang sudah Gerald harapkan.

Gerald tahu bahwa dia hanya mencoba menghentikannya, sementara dia ingin segera pergi.

Namun, ketika dia melihat Xavia bersandar ke arah danau, Gerald terus merasakan kelopak matanya berkedut karena ketakutan. Dia bergegas ke Xavia sebelum dia memeluknya dan menghentikannya melompat ke danau.

Ada air mata di mata Xavia saat dia berkata, “Jangan coba-coba menghentikanku! Jika kamu tidak percaya padaku, maka aku lebih baik mati! Biarkan saja aku mati! Biarkan aku mati!"

Gerald menarik napas dalam-dalam. Sejujurnya, dia benar-benar tidak mempercayai Xavia lagi. Ini terutama terjadi setelah dia mendengar seluruh cerita mengapa Xavia mencampakkannya dari Nigel. Namun, Xavia mengancam akan melompat ke danau jika dia meninggalkannya dan dia merasa bahwa dia tulus.

Gerald tak bisa memungkiri kalau dirinya sedikit tergerak saat ini. Setelah itu, dia buru-buru berkata, "Oke, oke, aku percaya padamu."

Xavia tersenyum sebelum dia berkata, “Aku tahu itu, Gerald! Aku tahu kau masih mencintaiku. Bahkan jika saya melompat ke danau hari ini, itu bukan karena Anda membeli tas Hermes atau karena Anda kaya sekarang, tetapi saya hanya ingin membuktikan kepada Anda bahwa cinta saya kepada Anda adalah nyata!”

“Dari awal hingga akhir, saya tidak pernah menjadi orang yang materialistis. Kalau tidak, kita tidak akan bersama begitu lama!"

Gerald tidak mengatakan apa-apa sama sekali. Pada saat ini, Xavia menatap Gerald dengan curiga sebelum dia berkata,

“Ngomong-ngomong, Gerald, aku sangat penasaran. Bagaimana Anda menjadi begitu kaya tiba-tiba? Bagaimana Anda mampu membayar lima puluh lima ribu dolar untuk sebuah tas?”

Xavia tidak bisa tidak bertanya. Gerald tahu bahwa Xavia pasti akan menanyakan pertanyaan ini padanya. Namun, dia bukan lagi Gerald yang akan menceritakan segalanya padanya. Demikian pula, Gerald ingin menguji Xavia.

“Oh, jadi ini yang terjadi. Saya menyelamatkan seorang gadis muda yang ditabrak mobil hanya beberapa hari yang lalu dan saya tidak akan pernah berharap keluarga gadis muda itu menjadi begitu kaya. Namun, karena mereka sedang terburu-buru, orang tuanya memutuskan untuk memberi saya kartu pembelanjaan sekali pakai. Mereka mengatakan kepada saya bahwa itu adalah kartu yang sangat berharga dan mereka hanya ingin mengucapkan terima kasih kepada saya.”

Mata Xavia langsung melebar. “Dengan kata lain, kamu hanya dapat menggunakan Kartu Universal Global Supreme Shopper itu sekali?”

Gerald mengangguk.

“Lalu… dimana tas itu sekarang? Anda pasti bisa menjual kembali tas itu dengan banyak uang!”

Xavia sedikit kecewa. Dia benar-benar berpikir bahwa Gerald menjadi kaya dalam semalam. Setidaknya, dia masih memiliki tas Hermes seharga lima puluh lima ribu dolar itu.

Gerald menjawab, “Saya memberi Naomi tas Hermes itu sebagai hadiah ulang tahun.”

"Apa?!" Xavia terkejut. “Kau memberikan tas itu? Anda memberikan tas yang bernilai lima puluh lima ribu dolar? Dengan kata lain, Anda tidak punya apa apa sekarang? ”

Gerald mengangguk.

“Xavia, aku benar-benar tidak percaya bahwa kamu bukan orang yang materialistis. Memikirkan bahwa kamu sebenarnya sangat mencintaiku. Kita harus…"

Gerald ingin memegang tangan Xavia saat ini.

Menampar!

"Menjauh dari saya! Kenapa aku bisa jatuh cinta pada orang miskin sepertimu?”

Setelah mengetahui kebenarannya, Xavia menampar wajah Gerald dengan keras.

"Sial. Saya tidak percaya bahwa saya membuang begitu banyak waktu dan hampir melompat ke danau karena Anda! Ini konyol! Ini sangat bodoh!”

Xavia berteriak pada Gerald saat dia memelototinya dengan jijik.

Ha ha ha… Gerald benar-benar menyerah pada Xavia ketika dia melihatnya bertingkah seperti ini. Ternyata inilah warna asli Xavia.

"Xavia, aku benar-benar sangat kecewa padamu ..." kata Gerald sambil air mata mengalir di matanya. Keduanya dulu sangat serasi.

“Tolong jangan buang waktuku. Aku tidak peduli jika orang miskin sepertimu merasa kecewa padaku! Aku benar-benar seharusnya tidak repot-repot membuang waktuku untukmu. Orang-orang sepertimu seharusnya memungut sampah!”

Untuk melampiaskan amarah dan frustrasinya, Xavia meraih kantong sampah di tangan Gerald. Dia ingin membuang kantong sampah langsung ke wajahnya. Namun, karena dia meraih kantong sampah dengan sangat keras, kantong sampah itu terkoyak. Seratus ribu dolar berserakan di tanah. Itu semua uang kertas merah!

"Apa? Ini…"

Mata Xavia melebar tak percaya saat dia menatap uang di tanah...

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 11 Selesai.

Bagaimana alur cerita novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 11, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah.
Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: