Senin, 14 Februari 2022

Bab 15 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 15 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 15 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 15 Sekarang.

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 15

Gerald berbalik begitu dia mendengar suara gadis itu. Dia melihat seorang gadis cantik tinggi dan cantik mengenakan celana denim ketat dan sepasang sepatu hak tinggi berdiri di belakangnya saat ini. Tangannya berada di pinggul saat dia memelototi Gerald dengan ekspresi jijik di wajahnya.

“Gerald, apakah Anda benar-benar berpikir bahwa tidak apa-apa bagi Anda untuk mengandalkan subsidi siswa yang diberikan kepada Anda oleh serikat mahasiswa ketika Anda benar-benar dapat membeli produk mewah senilai lima puluh lima ribu dolar untuk diri sendiri? Biarkan saya memberitahu Anda sesuatu! Kami tidak akan memasukkanmu ke dalam subsidi sekolah untuk tahun depan!” kata gadis itu kepada Gerald dengan sikap dingin.

“Whitney, Gerald mendapat uang itu sebagai hadiah karena telah menyelamatkan nyawa gadis muda itu! Orang tua gadis muda itu memberinya kartu pembelanja untuk berterima kasih atas kebaikannya.

Mengapa Anda mencabut subsidi Gerald? Apakah Anda benar-benar berpikir Anda sehebat itu hanya karena Anda adalah presiden serikat mahasiswa?

Presiden serikat mahasiswa memelototi Harper dengan ekspresi dingin di wajahnya tanpa mengatakan apa-apa.

“Lagipula apa hubungannya ini denganmu? Tidakkah Anda tahu bahwa satu satunya alasan mengapa Gerald benar-benar dapat menerima subsidi mahasiswa hanyalah karena serikat mahasiswa? Alasan mengapa kami berjuang keras untuk subsidinya adalah karena kami tahu dia membutuhkan bantuan! Namun, dia benar-benar membeli tas Hermes seharga lima puluh lima ribu dolar untuk dirinya sendiri! Apakah kamu tidak mendengar desas-desus bahwa semua orang menyebar di sekitar sekolah hari ini? ”

“Kamu menyebabkan kerusakan yang sangat serius pada serikat mahasiswa karena tindakanmu! Tindakan ini saja sudah cukup bagi kami untuk mencabut subsidi Anda!”

Whitney melirik Gerald dengan jijik di matanya. Semua orang jelas tahu tentang tas Hermes karena siaran langsung Felicity tadi malam.

Apalagi Whitney adalah presiden serikat mahasiswa yang juga salah satu mahasiswa favorit rektor di universitas.

Whitney Jenkins berasal dari latar belakang keluarga yang sangat baik dan dia juga sangat baik dalam apa yang dia lakukan. Dia bisa menangani banyak situasi sulit dan karena dia adalah presiden serikat mahasiswa, dia bertanggung jawab atas hampir semua departemen di universitas.

Semua dosen dan tutor dari berbagai jurusan juga sangat akrab dengannya. Dia memiliki karakteristik khas seorang pemimpin dan oleh karena itu, Whitney tidak peduli dengan seseorang yang tidak memiliki uang atau kekuasaan seperti Gerald.
 
Namun, dia menghormati kenyataan bahwa Gerald selalu sangat patuh dan bersedia melakukan apa pun yang dia minta. Itulah alasan mengapa dia selalu membantunya mendapatkan subsidi setiap tahun.

Mahasiswa lain yang lebih miskin di universitas semuanya tidak mau bertindak sebagai buruh gratis untuk Whitney hanya agar mereka bisa mendapatkan subsidi.

Ini juga alasan mengapa Harper tidak menyukai Whitney.

"Gerald, kenapa kamu tidak memberitahuku apa yang harus kita lakukan tentang ini?" Whitney bertanya sambil memelototi Gerald.

Gerald mengerutkan kening. Sejujurnya, dia tidak perlu lagi bergantung pada subsidi yang diberikan oleh serikat mahasiswa.

Namun, meskipun Whitney memandang rendah dia, subsidi yang dia terima di masa lalu adalah karena usahanya.

Gerald bertanya, "Jadi, apa yang kamu inginkan dariku?"

"Baik-baik saja maka. Karena Anda meminta, saya akan memastikan bahwa Anda dapat terus menerima subsidi jika Anda melakukan sesuatu untuk saya. Jika Anda melakukannya dengan baik, saya akan memaafkan Anda atas kerusakan yang telah Anda lakukan terhadap reputasi serikat mahasiswa!

Whitney mengacu pada fakta bahwa semua orang memarahi Gerald dan menyebutnya bodoh karena dia menggunakan kartu pembelanja untuk membeli tas.

Whitney dipenuhi dengan kebencian saat dia memikirkannya. Bagaimana orang miskin ini bisa begitu beruntung? Mengapa ada orang yang memberinya Kartu Universal Global Supreme Shopper’s Card begitu saja?

Terlebih lagi, Gerald bahkan memberikan tas Hermes seharga lima puluh lima ribu dolar kepada orang lain sebagai hadiah ulang tahun!

Lima puluh lima ribu dolar!

Jika dia memberikannya padanya, dia akan jauh lebih bahagia.

Namun, Gerald tidak mengatakan apa pun padanya dan dia bahkan tidak memikirkannya sama sekali! Jadi, Whitney memutuskan untuk memberinya pelajaran dengan menggunakan subsidi sebagai alat tawar-menawar.

Si bodoh itu!

"Apa yang kamu ingin aku lakukan untukmu?" Gerald bertanya dengan ekspresi tenang di wajahnya.

“Ini sebenarnya sangat sederhana. Serikat mahasiswa akan mengadakan acara besar minggu depan dan kami membutuhkan seseorang untuk membersihkan tempat tersebut. Karena itu, saya ingin Anda membersihkan auditorium untuk kami! Jika Anda melakukannya, saya akan terus membantu Anda mengajukan subsidi tahun depan! Jangan bilang aku tidak mencarimu, Gerald. Saya pikir Anda harus melewatkan kelas hari ini. Aku sudah menyiapkan surat untukmu!" kata Whitney sambil melemparkan surat palsu itu ke Gerald.

Setelah itu, dia berbalik dan berjalan pergi dengan sepatu hak tingginya.

"Sial! Wanita itu benar-benar pengganggu! ”

Harper langsung mengutuk keras. Teman sekamar Gerald, Benjamin juga sangat marah saat ini.

“Jangan khawatir, Gerald. Saya pikir Anda tidak harus membersihkan auditorium. Apakah Anda tahu seberapa besar auditorium itu? Bagaimana mungkin Gerald membersihkan tempat itu sendiri? Ayo kita ke kelas sekarang.”

Dia menepuk bahu Gerald dengan lembut.

"Tapi apa yang akan terjadi dengan subsidi Gerald?"

Teman sekamar Gerald sedikit mengkhawatirkannya.

Setelah berpikir sebentar, Harper akhirnya bertepuk tangan: "Tidak masalah! Mengapa kita tidak pergi ke auditorium bersama untuk membantu Gerald membersihkan venue? Karena ada begitu banyak dari kita, kita akan dapat melakukannya lebih cepat.”

"Baik-baik saja maka! Itu terdengar seperti ide yang bagus!”

Teman sekamar Gerald mengangguk serempak. Gerald merasakan kehangatan di hatinya. Faktanya, meskipun Gerald telah mengalami begitu banyak penghinaan di universitas selama tiga tahun terakhir, dia masih sangat optimis. Ini karena dia berhasil bertemu dengan sekelompok orang yang bisa dia panggil saudara-saudaranya karena kemiskinannya.

Ini adalah saudara yang benar-benar memikirkan apa yang terbaik untuknya.

Namun, Gerald tidak pernah bisa membiarkan mereka dihukum bersamanya.

Sejujurnya, Gerald sangat ingin memberi tahu mereka bahwa dia sebenarnya adalah anak kaya generasi kedua. Namun, Gerald takut persahabatan mereka akan berakhir begitu dia mengatakan yang sebenarnya tentang dirinya.

Gerald merasa bahwa persahabatan dan perhatian mereka adalah kekayaan sejati baginya dan dia tidak ingin kehilangan itu!

"Lupakan. Saya akan membersihkan tempat itu sendiri. Lagipula ini bukan pertama kalinya aku akan membersihkan auditorium sendirian. Selain itu, kalian semua tidak akan sehebat saya dan saya pikir Anda tidak akan dapat membantu banyak bahkan jika Anda ikut dengan saya!

Setelah memikirkannya, Gerald memutuskan untuk tidak mengungkapkan identitasnya.

Karena itu, dia hanya bisa menanggung ini untuk saat ini. Setelah itu, Gerald menuju ke auditorium sendirian.

“Gerald, kenapa kamu lama sekali datang ke sini? Apakah Anda benar benar berpikir Anda sehebat itu hanya karena Anda membeli tas baru?

Whitney mulai menghina Gerald begitu dia melangkah ke auditorium.

"Ha ha ha!"

Semua orang yang sedang berlatih untuk acara mendatang di auditorium tertawa terbahak-bahak begitu mereka mendengar kata-kata Whitney.

Ini karena mereka akan mengadakan pertunjukan minggu depan. Oleh karena itu, Whitney memutuskan untuk meminta tim dari departemen serikat mahasiswa untuk berlatih penampilan mereka di sini.

“Jangan katakan itu! Lagi pula, dia mampu membeli tas seharga lima puluh lima ribu dolar! Bagaimana kita bisa dibandingkan dengannya? ”

“Ya, Anda sebaiknya berhati-hati ketika berbicara, presiden! Kalau tidak, Gerald mungkin benar-benar berubah menjadi orang kaya dan berkuasa yang bisa melempar uang ke wajahmu!”

Sekelompok gadis memandang Gerald saat mereka tertawa terbahak bahak.

Selain itu, sekelompok anak laki-laki menatap Gerald dengan ekspresi iri di wajah mereka. Bahkan, mereka semua cemburu. Mereka iri dengan keberuntungan Gerald.

Jika mereka memiliki lima puluh lima ribu dolar, mereka dapat membeli tas itu dan memberikannya kepada presiden mereka, Whitney!

Gerald menutup telinga terhadap mereka dan dia bahkan tidak repot-repot menjawab sama sekali.

Setelah itu, dia mengambil sapu saat dia bersiap untuk membersihkan kekacauan yang mereka tinggalkan.

"Pergi! Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda adalah orang yang kaya dan berkuasa sekarang?”

Pada saat ini, seorang anak laki-laki tinggi dan berotot datang ketika dia mendorong Gerald ke samping dengan kasar.

Gerald hampir jatuh karena dia.

Tentu saja, Gerald tahu siapa bocah itu. Namanya Victor Wright dan dia adalah wakil presiden serikat mahasiswa dan juga kapten tim bola basket universitas.

Keluarganya berspesialisasi dalam perdagangan dan dia juga sangat kaya. Dia juga memberikan kontribusi yang adil untuk semua penghinaan yang dialami Gerald dalam tiga tahun kehidupan universitasnya.

"Pemenang! Mengapa kamu di sini?"

Whitney sangat terkejut dan bersorak begitu dia melihat Victor. Ini karena Victor adalah tipe pria yang disukai Whitney. Dia tidak hanya tinggi, tampan, dan kaya, tetapi dia juga seorang pemain bola basket yang sangat baik.

Dia adalah tipe laki-laki yang membuat para gadis jatuh cinta. Pada saat yang sama, banyak gadis dari tim pertunjukan memandang Victor saat mereka sedikit tersipu.

“Oh! Saya di sini karena saya keluar lebih awal untuk memodifikasi mobil saya hari ini, ”jawab Victor sambil meneguk air.

"Mobil? Apa? Victor, apakah kamu membeli mobil?”

Beberapa gadis bertanya dengan heran.

"Ha ha ha. Ya, saya membeli Audi A6 hanya untuk bersenang-senang!”

Victor menjawab sambil tertawa.

"Wow!"

Semua gadis cantik sangat terkesan saat ini

Bahkan Whitney sedikit tersentuh ketika dia mendengar kata-katanya.

"Apakah mobil Anda domestik atau impor?"

Bahkan, tidak masalah apakah mobil itu domestik atau impor karena Audi A6 adalah mobil yang sangat bertenaga.

"Impor! Teman ayah saya membantu saya mendapatkannya dengan harga seratus ribu dolar lebih murah! Hahaha,” jawab Victor sambil tersenyum.

Pada saat ini, ada ekspresi aneh di wajah Whitney.

Terlebih lagi, Gerald, yang sedang menyapu lantai, mau tidak mau menguping pembicaraan mereka ketika mendengar bahwa mereka sedang membicarakan mobil.

Gerald selalu bermimpi memiliki mobil sendiri. Dia tidak peduli dengan merek jenis mobil selama itu mobil!

Mengapa ini mimpinya? Ini karena di masa lalu, Gerald tidak akan pernah mampu membeli mobil sama sekali.

Karena itu, dia sangat penasaran saat mendengarkan diskusi mereka. Dia sangat terganggu saat ini.

Dia bahkan tidak menyadari bahwa sapunya menyapu kaki seorang gadis saat dia duduk di mimbar.

“Ah!”

Gerald baru menyadari apa yang telah dilakukannya ketika gadis itu berteriak keras.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 15 Selesai.

Bagaimana alur cerita novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 15, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah. 
Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: