Selasa, 15 Februari 2022

Bab 16 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 16 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 16 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 16 Sekarang.

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 16

Gerald tidak sengaja menyapukan sapu ke kaki gadis itu. Dia mengenakan sepasang sepatu putih dan betisnya sangat cerah. Dia juga dengan hati-hati mendengarkan Victor ketika dia berbicara tentang mobilnya, perhatian penuhnya pada kata-kata Victor.

Tanpa diduga, Gerald benar-benar menyapu sapu kotor ke sepatunya, mengotori sepatu putihnya dengan debu. 

Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak ketika dia menyadari apa yang terjadi.

Jeritannya tiba-tiba menarik perhatian Whitney, Victor, dan yang lainnya yang berada di auditorium saat ini.

“Ada apa, Mila?”

Whitney bergegas sebelum dia bertanya pada Mila dengan ekspresi
khawatir di wajahnya.

Victor juga segera menghampiri Mila.

“Tidak, tidak, aku baik-baik saja. Tidak ada masalah sama sekali.”

Mila Smith menyelipkan rambutnya ke belakang telinga dan dia mengambil beberapa tisu basah sebelum dia membungkuk dan mencoba untuk menyeka debu dari sepatunya.

Namun, semakin dia mencoba menyeka sepatunya, semakin kotor sepatu itu.

Mila juga terobsesi dengan kebersihan. Karena itu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengerutkan kening ketika dia melihat kekacauan di sepatu putihnya.

"Gerald, apakah kamu melakukan itu pada sepatu Mila?" Whitney bertanya sambil memelototi Gerald.

Dia memiliki ekspresi dingin dan agresif di wajahnya. Selain itu, Victor juga sangat marah saat ini.
 
“Sialan, dasar orang miskin! Tahukah kamu berapa harga sepatu Mila? Anda tidak akan pernah mampu membayarnya! ”

Setelah itu, Victor melangkah maju sebelum dia meraih kerah Gerald.

"Tidak, tidak, itu bukan dia!"

Ketika Mila melihat bahwa Victor hendak memukuli Gerald, dia dengan cepat melangkah maju untuk mencegahnya.

Sebenarnya, Mila sudah lama memperhatikan Gerald. Dia merasa bahwa dia adalah orang yang sangat berbeda dibandingkan dengan orang lain.

Selain itu, dia bisa tahu bahwa dia bukan dari latar belakang keluarga kaya. Mungkin itulah alasan mengapa Victor dan anak laki-laki lainnya selalu menggertaknya.

Namun, meskipun diganggu dan dipermalukan sepanjang waktu, Mila tidak bisa melihat sedikit pun rasa rendah diri di mata Gerald. Dia benar-benar acuh tak acuh dan fakta bahwa dia miskin sepertinya tidak mengganggunya sedikit pun. Gerald selalu memiliki tampilan yang sangat rendah hati dan tulus di wajahnya.

Bahkan jika Mila ingin kehilangan kesabaran, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk melakukannya.

Karena itu, Mila dengan cepat membela Gerald ketika dia melihat bahwa Victor akan memukulnya.

“Jangan khawatir, Mila! Kami setidaknya harus memastikan bahwa orang miskin ini membayar Anda kembali untuk sepatu Anda!” Victor menjawab dengan kejam.

Mila bukan dari Departemen Bahasa, tetapi dia adalah seorang mahasiswa dari Departemen Penyiaran dan Media.

Namun, dia telah berteman dengan Whitney sejak mereka masih muda dan alasan mengapa dia datang ke auditorium hari ini adalah karena dia ingin bersenang-senang.

Meskipun Victor menyukai Whitney, dia bahkan lebih tertarik pada sahabatnya, Mila.

"Oh tidak! Tidak perlu baginya untuk membayar saya kembali untuk sepatu itu. Aku akan kembali ke asrama dan berganti sepatu!” Mila berkata dengan tergesa-gesa.

Dia juga sedikit mengangguk pada Gerald.

"Kamu beruntung hari ini, Nak!" Victor berkata sambil memelototi Gerald.

Bahkan, Victor senang bisa berperan sebagai pahlawan di depan dua gadis cantik hari ini.

Ketika dia melihat bahwa Mila akan pergi, dia dengan cepat mendekatinya.

“Ngomong-ngomong, Mila, kenapa kita tidak pergi keluar dan makan bersama setelah kamu mengganti sepatu baru? Bagaimanapun, semua orang pasti lelah dari latihan hari ini. Aku akan mentraktir semua orang makan di Orchard Gardens!”

"Wow! Kebun Kebun? Saya mendengar bahwa salad buah dan steak di sana sangat enak tapi makan di sana juga sangat mahal!”

"Kakak Victor, aku juga ingin ikut!"

Semua gadis bersemangat begitu Victor mengatakan bahwa dia akan membelikan Mila makanan di Orchard Gardens.

"Tentu!" Victor menjawab sambil mengatupkan kedua tangannya.

Pada saat ini, Whitney meraih tangan Mila sebelum dia tersenyum dan berkata, “Mila, kami akan menunggumu di bawah asramamu!”

Bahkan, Gerald tahu kalau Mila sama sekali tidak ingin pergi.

Namun, Mila dapat melihat bahwa semua orang sangat bersemangat untuk pergi ke sana dan Victor baru saja bertengkar dengan Gerald karena dia. Karena itu, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menolak undangannya.

Milea mengangguk kecil.

“Oke, aku akan mengemudi! Sampai jumpa di sana!”

Victor sangat senang karena strateginya untuk mengajak Mila keluar sepertinya berhasil. Karena itu, dia melirik Gerald sebelum dia keluar dari auditorium.

Whitney berbalik dan menatap Gerald sebelum dia berkata, “Apa yang kamu lihat, Gerald? Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda diundang untuk bergabung dengan kami untuk makan siang juga? Biarkan saya memberi tahu Anda, subsidi Anda belum dikonfirmasi! Anda sebaiknya tetap kembali dan pastikan Anda membersihkan auditorium ini dengan benar!

Kalau tidak, saya akan memastikan untuk memberi Anda pelajaran ketika saya kembali! ”

Gerald tetap diam saat Victor dan Whitney terus mengejeknya bersama sama. Bahkan, dia sangat marah saat ini.

Namun, dia tahu bahwa dia tidak akan mendapatkan apa pun dari kehilangan kesabaran dan dia hanya akan memberi Victor kesempatan untuk memukulinya.

Benar-benar tidak bijaksana untuk meminta pemukulan. Karena itu, Gerald memutuskan untuk melepaskannya begitu saja. 

“Ayolah, Milea! Mari nikmati perjalanan dengan Audi A6 baru Victor nanti!”

Whitney menarik Mila keluar dari auditorium setelah memelototi Gerald dengan ekspresi menghina di wajahnya.

Orang lain juga berjalan keluar dari auditorium, satu demi satu.

Mereka pasti tidak akan bisa sampai di sana dengan satu mobil sehingga Gerald tidak bisa tidak bertanya-tanya bagaimana mereka akan sampai di sana.

Gerald berpikir sendiri ketika dia membersihkan kekacauan yang mereka tinggalkan. 

Haruskah dia mendapatkan mobil juga? Dia terus berpikir sendiri.

Ketika Gerald selesai membersihkan auditorium, hari sudah hampir siang.

Pada saat ini, Gerald tiba-tiba menerima panggilan telepon masuk. Itu adalah telepon dari Harper, kepala asramanya.

"Gerald, apakah kamu sudah selesai membersihkan auditorium?"

Gerald mengangguk. "Iya."

“Apakah Whitney gila? Kami sudah mendiskusikan masalah ini di antara kami sendiri dan kami telah memutuskan bahwa jika dia berani menolak aplikasi subsidi Anda, kami akan membawa masalah ini ke rektor!”

Gerald merasakan kehangatan di hatinya ketika dia berkata, "Terima kasih telah menjagaku!"

"Gerald, jika kamu senggang, datang dan bergabunglah dengan kami untuk makan siang!"

Harper mengundang Gerald untuk makan siang, tetapi Gerald bisa mendengar perubahan mendadak dalam nada suaranya. 

Kedengarannya seolah-olah Harper sedikit malu.

Gerald sangat dekat dengan Harper dan dia secara alami tahu bahwa ada sesuatu yang salah. Pria ini biasanya sangat jantan, jadi mengapa dia terdengar sangat malu dan malu hari ini?

"Apakah akan ada orang lain yang bergabung dengan kita hari ini?" Gerald tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya dengan senyum lelah di wajahnya.

"Bingo! Gerald, apa kau ingat gadis bernama Hayley yang bersama Alice di pesta ulang tahun Naomi tadi malam?”

Semua gadis dari asrama Alice menghadiri perayaan ulang tahun Naomi tadi malam.

Gerald memiliki kesan samar tentang Hayley Ians. Dia memiliki rambut pendek dan dia terlihat sangat imut dan mungil.

Namun, karakter dan kepribadiannya mirip dengan Alice.

Dia terus memutar matanya ke arah Gerald tadi malam meskipun dia tidak mengatakan apa-apa.

“Ya, aku tahu siapa dia. Mengapa? Apa kau mengajaknya kencan?” Gerald bertanya dengan ekspresi terkejut di wajahnya.

“Yah, aku sedang menuju kembali ke asrama setelah kelas hari ini ketika aku bertemu dengannya. Dia kehilangan ponselnya di kafetaria dan saya menawarkan untuk membantunya mencarinya. Untungnya, saya cukup akrab dengan beberapa pekerja di kafetaria. Setelah memeriksa CCTV dan melihat-lihat kafetaria, akhirnya kami menemukan ponselnya!”

“Saya merasa itu adalah takdir karena saya sebenarnya cukup tertarik padanya ketika saya bertemu dengannya tadi malam. Karena itu, saya mengumpulkan keberanian untuk mengajaknya makan siang bersama saya dan teman-teman saya hari ini. Dia langsung setuju!”

Harper sangat bersemangat di ujung telepon yang lain.

Sejujurnya, Gerald sangat senang untuk Harper ketika mendengar katakatanya. Namun, Gerald benar-benar tidak ingin berkencan dengan Alice dan temantemannya. Dia tidak bisa mentolerir mereka memutar mata ke arahnya!

“Itu bagus, saudara! Saya berharap yang terbaik untukmu! Saya pikir saya akan melewatkan makan siang karena saya tidak ingin menjadi bola lampu!”

Gerald menjawab sambil tertawa.

"Sial! Bagaimana kau bisa melakukan ini padaku, Gerald? Semua saudara kita sudah setuju untuk ikut denganku. Selain itu, Naomi juga akan hadir hari ini! Sepertinya Naomi akan memperkenalkan seseorang yang sangat penting untukmu hari ini. Jika Anda memanfaatkan kesempatan ini dan memanfaatkannya sebaik mungkin, Anda mungkin bisa mengubah hidup Anda dalam sekejap!”

Harper juga sangat prihatin dengan Gerald.

"Orang yang sangat penting?"

Gerald tidak bisa menahan diri untuk tidak berpikir, 'Sialan. Jangan bilang bahwa Alice juga akan ada di sana hari ini?’

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 16 Selesai.

Bagaimana alur cerita novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 16, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah.
Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: