Rabu, 16 Februari 2022

Bab 17 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 17 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 17 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 17 Sekarang.

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 17

Gerald tidak bisa menggambarkan perasaannya terhadap Alice. Alice benar-benar cantik, dan elegan. Namun, Gerald benar-benar tidak bisa mentolerir sikapnya karena dia tidak hanya sangat kasar dan sombong tetapi dia juga memandang rendah mereka yang miskin.

Gerald tidak mengerti apa yang dipikirkan Naomi. Bagaimana mungkin dia berniat menjodohkannya dengan Alice?

Karena itu, Gerald benar-benar tidak ingin bergabung dengan mereka untuk makan siang sebelum dia tidak ingin situasi menjadi canggung. Namun, dia tidak bisa menolak undangan tulus Harper karena dia tidak ingin mengecewakan saudara-saudaranya.
Tempat yang mereka putuskan untuk makan siang adalah restoran barat bernama Bludhaven.

Secara alami, Harper tidak mampu menjadi tuan rumah makan siang di hotel bintang lima mana pun tidak seperti anak-anak kaya generasi kedua seperti Danny atau Yuri.

Keenam gadis dari asrama Alice muncul untuk makan siang hari ini. Selain itu, enam orang dari asrama Gerald juga datang bersama Naomi. Namun, karena Gerald tidak bersama anak laki-laki lainnya di asrama, dia tidak pergi ke tempat makan siang bersama Harper dan anak laki-laki lainnya.

“Menurutku, Naomi, kita hanya perlu lima anak laki-laki dari asrama Harper, kamu, dan kami berenam dari asramaku untuk datang makan siang!

Membuat kita berdua belas makan bersama sudah cukup baik! ” Alice berkata sambil duduk di kursinya sambil meminum jusnya.

Arti di balik kata-katanya jelas dengan sendirinya. Faktanya, Alice memiliki kesan yang baik tentang Harper dan dia merasa bahwa dia juga pria yang sangat stabil dan dewasa.
Namun, orang tua Harper hanyalah orang biasa yang menjadi guru di sekolah menengah. Oleh karena itu, dia secara alami tidak memenuhi standar Alice.

“Ya, aku setuju dengan Alice. Mengapa Gerald harus bergabung dengan kami untuk makan siang hari ini? Begitu saya melihatnya, saya mulai memikirkan semua yang dia lakukan tadi malam! Ini sangat menyebalkan!”

Hayley juga bercanda saat ini.

"Baiklah baiklah. Alice, Hayley, tolong berhenti membenci Gerald. Tahukah Anda bahwa dia sebenarnya orang yang sangat baik jika Anda memberinya kesempatan dan mengenalnya lebih baik?” Naomi menjawab sambil tersenyum.

"Ya, Gerald benar-benar pria yang sangat baik ..." kata Harper segera setelah itu.

“Yah, jika dia benar-benar orang yang baik, dia tidak akan membuat kita berdua duduk di sini hanya untuk menunggunya sendirian, kan? Tidakkah menurutmu aku benar, Hayley?” Alice berkata sambil mendengus dingin.
 
"Oh lihat! Gerald ada di sini!"

Pada saat ini, Naomi berdiri dengan bersemangat saat dia melambai pada Gerald, memberi isyarat agar dia datang dan bergabung dengan mereka di meja.

“Aku minta maaf karena terlambat. Saya harus kembali ke asrama untuk membuat panggilan telepon penting. Ada sesuatu yang harus saya tangani.”

Gerald berkata sambil tersenyum pada Naomi.

Naomi sedang duduk tepat di seberang Alice saat ini. Matanya mengembara sejenak sebelum dia berdiri dan menarik Gerald ke kursinya dan berkata, "Gerald, duduk di sini!"

Gerald tahu apa yang Naomi coba lakukan. Dia hanya duduk tanpa terlalu memikirkannya.

“Jacelyn! Ayo bertukar tempat duduk!”

Tanpa diduga, Alice memiliki ekspresi dingin di wajahnya saat dia meminta salah satu pacarnya untuk bertukar tempat duduk dengannya begitu Gerald duduk di depannya.

“Maaf, Alice! Saya tidak ingin bertukar tempat duduk dengan Anda. Jika saya duduk di seberang orang miskin itu, saya khawatir orang-orang yang tidak tahu kebenaran akan salah paham dan mengira dia pacar saya!”

"Mengapa? Tidakkah Anda akan senang jika Gerald adalah pacar Anda? Dia bisa membelikanmu tas Hermes seharga lima puluh lima ribu dolar! Ha ha ha!"

“Ya, ya, Jacelyn! Anda harus meraih kesempatan yang diberikan kepada Anda ini! ”

Jacelyn Leigh adalah seorang gadis yang sangat cantik yang sangat tertarik dengan fashion dan makeup. Karena dia juga berasal dari keluarga kaya, dia secara alami juga membenci Gerald.

Ketika Jacelyn mendengar teman sekamarnya mengolok-oloknya, dia dengan cepat menjawab, "Jika menurutmu Gerald sangat baik, maka kamu harus memintanya menjadi pacarmu!"

“Ah! Saya menyerah. Saya menyerah."

Gadis-gadis cantik berhenti bercanda begitu mereka mendengar katakatanya.

Mereka jelas sangat sensitif terhadap kenyataan bahwa Gerald mungkin benar-benar berakhir menjadi pacar mereka dan mereka pasti akan diejek saat itu!

Harper dan Benjamin sama-sama sedikit kesal ketika mereka mendengar percakapan gadis-gadis itu. Namun, mereka hanya bisa menahannya diamdiam.

Setelah itu, Gerald memutuskan untuk tidak duduk bersama Alice.

“Naomi, datang dan duduk di sini. Aku hanya akan duduk di samping!”

Gerald tidak bisa menahan tawa karena dia diperlakukan seperti wabah di mata semua gadis cantik ini. Meskipun dia adalah anak kaya generasi kedua seperti orang lain, perlakuan yang dia terima dari semua gadis cantik benar-benar berbeda.

Gerald memiliki begitu banyak aset atas namanya, tetapi mengapa dia tidak disukai oleh gadis-gadis cantik ini?

Gerald berpikir untuk menggunakan uang untuk memenangkan gadis-gadis ini, tetapi dia tidak dapat memaksa dirinya untuk melakukannya 

Ah!

Gerald memutuskan untuk minggir saja. Naomi sangat ingin memperbaiki dan menghilangkan kesalahpahaman antara Alice dan Gerald karena dia benar-benar merasa bahwa mereka akan menjadi pasangan yang baik. Apalagi keduanya adalah teman baiknya!

"Alice?"

Pada saat ini, suara seorang pria tiba-tiba terdengar. Seorang anak laki-laki tinggi dan tampan mengenakan pakaian bermerek dari ujung kepala sampai ujung kaki mendekati meja mereka dan dia menatap Alice dengan ekspresi terkejut di matanya.

"Apakah Anda Quinton Ziegler?"

Alice juga tercengang. Dia menyentuh rambutnya sebelum dia berdiri dengan senyum manis dan menyenangkan di wajahnya.

“Ya, Alice. Saya belum melihat Anda selama lebih dari dua tahun dan Anda benar-benar terlihat semakin cantik. Aku hampir tidak bisa mengenalimu,” jawab Quinton sambil tersenyum.

“Ngomong-ngomong, Quinton, bukankah ayahmu mengirimmu ke luar negeri untuk belajar? Kapan kamu pulang?”

“Saya kembali dua hari yang lalu dan saya hanya menanyakan informasi kontak Anda! Ngomong-ngomong, apakah kamu berhasil menyelesaikan insiden yang kamu alami di Emperor Karaoke Bar? Teman sekelas SMA kami, Desmond, menelepon saya dan memberi tahu saya bahwa Anda mengalami masalah di sana!” Quinton berkata dengan ekspresi khawatir di wajahnya.

Pada saat ini, Alice menutup mulutnya karena terkejut. Teman sekamar Alice juga tiba-tiba menyadari.

“Ah! Quinton, apakah kamu yang membantu kami menyelesaikan masalah tadi malam?”

Alice sangat terkejut.

Sebenarnya, Quinton sangat ingin membantu Alice tadi malam dan dia bahkan meminta ayahnya untuk menelepon manajer bar karaoke, Flynn.

Namun, Flynn tidak mengangkat telepon.

Ketika Quinton mendengar Alice bertanya apakah dia yang menyelesaikan masalah ini atas nama mereka, dia tidak terlalu memikirkannya.

Sebagai gantinya, dia hanya mengangguk ketika dia berkata, "Yah, saya meminta ayah saya untuk membantu saya menghadapinya."

Alice merasa sangat bangga dan bersemangat saat ini. Wanita selalu menjadi yang paling bangga dan sombong!

Saat ini, Alice merasa seolah-olah semua keraguannya telah hilang. Ternyata orang yang membantu mereka menyelesaikan masalah itu bukanlah Nigel atau siapa pun yang mereka hubungi tadi malam.

Sebaliknya, teman masa kecilnya, Quinton, ternyata adalah orang yang mampu menenangkan Brother Flynn dan memintanya untuk membebaskan mereka dari kerugian.

Alice dulu sangat dekat dengan Quinton di masa lalu karena persahabatan antara ayah mereka. Namun, ketika bisnis keluarga Quinton tumbuh semakin besar, ayahnya memutuskan untuk mengirimnya ke luar negeri untuk melanjutkan studinya.

Secara alami, keduanya tidak lagi berhubungan setelah dia pergi. Tanpa diduga, Quinton benar-benar telah membantunya begitu besar begitu dia kembali ke negara itu.

Terlebih lagi, Alice tidak ragu bahwa keluarga Ziegler pasti akan mampu menghadapi seseorang seperti Flynn.

"Quinton, terima kasih banyak atas apa yang kamu lakukan untukku!"

Alice benar-benar sangat senang dan bersyukur. Ketika Gerald melihat betapa bersyukurnya Alice terhadap Quinton, mau tak mau dia merasa sedikit gelisah.

Dia baru saja menyingkirkan Nigel tetapi buah dari kemenangannya sekarang dicuri oleh pria bernama Quinton ini.

Gerald benar-benar ingin memberi tahu mereka bahwa dialah yang membantu mereka menyelesaikan masalah tadi malam. Dialah yang mengeluarkan mereka dari situasi itu!

Namun, dia tahu bahwa Alice hanya akan lebih membenci dan membencinya jika dia berbicara sekarang.

Karena itu, Gerald memutuskan untuk diam karena tidak ingin terlibat pertengkaran lagi dengan Alice.

Dia pikir dia harus membiarkannya pergi.

“Saya di sini untuk menghadiri pesta ulang tahun yang diselenggarakan oleh salah satu teman SMA saya. Pesta ulang tahun diadakan di lantai atas. Alice, aku akan turun dan mengobrol denganmu lagi setelah bersulang untuk temanku! Anda juga dapat memperkenalkan teman-teman Anda kepada saya nanti! ”

Setelah itu, Quinton tersenyum dan membungkuk sedikit saat dia melihat semua gadis cantik sebelum dia minta diri seperti pria terhormat.

"Wow! Dia benar-benar sangat tampan!”

"Alice, bagaimana kau mengenalnya?

"Alice, apakah dia punya pacar?"

Jacelyn dan gadis-gadis lain sangat penasaran saat ini.

Alice dengan bangga menjawab, “Quinton adalah pria yang sangat luar biasa! Apakah Anda tahu Industri Makanan Selatan? Itu bisnis keluarganya dan mereka adalah taipan di industri makanan!”

"Wow! The Southern Food Industries adalah perusahaan publik dan dinilai sebagai salah satu perusahaan top di Mayberry City! Itu benar-benar luar biasa.”

Semua gadis mulai mendiskusikan masalah ini di antara mereka sendiri.

"Bukankah berita itu menyebutkan bahwa Industri Makanan Selatan saat ini menghadapi masalah modal dan keuangan?"

Gerald diam-diam mendengarkan percakapan mereka tetapi ketika dia mendengar percakapan mereka, dia ingin berkontribusi pada topik itu.

Begitu dia berbicara, suasana di sekitar meja menjadi dingin dalam hitungan detik.

Pada saat ini, Alice memelototi Gerald dengan ekspresi marah di wajahnya.

"Bagaimana apanya? Bukankah bisnis dan industri besar menghadapi masalah modal dan keuangan? Kenapa kamu begitu cemburu?”

“Beberapa orang memang seperti ini. Mereka cemburu dan iri pada orang lain dan mereka memanfaatkan setiap kesempatan untuk menargetkan kelemahan dan kekurangan mereka untuk menjatuhkan mereka. 

Orang orang seperti itu benar-benar menjijikkan! ” Jacelyn menjawab dengan sikap menghina. Hukuman Gerald hampir memulai perang...

“Alice!”

Untungnya, Quinton dan salah satu teman sekelasnya mulai menuruni tangga saat ini…

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 17 Selesai.

Bagaimana alur cerita novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 17, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah. 
Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: