Jumat, 18 Februari 2022

Bab 19 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 19 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 19 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 19 Sekarang.

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 19

Harper tahu bahwa Gerald adalah orang yang sangat jujur, meskipun terkadang dia sedikit sombong. Selain itu, dia tahu bahwa Gerald tidak akan terus berbohong kepada saudara-saudaranya sendiri setelah gadis-gadis lain pergi. 

Namun, mereka tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi. Apakah Gerald benar-benar memiliki kemampuan untuk membawa mereka ke Wayfair Mountain Entertainment?

Bagaimana mungkin ini bisa terjadi?

Gerald tersenyum begitu mendengar pertanyaan Harper. Dia akan mengetahuinya nanti!

“Permisi, tuan-tuan. Apakah kalian semua akan terus makan di sini? ”

Pada saat ini, seorang pelayan cantik datang ke meja mereka saat dia bertanya dengan sopan. Meskipun dia berbicara dengan cara yang sangat sopan, dia tidak bisa menyembunyikan rasa jijik yang dia rasakan di dalam hatinya.

Dia secara alami tahu siapa yang akan membayar tagihan hari ini. Namun, dia juga telah menyaksikan semua yang terjadi sebelumnya dan dia tahu bahwa semua gadis cantik telah dibawa pergi oleh Quinton dan Harold.
Pada saat yang sama, orang lain yang sedang makan di restoran saat ini juga melihat Gerald, Harold, dan anak laki-laki lainnya saat mereka menertawakan mereka. Situasi yang mereka hadapi mirip dengan merampok pacar mereka di depan umum.

Itu juga alasan mengapa pelayan cantik datang untuk bertanya apakah mereka ingin terus menikmati makanan mereka di sana.

“Tidak, bungkus saja semua makanan untuk kita. Kami akan membawanya ke Wayfair Mountain Entertainment untuk menikmati makanan di sana nanti!”

Gerald bisa melihat penghinaan di matanya. Bagaimana dia bisa membiarkan Harper terus makan di restoran ini saat ini?

Namun, dia merasa sangat disayangkan membuang semua makanan di atas meja. 

Pelayan cantik dan orang-orang di sekitar mereka hampir tertawa terbahak-bahak begitu mereka mendengar kata-kata Gerald.

"Apakah orang ini bodoh?"

"Kamu pikir kamu siapa? Anda benar-benar ingin mengemas makanan Anda dari restoran ini untuk dibawa ke Hiburan Gunung Wayfair sebagai makan malam?

“Apakah dia tidak tahu bahwa Wayfair Mountain Entertainment juga menyajikan makanan? Ha ha ha…"

“Kurasa mereka mencoba menyelamatkan harga diri mereka sendiri karena gadis-gadis lain sudah pergi dengan dua pria lainnya sebelumnya. Ha ha ha.

Saya pikir mahasiswa saat ini benar-benar tidak punya rasa malu sama sekali. Mereka hanya bisa membual karena bangga.”

Orang-orang di sekitar mereka terus mengejek mereka. Harper tidak bisa membantu tetapi menundukkan kepalanya karena malu.

Pelayan itu memutar matanya sebelum dia melirik Gerald dan berkata, “Baiklah kalau begitu. Kalau begitu, bolehkah saya tahu siapa di antara Anda yang akan melunasi tagihan hari ini?”

"Aku, aku, aku akan segera melunasi tagihannya," jawab Harper tergesagesa. 

Piring di atas meja akan dengan mudah berharga lebih dari delapan ratus dolar hari ini.

Itu akan lebih dari delapan puluh persen dari biaya hidup Harper untuk bulan itu.

Gerald mengambil kantong plastik dari pelayan saat dia mulai mengemasi makanan di atas meja. Meskipun semua pelanggan mengejek dan mengolok-olok mereka saat ini, dia tidak terganggu sama sekali.

"Menangis. Menangis."

Pada saat ini, tiga mobil mewah tiba-tiba melaju melewati restoran. Setelah itu, ketiga mobil mewah itu berhenti dan parkir tepat di depan restoran.

"Wow! Tiga Rolls-Royce Phantom!”

"Sial? Siapa yang begitu luar biasa? Salah satu mobil itu bernilai hampir satu setengah juta dolar!”

"Ya Tuhan! Lihat plat nomor mobilnya!”

Plat nomor untuk ketiga mobil mewah itu adalah 689. Angka itu saja sudah bernilai beberapa ratus ribu dolar!

Semua orang di restoran tidak bisa membantu tetapi melihat keluar dari restoran dan bahkan pelayan tercengang saat ini.

Jika pemilik mobil mewah akan makan di restoran, dia akan berlari menemuinya sekarang sehingga dia bisa memenangkan sebagian dari kebaikannya.

Pelayan dengan cepat merapikan pakaiannya sebelum dia berjalan menuju pintu.

Dia ingin melihat apakah pemiliknya akan datang untuk makan.

Pada saat ini, tiga orang keluar dari mobil. Ketiga pria ini mengenakan jas hitam dan mereka semua mengenakan kacamata hitam dan headset Bluetooth di telinga mereka. Mereka benar-benar terlihat seperti bodyguard yang biasa terlihat di film.

Suasana saat itu sangat khusyuk.

"Tuan-tuan, bolehkah saya bertanya apakah ..."

Pelayan cantik bergegas maju untuk menyambut mereka segera.

Namun, ketiga pria itu bahkan tidak repot-repot melihatnya dan mereka hanya berjalan langsung ke Gerald yang sedang sibuk mengemasi makanan saat ini.

"Bapak. Crawford!”

Ketiga pengawal itu menyapa Gerald saat mereka membungkuk hormat pada sudut sembilan puluh derajat.

"Apa? Tuan Crawford?”

"Para pengawal menyebut pemuda bodoh ini sebagai Tuan Crawford?"

Semua orang di restoran terkejut. Harper dan anak laki-laki lainnya bahkan lebih terkejut saat ini.

Apa yang sedang terjadi?

Apakah Gerald benar-benar luar biasa? Pada saat ini, Gerald akhirnya selesai mengemasi semua makanan.

"Teman-teman, kenapa kita tidak masuk ke mobil agar kita bisa sampai ke manor sekarang?"

"Bapak. Crawford, tolong biarkan kami membawakan makanan untukmu.”

Para pengawal berlari sebelum mereka mengambil makanan yang dikemas dari tangan Gerald.

Harper dan anak laki-laki lainnya mengikuti Gerald keluar dari restoran, seolah-olah mereka hidup dalam mimpi.

"Bapak. Crawford, tolong berjalan perlahan…”

Wajah pelayan cantik itu sudah pucat saat ini dan dia menyapa Gerald dengan hormat, sementara Gerald hanya mengangguk.

Pada saat yang sama, dia merasa sedikit malu. Dia benar-benar tidak terbiasa dengan orang-orang yang menatapnya.

Beberapa dari mereka dengan cepat masuk ke mobil mewah saat mereka menuju ke manor.

Dalam perjalanan ke sana, Harper mau tidak mau bertanya kepada Gerald tentang situasinya.

"Gerald, ini ... apa yang terjadi?"

Gerald merasa masih terlalu dini baginya untuk mengungkapkan segalanya kepada mereka. Karena itu, dia hanya berkata, “Saudara Harper, saya pasti akan segera menjelaskan semuanya kepada Anda. Ingatlah bahwa kita adalah saudara dan apa pun yang terjadi padamu akan selalu menjadi urusanku. Saya akan memastikan bahwa Anda tidak akan kehilangan muka hari ini!

Harper mengangguk dan dia tidak bertanya lagi kepada Gerald.

Setelah perjalanan singkat, mereka akhirnya tiba di manor.

Awalnya, para bodyguard juga diberi tugas untuk membawa Gerald dan teman-temannya berkeliling dan memastikan mereka bisa menikmati semua makanan dan hiburan di Wayfair Mountain Entertainment.

Namun, Gerald tahu bahwa Harper dan anak laki-laki lainnya tidak bisa lepas dan bersenang-senang dengan pengawal di sekitarnya. Bahkan, Gerald pun merasa tidak nyaman dengan para bodyguard yang ada di sekitarnya.

Karena itu, begitu mereka tiba di depan pintu masuk, Gerald meminta pengawal untuk menurunkan mereka dan dia memberi tahu mereka bahwa mereka ingin berkeliling manor dan bersenang-senang sendiri.

"Sial! Gerald, kamu benar-benar terlalu luar biasa! Aku tidak percaya bahwa kita benar-benar bisa memasuki manor hari ini!”

Benjamin sangat senang ketika mereka berjalan-jalan di sekitar manor.

“Yah, aku tahu bos di sini! Jadi, apa yang ingin kalian lakukan sekarang? Katakan padaku apa yang ingin kalian lakukan!"

Gerald berkata sambil tersenyum.

“Ah! Gerald, apakah bos yang Anda bicarakan adalah orang yang sama yang memberi Anda kartu pembelanja sebelum ini?

"Yah, kurasa kamu bisa mengatakan bahwa itu entah bagaimana berhubungan ..."

Ini agak benar karena saudara perempuannya, Jessica, adalah orang yang memberinya kartu dan dia juga yang memperkenalkannya kepada Zack.

Harper langsung mengangguk.

Pada saat ini, anak laki-laki sedang memikirkan apa yang bisa mereka lakukan di manor.Seluruh manor sangat besar dan menutupi setengah dari gunung. 

Meskipun pemandangan di luar manor sangat indah, tidak ada yang menarik untuk dilakukan di luar.

Pemandian air panas dan ruang makan sebenarnya adalah pusat hiburan inti di manor.

Karena Gerald sudah relatif akrab dengan tempat itu, dia berkata, "Baiklah, mari kita masuk ke dalam manor dan kita bisa makan sedikit sebelum menikmati pemandian air panas."

“Erm, Gerald, aku melihat di internet bahwa mereka biasanya menagih kita untuk memasuki manor dan menggunakan sumber air panas, kan?”

Benjamin bertanya karena penasaran saat ini.

Bahkan, dia sudah akan sangat puas jika dia bisa bermain di luar istana. Namun, jika dia bisa memasuki manor, itu akan menjadi bonus tambahan!

“Jangan khawatir tentang itu!”

Gerald tersenyum. Meskipun saudara perempuannya adalah orang yang membuka rumah ini, dia masih salah satu pemilik tempat ini.

Semua orang mulai sedikit rileks.

Selain itu, mereka harus melewati jembatan kuno sebelum mereka bisa pergi dari pinggiran luar ke pinggiran dalam.

Gerald dan anak laki-laki melihat Alice dan anak perempuan lainnya saat mereka berjalan di dalam.

Mereka semua memotret diri mereka sendiri di dalam manor saat ini.

"Lihat! Ini Gerald dan teman sekamarnya! Bagaimana mereka bisa masuk?” seru Jacelyn kaget ketika dia melihat Gerald dan anak laki-laki lainnya berjalan masuk.

Saat ini, Alice sedang sibuk mengobrol dengan Quinton. Ketika dia mendengar kata-kata Jacelyn, Alice mengerutkan kening sebelum dia berbalik untuk melihat ke arah dari mana Gerald dan teman-temannya berasal.

Benar saja, itu benar-benar mereka.

"Bagaimana mereka bisa masuk?" Alice bertanya dengan heran.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 19 Selesai.

Bagaimana alur cerita novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 19, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah. 
Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: