Rabu, 02 Februari 2022

Bab 2 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 2 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 2 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 


Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.


Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 2 Sekarang.

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 2

Ternyata orang tua dan saudara perempuannya telah berbohong kepadanya ketika mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka bekerja di luar negeri.


Setelah itu, Gerald langsung menelepon orang tuanya. Mereka awalnya marah karena saudara perempuannya telah memberi tahu dia tentang kekayaan mereka tanpa izin mereka, tetapi setelah beberapa saat, mereka memutuskan untuk meminta maaf kepada Gerald sebagai gantinya. Ayah Gerald mengatakan kepadanya bahwa dia tidak punya pilihan selain melakukannya karena dia ingin membesarkannya untuk memiliki kepribadian yang rendah hati. Setelah itu, ayahnya menjelaskan banyak hal kepadanya!

Gerald kemudian menarik seratus ribu dolar dari bank sebelum dia pergi berbelanja dengan beberapa kartu bank hitam yang baru saja dikirimkan oleh saudara perempuannya kepadanya.

Faktanya, Gerald masih belum sepenuhnya yakin. Apakah ini hanya mimpi?


Gerald sangat bersemangat saat ini.


"Ha ha ha. Xavia, jika kamu tidak putus denganku, aku akan bisa membelikanmu apa pun yang kamu inginkan sekarang.”


“Yuri dan Danny, kamu sudah sering menghina dan mengolok-olok saya di universitas. Aku ingin tahu bagaimana reaksi kalian berdua di masa depan. "


Gerald tersenyum pahit pada dirinya sendiri.


Sudah hampir tengah hari ketika dia meninggalkan bank.


Kali ini, ponsel Gerald berdering dan dia menyadari bahwa itu adalah panggilan telepon dari kepala asramanya.


"Halo!"


“Gerald, kamu baik-baik saja? Mengapa Anda tidak berada di asrama? "


“Oh, aku keluar jalan-jalan!”


“Beberapa dari kita takut setengah mati. Kami sangat mengkhawatirkan Anda. Ngomong ngomong, hari ini Naomi berulang tahun. Karena dia tidak bisa menghubungi Anda, dia meminta saya untuk menanyakan apakah Anda menghadiri pesta ulang tahunnya malam ini. Dia bilang dia sudah menyebutkan perayaan ulang tahunnya padamu beberapa hari yang lalu! ”


Setelah mendengar kata-katanya, Gerald melihat-lihat daftar panggilan tidak terjawab di teleponnya sebelum dia menyadari bahwa dia memang melewatkan beberapa panggilan dari Naomi.


Naomi adalah teman sekelas Gerald dan tidak hanya dia sangat cantik tetapi dia juga sangat dekat dengan Gerald.


Selain Xavia, Naomi adalah satu-satunya teman wanita Gerald.


Bahkan, Gerald ingat Naomi bercerita tentang hari ulang tahunnya beberapa hari yang lalu. Namun, dia tidak mengatakan apa-apa karena dia sudah berjuang untuk memberi makan dirinya sendiri beberapa hari yang lalu. Tapi sekarang…Gerald memutuskan untuk hidup seperti orang normal dalam lingkaran pertemanannya yang biasa.


Jadi, mengapa dia tidak pergi ke pesta ulang tahun?


"Aku harus mendapatkan hadiah ulang tahun untuknya, kan?"


Setelah menutup telepon, Gerald melihat sekelilingnya dan satu-satunya hal yang menarik baginya adalah toko Hermes.


Ini adalah toko mewah terkenal di dunia yang menjual barang-barang mewah. Meskipun sangat mahal, banyak anak kaya generasi kedua dari universitas Gerald suka datang ke sini terutama karena gengsi!


Gerald tidak berencana untuk memasuki toko tetapi dia tiba-tiba memikirkan Kartu Pembelanja Tertinggi Global Universal yang dikirimkan saudara perempuannya kepadanya hari ini. Dia merasa sangat tergoda saat ini. Dia awalnya sangat enggan untuk mengeluarkan uang tetapi ketika dia memikirkan kartu itu, rasa bersalah Gerald segera berkurang. Setelah menarik napas dalam-dalam, Gerald langsung masuk ke toko butik Hermes.


Halo Pak, ada yang bisa saya bantu?


Seorang pramuniaga yang sangat cantik di dalam menyambut Gerald dengan sangat sopan. Meskipun ada jejak penghinaan di matanya ketika dia melirik pakaian Charlie, dia masih sangat sopan.


Dia tahu bahwa setiap orang yang memasuki toko ini biasanya akan melihat-lihat dulu tetapi dia tidak mengerti mengapa orang seperti dia ingin memasuki toko butik mereka.


"Aku akan melihat-lihat toko dulu," jawab Gerald segera. Ini adalah pertama kalinya dia masuk ke toko butik mewah sehingga dia benar-benar tidak tahu harus membeli apa.


Si pramuniaga memiliki ekspresi dingin di wajahnya saat dia melihat ke arah Gerald. “Yuri, bisakah kamu membelikanku tas?”


Pada saat ini, suara yang dikenalnya mencapai telinga Gerald dan dia melihat seorang gadis cantik berjalan ke toko saat dia memegang lengan pria lain.


Ekspresi wajah Gerald segera berubah ketika dia berbalik dan melihat pasangan itu. Itu tidak lain adalah Yuri dan Xavia.


"Halo! Apakah ini pacarmu, Tn. Lowell? Dia sangat cantik! "


Segera setelah pramuniaga yang melayani Gerald sebelumnya melihat Yuri, ada perubahan 180 derajat dalam sikapnya saat dia menyapanya dengan senyum di wajahnya.



Semua orang tahu bahwa Yuri adalah anak kaya generasi kedua dan dia sangat menarik perhatian kemanapun dia pergi. Itulah alasan mengapa pramuniaga itu segera menghampirinya.


“Rachel, ini pacarku, Xavia. Saya membawanya ke sini untuk melihatnya hari ini karena saya ingin membelikannya tas. ”


Xavia tersipu saat ini. Yuri memang pemuda kaya raya yang diakui kemanapun dia pergi.


Pada saat ini, Xavia menunjuk ke salah satu tas sebelum dia berkata, "Yuri, aku mau tas ini!" Tas itu ditempatkan di dalam lemari dan terlihat sangat mewah dan megah.


Rachel tersenyum sebelum berkata, “Tas ini adalah edisi kolektor yang diperkenalkan pada perayaan ulang tahun ke-200 Hermes. Hanya ada dua ratus unit tas ini yang diproduksi di seluruh dunia dan harganya lima puluh lima ribu dolar!”


"Apa?"


Xavia sangat terkejut dan dia tidak bisa menahan napas.


Yuri juga melompat sedikit sebelum dia tersenyum dan berkata, “Rachel, kalau tidak salah, ini adalah tas buatan tangan dengan pengerjaan yang sangat bagus. Ini baru dirilis tahun lalu dan telah memenangkan salah satu tempat di daftar sepuluh barang mewah teratas dunia, bukan? ”


Rachel sangat terkejut dengan pengetahuan Yuri yang luas. “Kamu sepertinya tahu banyak tentang tas!”


Yuri menggelengkan kepalanya sebelum berkata, "Aku suka meneliti barang-barang mewah tapi ini benar-benar tas yang sangat mahal."


Setelah itu, Yuri menatap Xavia sebelum dia berkata, “Sayangku, seleramu benar-benar luar biasa. Mari kita ambilkan tas lain yang bernilai lima atau enam ribu dolar sebagai gantinya. ”


Yuri lebih baik mati daripada membeli tas seharga lima puluh lima ribu dolar!


Xavia cemberut sambil berkata, "Pacar Alice membelikannya tas senilai lebih dari delapan ribu dolar!"


"Yah, kamu harus menunggu sampai aku mendapat lebih banyak uang saku bulan depan, kalau begitu!"


Saat ini, orang lain yang baru saja mendengar Rachel memperkenalkan tasnya kepada Yuri dengan cepat mengepung lemari berisi tas mewah itu. Ketika Yuri berbicara tentang tas yang bernilai lima puluh lima ribu dolar, dia tampak sangat berpengetahuan!


Semua orang sangat terkesan dengan ilmunya.


Ketika Gerald melihat bahwa pramuniaga sudah meninggalkannya sendirian, dia tidak ingin lagi tinggal di toko butik karena dia tidak ingin Xavia melihatnya.


Pada saat ini, seorang pramuniaga yang lebih muda tiba-tiba berjalan ke arah Gerald sebelum dia membungkuk dan berkata, "Halo tuan, bagaimana saya bisa ... ada yang bisa saya bantu hari ini?"


Dia tampak seperti baru mulai bekerja sebagai pramuniaga.


Dia masih sedikit pemalu.


Namun, itu menghangatkan hati Gerald karena dia sangat sopan.


“Oh, saya ingin membelikan seseorang hadiah ulang tahun!” Gerald segera menjawab.



“Tuan, apakah Anda memiliki Kartu Shopper? Jika Anda memilikinya, Anda akan dapat menikmati diskon untuk pembelian Anda.”


Meskipun Gerald adalah pelanggan pertamanya, dia tidak menghakiminya hanya karena penampilannya yang sederhana dan kasual. Sebaliknya, dia terus berbicara kepadanya dengan cara yang sangat profesional.


"Oh ya. Bisakah Anda melihat ini? ”


Gerald mengeluarkan Kartu Universal Global Supreme Shopper yang diberikan kakaknya kepadanya sebelum memberikannya kepada pramuniaga.


Si pramuniaga membelalakkan matanya karena terkejut ketika dia melihat kartu itu.


“Ini, ini… kartu emas hitam?”


Si pramuniaga terus menatap Gerald dengan kaget dan tidak percaya. Pemuda ini tampak seperti siswa biasa dan bukan orang kaya yang terkenal. Bagaimana mungkin dia memiliki kartu emas hitam?


Gerald bingung dan dia bertanya, "Apa itu kartu emas hitam?"


“Ini adalah kartu tingkat tertinggi dan Anda dapat membelanjakan hingga tiga ratus ribu dolar untuk kartu ini, sedangkan jumlah minimum untuk setiap transaksi adalah lima puluh ribu dolar, Pak!”


Gerald bahkan lebih bingung saat ini. Dia tahu bahwa keluarga mereka kaya tetapi dia tidak tahu bahwa mereka begitu kaya!


“Tuan, berdasarkan barang yang saat ini kami bawa di toko kami, Anda tidak dapat menggunakan kartu emas hitam ini pada barang mewah biasa di toko ini. Namun, Anda dapat dengan mudah mencapai jumlah transaksi minimum jika Anda memeriksa tas edisi kolektor. Aku akan menyerahkannya padamu sekarang. "


Pramuniaga itu membungkuk lagi sebelum dia segera pergi.


Pada saat yang sama, Xavia dan Yuri masih melihat-lihat toko butik saat mereka memeriksa semua tas dengan ekspresi kekaguman di wajah mereka.


Pramuniaga muda membuka kunci lemari sebelum mengeluarkan tas edisi kolektor. Rachel segera mengerutkan kening sebelum dia berkata, "Wendy, menurutmu apa yang sedang kamu lakukan sekarang?"


Wendy berbalik dan menjawab, "Saya ingin menunjukkan tas ini kepada pelanggan!"


“Apakah ini jenis tas yang harus Anda tunjukkan kepada sembarang pelanggan? Kepada siapa Anda menunjukkannya? "


Rachel mengerutkan kening saat dia menatap ke arah Wendy.


Wendy melihat ke arah Gerald saat dia berkata dengan hormat, "Pria ini di sini."


Yuri dan Xavia juga berbalik untuk melihat ke arah yang ditunjuk oleh pramuniaga sebelum mereka tertawa terbahak-bahak.


"Ha ha ha!"


Yuri tidak bisa menahan tawanya saat melihat Gerald.


Jika dia bisa, dia pasti sudah berguling di tanah saat dia tertawa.


"Apa yang kamu bicarakan? Pria itu ingin melihat tas edisi kolektor?” Yuri bertanya sambil mengarahkan jarinya ke Gerald.


Ini adalah lelucon besar bagi Yuri.


Yuri menatap Gerald dengan ekspresi menghina di wajahnya dan Gerald merasa sedikit malu saat ini karena ada kerumunan orang yang menatapnya.


Rachel juga memasang ekspresi jelek di wajahnya saat dia berkata, “Wendy! Apakah menurut Anda pria ini mampu membeli tas apa pun di toko butik kami? Siapa yang kamu bercanda? ”


"Tidak, Rachel. Pelanggan itu memiliki kartu emas hitam. Dia adalah pelanggan VIP kami! "


"Ha ha ha!" Yuri kembali tertawa terbahak-bahak. “Pelanggan VIP? Dia orang miskin yang terkenal di universitas kita! "


Xavia juga memelototi Gerald dengan jijik saat dia berkata, "Gerald, apa kamu tidak malu pada dirimu sendiri? Mengapa kamu tidak segera meninggalkan tempat ini?”


Ha ha ha…


Gerald melihat sekeliling saat kerumunan orang terus mengejeknya. Pramuniaga muda juga ditempatkan dalam posisi yang sangat sulit karena Rachel memelototi Gerald dengan jijik.


Saat ini, Gerald hanya melangkah ke konter sebelum dia meletakkan kartu emas hitamnya di konter.


"Aku akan membeli tas edisi kolektor itu hari ini!"


Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 2 Selesai.


Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 2, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.


Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.










Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah. Atu jika ingin membaca novel dengan judul lain, Anda dapat menginstall atau mendownload aplikasi novel yang trend saat ini. Seperti Novelaku dan Innovel.


Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: