Minggu, 20 Februari 2022

Bab 21 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 21 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 21 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 21 Sekarang.
 
Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 21

Di atas awan, Gerald, Harper, Naomi dan anak laki-laki lainnya duduk di paviliun makan mikro. Mereka mengagumi pemandangan indah di sekitar manor.

Gerald juga menggunakan jawaban yang sama ketika Naomi bertanya bagaimana dia bisa melakukan ini. Namun, Gerald benar-benar tidak menyangka Zack akan sejauh ini hari ini. Dia berpikir bahwa pasti sangat mahal bagi mereka untuk menikmati makan di paviliun makan mikro hari ini.
Namun, saat dia memikirkannya, itu wajar bagi Zack untuk melakukan itu karena seluruh manor dimiliki oleh saudara perempuannya dan dia. Gerald merasakan kegembiraan yang berbeda di hatinya.

Pada saat ini, Alice dan gadis-gadis lain sudah datang ke paviliun makan mikro. Ada ekspresi sedikit jelek di wajah Alice saat ini. Lagi pula, dia selalu merasa bahwa Gerald adalah orang miskin dan selalu memandang rendah dia.

Namun, dia sekarang merasa seolah-olah dia hanya bisa melihat punggung Gerald saat dia menatapnya dan ini membuatnya merasa sangat tidak nyaman.

“Gerald! Bagaimana Anda mampu untuk datang ke sini? "

Ini adalah pertanyaan pertama yang Alice tanyakan segera setelah dia muncul. Namun, dia sebenarnya sangat takut dengan jawabannya.

Dia takut Gerald akan memberitahunya bahwa dia sebenarnya adalah orang yang sangat kaya dan berkuasa. Jika dia benar-benar sangat kaya, ini pasti akan membuat Alice merasa lebih tidak nyaman.

"Iya! Saudara Gerald, bagaimana Anda bisa makan di sini? Itu sangat mahal!" Jacelyn berbicara kepada Gerald dengan nada yang lebih lembut dan lebih lembut karena dia merasa sedikit malu saat ini.

Sementara itu Quinton dan Harold juga tiba saat ini.

Gerald tersenyum sebelum berkata, "Oh, kebetulan saya mengenal manajernya dan dia mengatur agar saya menikmati makan di sini bersama teman-teman saya."

Semua orang merasa sangat bingung saat ini. Bahkan jika Gerald mengenal manajer di sini, bukankah ini terlalu berlebihan?
Alice menatap Gerald tidak percaya.

Setelah itu, Naomi mau tidak mau mengungkapkan kebenaran kepada semua orang. Dia memberi tahu semua orang tentang bagaimana Gerald mengenal manajer dan mengapa manajer mengundangnya ke manor hari ini.

Alice akhirnya merasa lega saat ini.

“Naomi, maksudmu tas Hermes mahal yang dibeli Gerald sebelumnya dan satu-satunya alasan dia bisa masuk dan makan di tempat seperti ini hanya karena dia menyelamatkan putri manajer setelah dia terlibat dalam kecelakaan mobil? Apakah itu alasan mengapa dia menerima semua perawatan besar ini? ”

Naomi mengangguk kecil. “Gerald benar-benar sangat beruntung. Saya kira orang baik selalu dihargai!”

'Itu membuatku takut setengah mati!' Alice berpikir dalam hati. Dia tidak bisa menahan perasaan sedikit lebih lega saat ini, dan bahkan Quinton menarik napas dalam-dalam begitu dia mendengar kata-kata Gerald.

Gerald mungkin menerima perawatan yang lebih baik dibandingkan dengan anak-anak kaya generasi kedua seperti mereka. Namun, ini semua hanya bantuan yang diberikan kepadanya oleh orang lain.

Setelah hari ini, akan jadi apa Gerald?

Alice dan gadis-gadis lain merasa jauh lebih baik setelah klarifikasi. Tentu saja, Gerald dapat melihat bahwa Alice tidak lagi merasakan penghinaan yang sama seperti yang dia rasakan untuknya sebelum ini, tetapi dia sama sekali tidak merasakan rasa terima kasih padanya. 

Ini berarti dia merasa bahwa dia sudah memberikan wajah Gerald dengan kehadirannya saja.

Gerald tersenyum ketika dia memikirkannya.

"Oh lihat! Apakah ini lukisan cat minyak? Apakah menurut Anda itu dilukis oleh seniman terkenal yang sebenarnya? ”

Kerumunan orang duduk saat mereka makan dan minum bersama dalam suasana santai dan nyaman. Pada saat ini, Jacelyn sedang menatap empat lukisan cat minyak yang tergantung di empat pilar loteng. Salah satunya adalah lukisan cat minyak antik karya seorang pelukis terkenal dalam sejarah asing dan Jacelyn bisa mengenalinya dengan sekali pandang.

'Saya pikir itu nyata ...'' Gerald menjawab sambil tertawa.

Tampaknya ada sangat sedikit barang palsu atau palsu di tempat ini. Semuanya diinvestasikan dengan banyak uang.

“Apa maksudmu bahwa kamu berpikir begitu? Tentu saja, semuanya di sini nyata!” Quinton tidak bisa menahan diri untuk tidak membalas dengan sinis ketika dia mendengar kata-kata Gerald.

Dia baru saja kembali dari belajar di luar negeri dan tentu saja, menghargai karya seni asing adalah salah satu kekuatannya. 

Gerald adalah orang miskin dan dia jelas memiliki kemampuan untuk mengundang semua orang ke sini malam ini, tetapi dia tidak tahu apa-apa.

Selain itu, Gerald jelas tidak tahu apa-apa tentang seni. 

Oleh karena itu, untuk menyelamatkan muka, Quinton harus menyerangnya agar dia menonjol dengan cara lain.

“Harga pasaran lukisan ini adalah seratus lima puluh ribu rupiah. Itu lukisan yang sangat berharga dan mahal! Tiga lukisan lainnya di dinding juga sangat berharga, jadi tidak heran mengapa makan di sini sangat mahal!”

"Ya Tuhan. Apakah itu benar-benar bernilai seratus lima puluh ribu dolar?”

Semua gadis sangat terkesan saat ini.

Jacelyn bahkan lebih bersemangat. “Saya harus berfoto dengan semua lukisan minyak mahal malam ini!”

Semua orang mulai tertawa lagi.

Setelah itu, Gerald berdiri sebelum dia menurunkan lukisan cat minyak dari dinding sambil berkata, "Jika kamu mau, kamu bisa menurunkannya dan melihatnya."

"Hei! Hei! Hei! Ya Tuhan, apa yang kamu coba lakukan, Gerald? Apakah Anda yakin mampu membayar lukisan itu jika terjadi sesuatu padanya?” Quinton berteriak sambil melebarkan matanya karena terkejut.

Di sisi lain, Harold juga berkata, "Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda adalah tuan rumah hanya karena seseorang mengundang Anda untuk makan malam di sini hari ini?"

Meskipun Alice tidak mengatakan apa-apa, dia menatap Gerald. Setelah itu, dia hanya menggelengkan kepalanya dengan kecewa. Alice merasa bahwa Gerald selalu kurang dibandingkan dengan yang lain, tidak peduli apa yang dia coba lakukan. Dia tidak pernah bisa dibandingkan dengan Quinton.

Tidak peduli apa itu, dia benar-benar memalukan. Faktanya, satu-satunya alasan Gerald menurunkan lukisan cat minyak itu adalah karena dia ingin membangun hubungan yang lebih dekat dengan mereka. Tanpa diduga, semua orang hanya menganggapnya sebagai orang yang sembrono!

Gerald memutuskan untuk melupakannya dan meletakkan kembali lukisan cat minyak di dinding.

Namun, tangannya sedikit gemetar dan dia tidak meletakkannya di sudut yang tepat, sementara embusan angin bertiup ke arah mereka saat ini.

Lukisan cat minyak itu terbang dan terhempas langsung ke air di bawah air terjun.

"Apa!"

Ini membuat semua orang berteriak keras karena kaget. Bahkan Alice berdiri karena dia benar-benar terkejut!

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 21 Selesai.

Bagaimana alur cerita novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 21, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah.
Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: