Selasa, 22 Februari 2022

Bab 23 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 23 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 23 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 23 Sekarang.

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 23 

Setelah kembali ke asrama, Alice dan gadis-gadis lainnya masih merasa sangat tidak senang dan terkejut. Jika Gerald benar-benar miskin dan jika dia telah memenangkan ratusan ribu dolar dari lotere, mereka tidak akan merasa begitu tidak nyaman.

Namun, dia sebenarnya bisa membeli tas mewah edisi terbatas yang begitu mahal dan dia bahkan mampu mentraktir mereka makan di tempat paling mahal di manor.

Apalagi kalau soal lukisan cat minyak, Gerald sebenarnya bisa membujuk Zack untuk membiarkan hal itu berlalu begitu saja.

Bagaimana itu mungkin?

"Alice, apa pendapatmu tentang kejadian hari ini?"

Alice sedang duduk di tempat tidurnya saat dia mendengarkan Jacelyn, yang sedang menghapus riasannya saat ini.

Setelah itu, dia mengerutkan kening sebelum berkata, “Saya tidak tahu.

Mungkin kita terlalu memikirkan ini. Bukankah Hayley sudah menelepon Harper untuk menanyakan dan mengkonfirmasi situasi dengannya?

Lagipula, satu-satunya alasan Zack memperlakukan Gerald dengan sangat baik adalah karena Gerald menyelamatkan nyawa putrinya!”
“Kurasa Zack hanya mencoba mencari alasan agar Gerald tidak merasa terlalu malu dengan lukisan cat minyak itu. Bagaimanapun, Gerald menyelamatkan nyawa putrinya dan itu pasti masalah besar baginya.”

Alice merasa jauh lebih baik saat dia memikirkan alasan ini.

“Yah, kurasa itu masuk akal. Saya benar-benar berpikir Gerald adalah orang kaya sekarang! Itu benar-benar membuatku takut mati! ” Jacelyn berkata sambil menghela nafas panjang.

"Apa? Anda tidak memanggilnya Brother Gerald lagi?”

Gadis-gadis lain mulai tertawa di antara mereka sendiri.

“Siapa yang menyapanya dengan cara yang menawan? Jika dia benar-benar bisa meminta Tuan Lyle untuk memberi saya posisi yang baik di salah satu bisnisnya di masa depan, saya pasti akan merujuknya seperti itu!

Setidaknya saya tidak akan memiliki kekhawatiran dalam hidup sama sekali. ”

“Gerald benar-benar beruntung. Saya kira Tuan Lyle akan menganggap kejadian hari ini seolah-olah dia telah membayar Gerald untuk semua yang telah dia lakukan untuk keluarganya.

Gadis-gadis itu terus bergosip di antara mereka sendiri. Alice merasa sangat lega ketika dia mendengar apa yang mereka katakan. Lagi pula, semakin Gerald harus menderita, semakin santai perasaannya. Itu adalah perasaan yang aneh.

Sementara itu, Gerald tidak terlalu memikirkan masalah ini sama sekali.

Setelah kembali ke asrama, Gerald dan teman sekamarnya tertidur sangat cepat karena mereka kelelahan setelah bermain dan menghabiskan sepanjang hari di luar.

Keesokan harinya, sudah waktunya bagi mereka untuk pergi ke kelas.

Pada saat ini, Gerald melihat Harper dan anak laki-laki lainnya menulis nama mereka di cek mereka.

Ketika Gerald membaca pesan di obrolan grupnya, dia menyadari bahwa sudah waktunya bagi mereka untuk membayar uang sekolah mereka.

“Gerald, apakah Anda akan menunggu subsidi yang akan Anda terima dalam waktu dua minggu sebelum Anda membayar biaya sekolah Anda, atau apakah Anda memiliki cara lain untuk melunasinya?”

Bahkan, Harper ingin bertanya kepada Gerald apakah Mr. Lyle telah memberinya sejumlah uang untuk membayar uang sekolahnya.

Namun, ketika dia memikirkan lukisan cat minyak tadi malam, Harper tidak repot-repot menanyakan pertanyaan itu lagi.

Dia takut Gerald akan menjadi orang miskin lagi hari ini.

Gerald tersenyum sebelum berkata, “Tidak apa-apa. Saya masih memiliki sisa uang di rekening bank saya dan itu seharusnya cukup untuk menutupi biaya kuliah saya. Ngomong-ngomong, aku akan pergi ke kelas sebentar lagi karena aku harus menarik uang tunai dari bank!”

Harper tahu bahwa Gerald tidak berbohong. Gerald mungkin benar-benar memiliki sisa uang untuk membayar biaya kuliahnya. Dengan ini, Harper merasa jauh lebih lega.

Pada saat ini, Gerald tiba di bank di depan kampus universitas.

"Saya ingin menarik seribu lima ratus dolar!" Gerald menjawab sambil memberikan kartu banknya kepada bankir.

Bankir di dalam sedikit terkejut.

Setelah memeriksa kartu bank Gerald, dia memandang Gerald sebelum melihat kartu bank di tangannya. 

Setelah itu, dia akhirnya bertanya pada Gerald dengan heran, “Apa yang terjadi dengan kartu bankmu? Mengapa Anda membuat begitu banyak perubahan pada rekening bank Anda?”

Ada perubahan pada rekening banknya?

Gerald juga terkejut saat ini.

Bahkan, bankir wanita itu merasa bahwa Gerald hanyalah seorang siswa biasa yang tidak punya uang sama sekali karena cara berpakaiannya. Karena itu, dia berbicara kepadanya dengan cara yang agak tidak sopan dan tidak sabar.

Namun, hanya beberapa nasabah top di bank yang dapat melakukan perubahan seperti itu pada rekening bank mereka.

Pada saat ini, dia dengan cepat menjelaskan, “Ya, ada perubahan besar di rekening bank Anda. Jumlah penarikan minimum untuk rekening bank Anda sekarang adalah tiga puluh ribu dolar! Anda tidak dapat menarik hanya seribu lima ratus dolar.”

Bankir wanita itu memandang Gerald dari atas ke bawah.

Tidak peduli seberapa banyak dia memandangnya, siswa ini tidak terlihat seperti orang kaya.

Siapa yang membuat perubahan pada rekening banknya?

Gerald tahu siapa yang membuat perubahan itu ke rekening banknya. Dia langsung mengetahuinya.

Siapa lagi selain adiknya Jessica?

Dia benar-benar tidak bisa mengerti adiknya sama sekali. Dia bukan tipe orang yang menghabiskan begitu banyak uang, tetapi sekarang, saudara perempuannya menetapkan batas minimum untuk jumlah uang tunai yang harus dia tarik dari bank! Dia ingin dia hidup seperti anak kaya generasi kedua!

Pada saat ini, dia mengeluarkan ponselnya untuk melakukan panggilan telepon.

Orang yang dia panggil segera menjawab telepon.

“Kakak, apakah kamu yang melakukan penyesuaian pada rekening bankku?”

“Ya, saya yang mengatur dan menetapkan batas minimal penarikan. Saya tahu bagaimana Anda telah hidup dan saya ingin Anda hidup seperti anak kaya generasi kedua sekarang daripada bertindak dan hidup seolah-olah Anda masih miskin! Saya ingin Anda perlahan beradaptasi dengan status baru Anda sehingga Anda bisa mendapatkan pijakan di keluarga kami di masa depan!

Gerald tercengang.

“Ngomong-ngomong, aku akan meneleponmu bahkan jika kamu tidak meneleponku hari ini. Mengubah batas penarikan minimum untuk rekening bank Anda bukanlah satu-satunya hal yang saya lakukan. Apakah Anda ingat Kartu Universal Global Supreme Shopper yang saya berikan kepada Anda?”

“Ada sekitar satu setengah juta dolar tersisa di kartu itu. Saya telah menetapkan tanggal kedaluwarsa untuk uang untuk akhir bulan. Jika Anda tidak menghabiskan uang di kartu pada akhir bulan, maka uang di kartu hanya akan sia-sia!

"Apa?"

Mata Gerald terbelalak kaget.

Terlalu kejam!

Ini terlalu kejam.

Dia memaksanya untuk hidup seperti anak kaya generasi kedua.

“Sebaiknya kamu membiasakan diri dengan status dan kehidupan barumu sesegera mungkin. Kalau tidak, orang tuamu dan aku harus khawatir tentang bagaimana kami akhirnya bisa mengeluarkanmu dari bayang bayang kemiskinan setiap hari…”

Setelah itu, Jessica langsung menutup telepon.

"Apa yang salah denganmu? Apakah Anda menarik uangnya atau tidak?

Bisakah kamu berhenti menunda dan membuang waktu kami?”

Tanpa sadar, sudah ada antrian di belakang Gerald dan ada sekitar lima atau enam siswa yang menunggu di belakangnya karena mereka ingin menarik uang juga.

Orang yang baru saja berbicara adalah seorang anak laki-laki yang berpakaian bagus dan dia memeluk seorang gadis cantik saat dia menatap Gerald dengan jijik.

Hari ini adalah hari pembayaran uang sekolah mereka.

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika banyak siswa di sini di bank untuk menarik uang untuk membayar biaya sekolah mereka.

Ketika bocah itu melihat bagaimana Gerald berpakaian dan ketika dia melihatnya berbicara di telepon begitu lama, dia berasumsi bahwa Gerald tidak punya uang tersisa di rekening banknya dan itulah sebabnya dia tidak punya pilihan selain menelepon ke rumah untuk meminta uang.

“Oh, jadi apakah kamu berhasil membuat keluargamu mengumpulkan uang untukmu? Apakah kamu tahu bahwa kita semua sudah terlambat ke kelas karena kamu? ”

Pada saat ini, gadis di lengan anak laki-laki itu berbicara sambil memelototi Gerald.

"Baiklah kalau begitu, saya akan menarik jumlah minimum."

Ketika Gerald melihat antrian panjang di belakangnya, dia dengan cepat berbicara kepada bankir wanita itu.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 23 Selesai.

Bagaimana alur cerita novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 23, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah. 
Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: