Jumat, 25 Februari 2022

Bab 26 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 26 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 26 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 26 Sekarang.

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 26

 “Aku ingin tahu apakah kamu mau mentraktir kami makan malam, Gerald?
Lagi pula, kami sudah menjadi teman sekelas selama lebih dari tiga tahun, ”beberapa gadis menimpali saat ini.

Gerald berpikir dalam hati. Karena dia sudah mengatakan bahwa dia telah memenangkan lotre, orang akan merasa tidak nyaman jika dia tidak menawarkan untuk mentraktir mereka makan.

Sebenarnya, Gerald awalnya berencana untuk mentraktir Naomi dan teman-teman sekamarnya makan malam yang menyenangkan.

Tapi sekarang…

Gerald hanya menjawab, “Baiklah kalau begitu. Aku akan mentraktir kalian semua untuk makan malam malam ini. Siapapun yang ingin datang bisa melakukannya.”

Sebenarnya, makna di balik kata-kata Gerald adalah bahwa orang-orang yang merasa dekat dengannya dapat menghadiri makan malam jika mereka mau.

“Ya!”

Semua teman sekelasnya langsung bersorak dan pelajaran mereka tampak lebih menarik hari itu. Selain itu, semakin banyak orang berkumpul di sekitar Gerald karena mereka ingin tahu berapa banyak uang yang diperoleh Gerald dari lotere. Namun, Gerald menolak untuk mengatakan apa pun dan ini membuat semua teman sekelasnya sangat cemas!


“Saudara Danny, apakah kita akan pergi makan malam malam ini? Haruskah kita? Saya pikir anak itu sengaja mencoba memprovokasi kita! ” Blondie berkata dengan nada pahit.

Orang yang dia bully dan hina selama ini tiba-tiba lebih baik darinya! Tentu saja, dia akan merasa tidak nyaman dengan situasi itu.

Si pirang merasa seperti itu.

"Ha ha ha. Tentu saja kita harus pergi! Kita harus pergi agar kita bisa membuat anak ini berdarah malam ini…”

Danny tersenyum dan membelai dagunya sambil menatap Gerald.

Blondie segera mengerti apa yang dimaksud Danny. “Baiklah, Saudara Danny! Kamu benar-benar yang terbaik!”

Kemudian pada siang hari, Gerald memutuskan untuk memesan restoran untuk menjadi tuan rumah makan malam malam itu. Dia harus menunjukkan kepada teman-teman sekelasnya bahwa dia lebih dari bersedia untuk mentraktir mereka makan malam jadi tentu saja, dia harus menjadi tuan rumah makan malam di salah satu restoran di Mayberry Commercial Street.


Namun, dia tahu bahwa dia tidak bisa memilih restoran yang terlalu mewah dan mewah. Kalau tidak, semua orang akan mengatakan dia berpura-pura menjadi orang kaya padahal dia tidak terlalu kaya.

Oleh karena itu, Gerald memutuskan untuk memesan restoran bernama Homeland Kitchen untuk menjadi tuan rumah makan malam. Ini karena ini jauh lebih santai dibandingkan dengan Grand Marshall Restaurant yang mewah di ujung jalan.

Begitu dia memasuki restoran, Gerald melihat beberapa orang yang dia kenal di restoran.

“Manajer, saya telah menghabiskan cukup banyak uang di sini hari ini. Saya membayar lebih dari tiga ratus dolar per kepala! Anda harus memberi saya diskon ketika saya datang ke sini lagi di masa depan ... "

"Ha ha ha. Itu tidak masalah sama sekali, Tn. Wright. Saya pasti akan memberi Anda diskon ketika Anda datang lagi lain kali!

"Saudara Victor benar-benar memiliki reputasi yang sangat baik!"

“Omong kosong apa yang kamu semburkan? Apakah Anda tahu siapa Viktor? Dia mengendarai Audi A6 sekarang! Apalagi Homeland Kitchen adalah salah satu restoran paling bergengsi di Mayberry Commercial Street. Siapa pun yang menikahi Victor pasti akan menjalani kehidupan yang baik di masa depan! ”


"Whitney, alasan mengapa kita bisa datang dan makan di restoran ini hari ini adalah karena Saudara Victor memberimu wajah ..."

Gerald melihat sekeliling pada sekelompok orang di restoran saat ini.

Whitney, presiden serikat mahasiswa, Victor, wakil presiden serikat mahasiswa, dan beberapa teman Whitney ada di sini saat ini.

Mereka semua menatap Victor dengan kekaguman tertulis di seluruh wajah mereka.

"Halo Pak!"

Gerald tidak ingin bertemu dengan salah satu dari mereka dan dia terutama ingin menghindari Whitney karena mulutnya seperti meriam. Dia ingin berbalik dan menjadi tuan rumah makan malamnya di restoran lain. Namun, pelayan menemukannya dan dia dengan cepat membungkuk ketika dia menyapa Gerald dengan suara yang sangat keras.

Victor dan tamu lainnya segera berbalik untuk melihat mereka.

Ketika Victor melihat Gerald, matanya langsung berbinar.

“Gerald!”


Whitney berteriak curiga. Setelah itu, dia bertanya, "Apa yang kamu lakukan di tempat seperti Homeland Kitchen?"

Di matanya, Gerald adalah seseorang yang harus bekerja keras setiap hari untuk menghasilkan cukup uang untuk menopang dirinya sendiri. Jika dia tidak memikirkan bagaimana dia bisa menghasilkan uang hari ini, dia pasti harus khawatir tentang apa yang bisa dia makan besok. 

Kenapa dia bisa datang ke restoran kelas atas seperti ini?

"Mungkin dia mengambil pekerjaan paruh waktu di sini!"

"Ha ha ha. Kami masih memiliki kelas nanti sore dan dia di sini untuk mengambil pekerjaan paruh waktu sekarang? ”


"Ha ha ha. Saya kira dia datang ke sini secara diam-diam karena dia tidak punya cukup uang untuk membayar uang sekolahnya hari ini! Saya kira dia mencoba bekerja paruh waktu dan mendapatkan uang tambahan di sini hari ini! Kalau tidak, dia akan dikeluarkan karena tidak mampu membayar uang sekolahnya.”

Empat atau lima gadis yang tahu semua tentang situasi Gerald tertawa ketika mereka berbicara di antara mereka sendiri.

Whitney memasang ekspresi dingin di wajahnya saat dia terus menanyai Gerald. “Gerald, apakah kamu mencoba mengambil pekerjaan paruh waktu sekarang ketika kita masih memiliki kelas di sore hari? Apakah Anda percaya bahwa saya akan melaporkan ini ke departemen kemahasiswaan sehingga Anda akan mendapatkan penalti dan pengurangan kredit? Bahkan jika Anda menghasilkan cukup uang untuk membayar biaya kuliah Anda, saya akan memastikan bahwa Anda tidak dapat lulus karena Anda tidak memiliki cukup kredit untuk melakukannya!”

Victor mencibir sambil menatap Gerald. Gerald selalu mengandalkan prestasi akademiknya yang bagus untuk melanjutkan studi di universitas ini. Namun, meskipun bertemu dengannya, wakil presiden serikat mahasiswa, Gerald bahkan tidak repot-repot menyapanya sama sekali.

Victor ingin melihat bagaimana Gerald akan bertahan hidup tanpa bantuan dan subsidi serikat mahasiswa.

“Saya di sini bukan untuk bekerja paruh waktu. Saya di sini untuk memesan kamar untuk makan malam.”

Gerald juga sedikit marah dan frustrasi ketika dia mendengar Whitney dan teman-temannya yang lain menghina dan mengolok-oloknya, jadi dia hanya menjawabnya dengan acuh tak acuh.

Setelah itu, dia langsung menuju ke konter.

"Apa? Dia di sini untuk memesan kamar untuk makan malam?”

Whitney dan teman-temannya yang lain tercengang saat ini dan mereka dipenuhi dengan rasa jijik dan jijik yang lebih besar terhadap Gerald…

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 26 Selesai.

Bagaimana alur cerita novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 26, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah.
Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: