Kamis, 03 Februari 2022

Bab 3 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 3 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 3 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 


Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.


Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 3 Sekarang. 

Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 3

"Gerald, kenapa kamu berpura-pura kaya?" Xavia bertanya dengan nada menghina.

Namun, Rachel terkejut setelah Gerald meletakkan kartu emas hitam itu di konter.

Kartu Universal Global Supreme Shopper untuk toko mewah ini hanya tersedia untuk keluarga paling kaya dan berkuasa di dunia. Tidak diragukan lagi bahwa pemilik kartu emas hitam itu memang sangat kaya dan berkuasa.

Di sisi lain, Wendy dengan cepat membawa pembaca kartu ke konter. Setelah itu, Gerald memasukkan tanggal lahirnya ke dalam card reader sebagai kode sandi dan transaksi berhasil.

Transaksi berhasil diselesaikan!

"Ya Tuhan!"


Semua orang di kerumunan terkejut.


"Astaga. Apakah anak muda ini baru saja membeli tas edisi kolektor Hermes seharga lima puluh lima ribu dolar? Dia benar-benar sangat kaya!”


"Apakah anak ini benar-benar anak kaya generasi kedua yang sangat rendah hati?"


Semua orang menatap Gerald dengan mata berapi-api.


Pada saat ini, bahkan Yuri menatap Gerald dengan tidak percaya. Bagaimana mungkin si miskin ini bisa begitu kaya? Dia merasakan sakit yang tajam di hatinya. Apalagi dia masih memamerkan ilmunya tentang semua barang mewah sebelumnya.




Sekarang, dia tidak lebih dari badut! 


Xavia memiliki ekspresi tidak percaya di wajahnya saat ini.


“Kamu… kamu… Gerald, dari mana kamu mendapatkan kartu ini?”


Bagaimana mungkin dia bisa membeli tas seharga lima puluh lima ribu dolar kapan pun dia mau?


Xavia tidak percaya bahwa Gerald juga memiliki Kartu Pembelanja Tertinggi Global Universal. Bahkan kartu pembelanja mewah itu sendiri sangat berharga! Apakah dia baru saja membeli tasnya sendiri? Apakah itu nyata?


Gerald melirik Xavia tetapi dia tidak mengatakan apa-apa. Dia masih bisa merasakan sakit yang tajam di hatinya tapi dia masih sangat dingin terhadap Xavia. Saat ini, Gerald berpikir di dalam hatinya, 'Adik saya yang memberi saya kartu ini dan saya benar-benar dapat membeli sesuatu seharga hingga tiga ratus ribu dolar!'


“Tuan, saya akan segera membungkus barang ini untuk Anda! Harap tunggu selama setengah jam. ”


“Ini adalah produk yang sangat mewah sehingga kami harus memastikan bahwa kemasan untuk tas itu sempurna.”


Gerald merasa sangat malu dengan kerumunan orang yang menatapnya begitu saksama. Setelah dia menolak layanan pembungkus, Gerald mengambil tas di tangannya saat dia bersiap untuk segera pergi.


"Tunggu sebentar! Berhenti di sana!"


Yuri memasang ekspresi jelek di wajahnya saat dia berjalan di depan Gerald untuk menghentikannya pergi.


"Apa yang kamu inginkan?" Gerald bertanya dengan sikap dingin.


Yuri mendengus sebelum dia menunjuk kartu emas hitam di tangan Gerald. “Saya menduga Anda telah mencuri kartu emas hitam ini dari pemilik aslinya. Lagi pula, tidak sulit untuk mencuri sandi atau kode sandi seseorang saat ini! ”


Setelah itu, Yuri menatap Rachel sebelum dia berkata, “Rachel, saya menyarankan Anda untuk menelepon manajer Anda untuk segera menyelidiki masalah ini. Jika kartu emas hitam ini benar-benar dicuri, reputasi toko butik Anda akan sangat buruk saat masalah ini terungkap! "


Xavia kembali sadar saat ini dan dia dengan cepat menimpali, “Ya, Rachel. Bagaimana mungkin orang miskin seperti Gerald memiliki kartu setinggi itu dan dapat membeli tas yang begitu mahal?”


Xavia masih tidak percaya.


Rachel merasa bahwa apa yang mereka katakan benar-benar masuk akal. Oleh karena itu, dia melihat ke arah Gerald sebelum berkata, “Tuan, mohon tunggu di sini sebentar. Manajer kami akan segera datang ke sini. "


Setelah itu, semua orang menghalangi jalan Gerald seolah-olah mereka mencoba menghentikan penipu agar tidak melarikan diri!


Gerald benar-benar tidak menyangka akan menimbulkan begitu banyak masalah hanya karena dia ingin membeli tas. Namun, dia tahu bahwa dia tidak akan bisa pergi sekarang bahkan jika dia mau. Dia hanya bisa berdiri di sini dan menunggu dengan sabar manajer toko.


Segera, seorang wanita berusia awal tiga puluhan yang berpakaian sangat elegan muncul di depan kerumunan orang.


Rachel segera memberi tahu manajer bahwa dia mencurigai Gerald sebagai penipu yang telah mencuri kartu emas hitam orang lain.


Manajer memandang Gerald sebelum dia tersenyum dan berkata, "Maaf, Tuan, tetapi jika Anda tidak keberatan, bisakah Anda mengizinkan saya untuk memeriksa kartu emas hitam Anda?"


Dia sangat sopan dan hormat karena dia adalah manajer toko dan dia tidak menilai pelanggan mereka hanya dari penampilan mereka.


Gerald merasa sangat tidak berdaya saat ini dan dia hanya bisa menyerahkan kartu emas hitamnya kepada manajer tanpa mengatakan apa-apa.


Manajer mengeluarkan pembaca kartu khusus.


Setelah itu, dia dengan terampil meletakkan kartu itu di dalam.


“Tuan, bisakah Anda memberi saya nama belakang Anda? Saya juga ingin mengetahui nomor identifikasi Anda,” manajer wanita itu meminta dengan hormat.


"Namaku Gerald Crawford dan nama adikku Jessica Crawford!"


Meskipun saudara perempuannya telah memasukkan tanggal lahirnya sebagai kode sandi untuk kartunya, Gerald tidak yakin apakah kartu itu atas namanya atau saudara perempuannya. Gerald juga menyerahkan kartu identitasnya kepada manajer tanpa ragu-ragu.


“Hm, mari kita lihat bagaimana dia akan menjelaskan dirinya sendiri sekarang!” Kata Yuri sambil mencibir. Setelah itu, dia mengeluarkan ponselnya sehingga dia bisa mengajukan laporan polisi segera setelah mereka mengetahui kebenaran tentang Gerald!


Manajer wanita melanjutkan pemeriksaannya.



Beberapa saat kemudian, ekspresi ngeri melintas di matanya ketika dia melihat bahwa Gerald memang pemilik sah kartu emas hitam itu. Dia memang anggota tertinggi dan ini berarti dia adalah anggota keluarga yang sangat kaya dan berkuasa di dunia.


Manajer itu langsung berkeringat dingin. Sial! Rachel benar-benar membuatnya menyinggung pelanggan yang begitu penting dan kuat!


Manajer wanita mengambil kartu di tangannya sebelum dia berjalan ke Gerald dan membungkuk di hadapannya dengan hormat.


“Tuan Crawford yang terhormat, saya sangat menyesal jika saya telah menyinggung Anda. Tolong izinkan saya mengembalikan kartu emas hitam Anda kepada Anda. ”


"Apa?"


Semua orang tercengang.


Rachel menghalangi jalan Gerald karena dia berusaha mencegahnya pergi dan dia merasa sangat malu saat ini.


“Manajer…apa…kau yakin tidak melakukan kesalahan? Apakah orang ini benar-benar pemilik kartu emas hitam ini?”


Manajer wanita itu mengangkat tangannya dan menampar wajah Rachel. "Minggir sekarang!"


Rachel menutupi wajahnya dengan tangannya saat dia dengan cepat melangkah ke samping.


Yuri dan Xavia linglung.


Manajer wanita itu tahu bahwa mereka berdua mengenal Gerald dan merekalah yang mencoba mengejek dan mempermalukannya. Oleh karena itu, dia berpikir akan lebih baik jika dia bisa mendapatkan bantuan Gerald dengan mengusir mereka berdua dari toko Hermes hari ini!


Manajer dengan cepat berjalan ke arah Yuri dan Xavia sebelum dia berkata, “Permisi, apa yang kalian berdua coba buktikan? Mengapa Anda membujuk pramuniaga kami untuk menyinggung pelanggan kami yang paling berharga? ”


Yuri menatap manajer sebelum dia berkata, "Aku hanya memberimu peringatan sebagai isyarat baik!"


"Kami menghargai kebaikan Anda tetapi jika Anda tidak akan membeli apa pun, kami akan sangat menghargainya jika Anda segera meninggalkan toko kami."


Kata-kata manajer wanita itu sangat tajam dan dingin.


Dia mengejar mereka dari toko!


Xavia menatap Yuri, berharap dia bisa mengeluarkan mereka dari situasi memalukan ini. Namun, Yuri juga berkeringat deras saat ini. Bahkan jika dia mengeluarkan uang untuk membeli tas senilai sepuluh ribu dolar, dia masih tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Gerald.


Gerald adalah pelanggan tertinggi!


"Ayo pergi!"


Yuri menggertakkan giginya dengan marah saat dia menyeret Xavia keluar dari toko. Pada saat ini, Rachel juga membungkuk di depan Gerald. "Maaf. Saya sangat menyesal, Tuan Crawford!”


Dia menyesali tindakannya dan dia sangat menyesal menilai pelanggannya dari penampilan mereka. Gerald menutup mata padanya dan dia hanya tersenyum pada Wendy sebelum dia berkata,


“Terima kasih banyak untuk semua masalah hari ini. Saya tidak perlu Anda membungkuskan tas untuk saya karena saya sedang terburu-buru. Selamat tinggal!"


Setelah itu, Gerald mengambil tas di tangannya sebelum segera pergi.


Ini adalah pertama kalinya dia menang dalam pertempuran dengan uang. Faktanya, dia bukan tipe orang yang akan menghabiskan begitu banyak uang. Namun, Gerald akhirnya menjadi orang biasa yang bisa menjalani hidupnya tanpa mengkhawatirkan uang!


Setelah meninggalkan toko, ponsel Gerald mulai berdering lagi. Itu adalah panggilan telepon dari Naomi.


Gerald bisa mendengar suara cemas Naomi dari ujung telepon begitu dia menjawab panggilan itu. “Gerald, aku tidak peduli apa yang orang lain pikirkan tentangmu, tetapi kamu adalah salah satu teman terdekatku! Anda harus datang ke pesta ulang tahun saya malam ini. Semua teman asramamu sudah ada di sini! ”


Gerald tersenyum sebelum menjawab, "Baiklah, saya akan segera ke sana!"


“Ngomong-ngomong, pastikan kamu terlihat cantik hari ini! Saya ingin memperkenalkan seseorang kepada Anda!" Naomi berkata melalui telepon lagi.


Gerald hanya bisa menggelengkan kepalanya tak berdaya. Karena dia tidak mungkin memberikan tas Naomi tanpa membungkusnya, Gerald berjalan ke supermarket terdekat untuk membeli kantong plastik seharga dua puluh sen. Setelah itu, dia memasukkan tas Hermes ke dalam kantong plastik merah. Dia kemudian memanggil taksi sebelum dia bergegas ke Jade Restaurant.


Pada saat ini, di Jade Restaurant, Naomi menutup telepon sebelum dia tersenyum pada gadis berambut panjang yang duduk di sebelahnya. Gadis itu benar-benar cantik dan dia tampak seperti seorang dewi!


“Alice, Gerald adalah teman dekatku. Dia orang yang sangat baik dan rajin belajar! Saya ingin memperkenalkan Anda padanya nanti. "


Alice memakai earphone-nya dan dia menggoyangkan kakinya saat dia mendengarkan musik. Dia benar-benar sangat murni dan cantik.


"Baik!"


Alice Bradford dan Naomi adalah teman masa kecil yang tumbuh bersama dan mereka kuliah di universitas yang sama meskipun mereka mengambil jurusan yang berbeda. Karena itu adalah hari ulang tahun Naomi hari ini, dia telah mengundang Alice dan beberapa teman asramanya untuk merayakan ulang tahunnya bersamanya. Saat ini, Naomi juga tahu bahwa meskipun Alice adalah seorang dewi, dia telah melajang sejak SMA dan dia sedang mencari pacar.


Alice membuka botol jus saat dia meminumnya dengan anggun.


Saat ini, pintunya terbuka…


Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 3 Selesai.


Bagaimana alur cerita novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 3, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.


Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah. 

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: