Kamis, 03 Februari 2022

Bab 4 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 4 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 4 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 


Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.


Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 4 Sekarang. 

Novel Lelaki Yang Tak Telihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 4

 Namun, orang yang masuk melalui pintu bukanlah Gerald. 


“Dani! Apa yang kamu lakukan di sini?"


Ekspresi wajah Naomi berubah begitu dia melihat Danny. Keduanya adalah teman sekelas dan Naomi pernah dekat dengan mereka. Namun, Naomi pagi itu mengetahui bahwa Danny telah mempermainkan Gerald. Karena itu, Naomi kehilangan kesabarannya pada Danny. Tanpa diduga, pria ini sangat berkulit tebal dan dia benar-benar datang ke sini meskipun dia baru saja memarahinya.


“Naomi, apakah kamu masih marah? Aku baru saja bercanda dengan Gerald tadi malam. Siapa yang mengira bahwa dia benar-benar akan mengirimkan kotak itu kepada Yuri?”


Danny menjawab sambil tersenyum ceria.


Beberapa teman sekamarnya juga datang bersamanya dan mereka semua membawa hadiah.


Ngomong-ngomong, keluarga Naomi juga sangat kaya dan Naomi sudah menawarkan diri untuk membantu Gerald beberapa kali. Namun, Gerald selalu menolak niat baiknya. Danny sudah mengenal Naomi sejak mereka duduk di bangku SMA.


“Naomi, apakah ini Gerald yang akan kamu perkenalkan padaku? Apa yang salah?" Alice bertanya sambil menatap Danny.



Begitu Danny melihat Alice, matanya bersinar terang. Sebenarnya, dia sudah ingin berkenalan dengan Alice sejak lama. Alice adalah gadis tercantik yang pernah dilihatnya di Departemen Penyiaran dan Media.


Kali ini, satu-satunya alasan mengapa dia mengumpulkan keberanian untuk datang dengan berani dan meminta maaf kepada Naomi adalah karena dia tahu bahwa Alice juga akan ada di sini.


Begitu Danny mendengar kata-kata Alice, dia dengan cepat berkata, “Halo, Alice yang cantik.


Gerald adalah teman sekelasku! Dia orang miskin yang diolok-olok kemarin! Ha ha ha…"


Ketika Danny teringat bahwa Gerald telah mengantarkan beberapa perlengkapan KB untuk mantan pacarnya tadi malam, Danny mau tidak mau tertawa terbahak-bahak.


"Diam!" Naomi menjawab sambil memelototi Danny.



Pada saat ini, Alice memiliki ekspresi yang sangat aneh di wajahnya.


Apakah benar-benar ada perbedaan besar antara siswa miskin dan kaya?


Teman sekamar Gerald juga memiliki ekspresi yang sangat jelek di wajah mereka saat ini.


"Oke, oke ... aku tidak akan mengatakan apa-apa lagi."


Danny tertawa sebelum dia berkata, “Naomi, kenapa kamu tidak melihat apa yang aku dapatkan untukmu…”


Pada saat ini, seseorang membuka pintu sekali lagi.


Setelah membuka pintu, Gerald masuk dengan kantong plastik merah di tangannya.


"Gerald, kamu akhirnya di sini!"



Naomi langsung melompat dengan senyuman di wajahnya.


Gerald mengangguk mengakui dan dia segera melihat Danny, yang sedang menatapnya dengan ekspresi mengejek di wajahnya.


Bahkan, Danny akan memiliki ekspresi rendah hati di wajahnya jika itu adalah anak kaya generasi kedua lainnya. Namun… sekarang.


Ini adalah Gerald.


Alice juga mengangkat kepalanya untuk melihat Gerald saat ini.


Sebenarnya, Alice sangat ingin mencari pacar tetapi dia langsung tahu bahwa Gerald mungkin bukan dari keluarga kaya. Alice tidak keberatan jika dia berasal dari keluarga biasa selama dia tampan dan menarik.


Namun, meskipun Gerald tampan, Alice tahu bahwa semua pakaian yang dikenakan Gerald dari ujung kepala sampai ujung kaki tidak lebih dari lima puluh dolar.


Dia terlalu biasa!


Ketika Alice memikirkan apa yang Danny katakan sebelumnya, kesannya pada Gerald mencapai titik terendah baru. Wajah Alice dipenuhi dengan kekecewaan.


"Gerald, ini Alice! Alice, ini temanku, Gerald. "


Naomi memperkenalkan mereka berdua dengan senyum di wajahnya.



Gerald mengangguk sebelum dia menjawab, “Halo, nama saya Gerald. Senang bertemu denganmu, Alice.”


Gerald mengulurkan tangannya dengan sopan.


Namun, Alice bahkan tidak repot-repot melihat ke arah Gerald. Sebaliknya, dia hanya berbalik dan terus menyesap jusnya.


Tangan Gerald tergantung di udara dan setelah beberapa saat, dia harus menarik tangannya kembali dalam kesedihan.


Naomi tahu bahwa sahabatnya selalu memiliki kepribadian seperti itu. Jika dia tertarik pada pria itu, dia akan berbicara lebih banyak. Jika tidak, dia akan mengabaikannya sepenuhnya. Gerald tidak mengatakan apa-apa tentang itu. Dia hanya berjalan untuk duduk di meja.


Kali ini, Danny melihat kantong plastik merah di tangan Gerald.


Danny langsung berkata, "Gerald, hari ini ulang tahun Naomi. Jadi, hadiah ulang tahun apa yang kamu dapat di sini? Mengapa Anda tidak menunjukkannya kepada kami? "


Kepala asrama Gerald tidak tahan lagi dan dia dengan cepat bertanya, "Danny, mengapa kamu selalu memilih Gerald?"


Danny hanya tertawa karena senang diejek dan diolok-olok orang lain.


Danny melirik Gerald dengan ekspresi dingin di wajahnya sebelum dia mengeluarkan hadiah yang dia beli untuk Naomi terlebih dahulu.


Ternyata Danny juga membelikan tas bermerek hitam untuknya.



“Naomi, aku membelikan ini untukmu. Sebuah tas Hermes. ”


Begitu Danny mengeluarkan tasnya, Alice dan semua teman sekamarnya yang cantik langsung tertarik.


“Tas Hermes? Harga pasaran untuk salah satu tas ini setidaknya delapan ribu dolar, bukan? ”


Semua gadis cantik itu langsung memiliki kesan berbeda terhadap Danny.


Orang ini benar-benar sangat murah hati.


Alice, dewi yang selalu bersikap sangat dingin kepada orang lain, mau tak mau melirik Danny saat ini.


“Tidak semahal itu. Ayah saya sangat mengenal manajer di Hermes, jadi saya membelinya hanya dengan tujuh ribu sembilan ratus dolar. ”


Danny tersenyum saat dia menikmati tatapan kagum yang diberikan semua orang padanya saat ini.


Meskipun Naomi sangat membenci Danny, dia mengambilnya tanpa mengatakan apapun.


“The Hermes Rumble sebenarnya adalah tas terbaru yang diluncurkan oleh Hermes. Ini sangat populer di Makau, Hong Kong, dan Taiwan. Tas yang sama persis ini harganya sekitar dua belas ribu dolar di sana!”


Alice hanya bisa terkesiap saat mendengar kata-kata Danny.


Danny melihat ekspresi di wajah Alice dan dia dengan cepat berkata, “Alice, bagaimana menurutmu tentang tas ini? Apakah Anda biasanya melakukan penelitian tentang barang-barang mewah? ”



Alice menatap Danny dan dia akhirnya tersenyum tipis sebelum dia menjawab, “Aku ingin membeli tas yang sama persis sebelum ini tapi harganya sedikit terlalu tinggi…”


Danny dengan cepat menjawab, "Alice sayang, aku akan membelikanmu satu untuk ulang tahunmu! Delapan atau sembilan ribu dolar bukanlah uang yang banyak bagiku. Selain itu, saya tahu semua orang yang bekerja di toko butik Hermes di seberang universitas kami.”


Alice tidak mengatakan apa-apa tapi dia hanya tersenyum pada Danny.


Meskipun dia tidak mengenal Danny secara pribadi, dia pernah mendengar tentang Danny sebelumnya dan dia tahu bahwa dia adalah seorang playboy.


Tanpa diduga, dia juga sangat berani dan murah hati.


Alice tidak bisa tidak merasa sedikit terkesan dengannya saat ini.


Setelah itu, kepala asrama Gerald dan semua teman sekamarnya juga memberikan hadiah mereka kepada Naomi, satu per satu.


Hadiah mereka tentu saja tidak semahal hadiah mewah Danny, tetapi setiap hadiah mereka juga berharga tiga hingga empat ratus dolar.


Gerald tidak ingin ikut campur dan dia hanya berencana memberi Naomi hadiahnya setelah semua orang selesai.


Namun, saat ini, Danny melihat kantong plastik merah di tangan Gerald sebelum dia menyeringai dan berkata, "Gerald, tolong tunjukkan apa yang kamu beli untuk Naomi. Lihat saja kantong plastik di tangan Anda! Ini benar-benar sangat meriah.”


"Dani, bisakah kamu diam saja? Saya akan sangat bahagia tidak peduli apa yang diberikan Gerald kepada saya. "



Naomi memperingatkan Danny lagi.

Namun, Naomi juga menatap Gerald dengan ekspresi penuh harap di wajahnya. Gerald sedikit menyesali tindakannya. Karena dia sedang terburu-buru, dia tidak ingin menunggu setengah jam untuk pramuniaga untuk membungkus tas untuknya.


Dia berpikir bahwa itu hanya akan menjadi pertemuan sederhana dengan beberapa teman dekat mereka. Dia tidak berharap Danny b*stard itu ada di sini juga!


"Naomi, aku juga membelikanmu tas."


Gerald berkata sambil mengeluarkan tas dari kantong plastik.


Alice mengerutkan kening saat ini karena dia benar-benar tidak bisa mempercayai matanya. Orang ini sangat miskin! Dia benar-benar tidak bisa dipercaya.


"Wow!" Danny berteriak begitu Gerald mengeluarkan tasnya.


“Gerald sebenarnya membelikan Naomi tas Hermes juga! Dia membelikannya barang mewah juga! ”


“Gerald, bisakah kamu memberitahuku dari kios pasar mana kamu membeli tas ini? Ini murah?"


Kata-kata Danny membuat semua gadis yang hadir langsung tertawa terbahak-bahak. Alice menggelengkan kepalanya sedikit kali ini.



Dia awalnya berpikir bahwa meskipun Gerald miskin, dia mungkin akan menjadi teman yang baik.

Namun, Alice sekarang memandang rendah Gerald.


Ini adalah tas Hermes kolektor edisi terbatas yang diluncurkan saat ulang tahun ke-200 mereka. Hanya ada dua ratus unit tas ini di dunia ini dan masing-masing tas ini bernilai lima puluh lima ribu dolar!”


Alice bisa langsung mengenali tas itu.


“Ada juga banyak tiruan di Internet dan tas palsu harganya kurang dari seratus dolar! Namun, tidak peduli betapa sia-sianya seseorang, mereka tidak akan membeli versi palsu dari tas ini karena sangat memalukan menggunakan produk kelas atas palsu!”


Alice sama sekali tidak sopan saat dia memelototi Gerald. Orang ini benar-benar membuatnya sakit!


Naomi awalnya mengira bahwa Gerald akan membelikannya beberapa gadget untuknya tetapi dia benar-benar tidak berharap dia akan membelikannya barang tiruan sebagai gantinya.


Namun, Naomi masih tersenyum sambil berkata, “Terima kasih, Gerald. Saya sangat berterima kasih dan bahagia apa pun yang Anda dapatkan untuk saya, tetapi Anda tidak boleh menghabiskan banyak uang di masa mendatang. Seratus dolar adalah banyak uang untukmu!”


Gerald ingin menjelaskan dirinya sendiri dan memberi tahu Naomi bahwa itu adalah tas Hermes asli dan asli, tetapi dia dapat melihat bahwa Alice dan teman sekamarnya sudah memberinya tatapan menghina. Karena itu, dia tahu bahwa tidak ada yang akan mempercayainya bahkan jika dia mencoba menjelaskan dirinya sendiri dan dia mungkin akan membuat mereka semakin membencinya.



Saat ini, Alice melihat ke arah Naomi sebelum dia berkata, "Naomi, kenapa kamu berteman dengan orang yang tidak bisa diandalkan?"

Naomi tak ingin menempatkan Gerald dalam posisi sulit. Karena itu, dia mencoba mengubah topik.


“Baiklah, semuanya, ini hari ulang tahunku hari ini dan aku sangat senang bisa merayakannya bersama kalian semua. Ayo, mari kita bersulang!”


Alice dan teman sekamarnya terus menatap Gerald dengan jijik sementara yang lain tidak menanggapi sama sekali.


Danny dan teman-temannya hanya mencibir pada Charlie.


Gerald tidak ingin mempersulit Naomi karena dia tahu bahwa dia terjebak di antara dia dan teman sekamarnya. Dia dengan cepat berdiri dan berkata, “Naomi, selamat ulang tahun untukmu, tetapi aku baru saja ingat sesuatu yang harus aku lakukan di asramaku jadi aku akan pergi dulu. Selamat bersenang-senang!"


Gerald tahu bahwa dia tidak berguna, jadi dia segera bangun untuk pergi.


“Gerald!”


Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 4 Selesai.


Bagaimana alur cerita novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 4, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.


Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.


Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah. 

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: