Sabtu, 05 Maret 2022

Bab 114 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 114 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 114 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 114 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 114

Namun, dia memutuskan untuk berhadapan langsung dengan Harper dan Hayley. Bagaimanapun, ini telah terjadi selama pesta ulang tahun Hayley.

Gerald bermaksud bertanya kepada Zack apakah dia punya solusi bagus untuk menangani masalah ini.

“Ahh? Kamu juga di sini? Sampah! Sampah! Sampah! Siapa yang memberimu keberanian untuk datang ke sini? Mengapa Anda bahkan memiliki wajah untuk muncul di sini? "

Jacelyn kehilangan kesabaran dan menjadi sangat marah ketika dia mendengar kata-kata Gerald.

Dia bahkan memarahi dan mengejeknya sekarang.

Siapa sumber di balik semua masalah ini?

Bukankah itu semua karena Gerald orang brengsek yang menyedihkan?

Jika bukan karena Gerald, apakah Alice akan merasa sangat malu karena dia segera bergegas ke kamar kecil?

Jika Alice tidak lari ke kamar kecil karena dia marah, apakah dia akan mengikutinya sampai ke kamar kecil?

Jika tak satu pun dari mereka pergi ke kamar kecil, apakah mereka akan memprovokasi seseorang dengan latar belakang William?

Pelaku di balik masalah ini adalah Gerald!

Namun, dia benar-benar punya wajah yang muncul di sini?

Jacelyn melompat dari tempat tidurnya saat dia mengangkat tangannya ke arah Gerald. Dia sangat membenci bajingan ini!

Menampar!

Tamparan yang dia rencanakan untuk diberikan kepada Gerald tidak terjadi sesuai rencana. Saat dia mengangkat tangannya ke udara, Gerald menghentikannya sebelum dia bisa menamparnya.

Jacelyn, cukup sudah!

Gerald mendorongnya ke tanah dengan keras.

Gerald memiliki temperamen yang baik. Dia biasanya memiliki temperamen yang sangat baik, tetapi ini tidak berarti dia tidak akan marah.

Dia telah diremehkan oleh gadis ini dan ditampar olehnya beberapa kali.

Xavia adalah mantan pacarnya, jadi dia tidak pernah bisa memaksa dirinya untuk melawannya setiap kali dia menamparnya.

Tapi siapa Jacelyn baginya? Tak seorangpun!

Karena itu, Gerald tidak bisa menahan amarahnya lagi.

“Ah! Kamu berani memukulku ?! ”

Jacelyn bertingkah seperti orang gila saat dia duduk di tanah dengan mata merah dan bengkak dan terus menangis.

“Oke, cukup! Cukup!" Hayley dan gadis-gadis lainnya buru-buru membujuk Jacelyn.

Alice menatap Gerald sebelum dia mencibir dan berkata, "Gerald, apakah kamu datang ke sini untuk mengolok-olok kami dan memperlakukan kami sebagai lelucon?"

Alice benar-benar membenci Gerald.

Namun, dia tidak bertindak seperti Jacelyn.

“Alice, Jacelyn, Gerald hanya datang untuk melihat keadaan kalian semua karena dia mendengar sesuatu terjadi padamu. Mengapa dia mungkin memperlakukan Anda sebagai lelucon? "

Harper buru-buru turun tangan karena dia benar-benar sudah tidak tahan lagi.

“Pfft. Apa yang dia lakukan di sini jika dia tidak di sini untuk mengolok-olok kita? 

Saya tahu bahwa dia pasti menaruh dendam kepada saya karena saya tahu bahwa dia adalah seorang gig*l*! Aku terlalu mengenalnya. 

Sejujurnya, aku bahkan berpikir untuk mengejarnya dan mengejarnya sebelum ini! ” Jacelyn memarahi saat dia melompat. Dia memahami masa lalu Gerald dan sangat tertarik pada Gerald.

Jacelyn akan terus berdebat dengan Gerald. Namun, pada saat ini, ponsel Alice tiba-tiba berdering.

“Ayah, bagaimana hasilnya? Apa yang dikatakan oleh orang yang kuat dan berpengaruh yang Anda minta bantuan? "

Alice bertanya dengan gugup.

Jacelyn akhirnya tenang dan mendengarkan Alice dengan penuh perhatian.

Satu-satunya orang yang bisa dia andalkan saat ini adalah koneksi yang dimiliki keluarga Alice.

“Ayah, jangan sedih. Jika dia mengatakan bahwa dia sibuk, mungkin dia benar-benar sibuk. Jangan terlalu memikirkannya. Saya masih di asrama sekarang. 

Beberapa teman saya datang menemui saya. Saya tidak lapar. Tidak, saya belum makan, tapi nafsu makan saya kurang. 

Tidak.

Ahh? Oke, izinkan saya bertanya pada mereka ...

Setelah itu, Alice menutup telepon.

Dia memiliki ekspresi yang agak kecewa di wajahnya ketika dia berkata, “Ayahku ada di restoran, dan dia mencoba meminta seseorang untuk memberi kata yang baik untuk kita, tetapi pihak lain menolaknya karena dia mengatakan bahwa dia sibuk. 

Ayah saya meminta saya untuk pergi ke restoran sekarang karena dia sudah memesan banyak makanan dan toh tidak bisa memintanya untuk dikembalikan. 

Lalu, mengapa kita tidak pergi ke sana bersama-sama? Lagipula, kalian semua telah menemaniku sepanjang sore. "

Setelah selesai berbicara, dia memandang Harper dan anak laki-laki lainnya. “Harper, kenapa tidak kalian semua ikut dengan kami juga? Saya akhirnya mengerti apa yang harus saya lakukan sekarang. 

Tidak ada gunanya bagi kita untuk terus mengkhawatirkan masalah ini sekarang. Apa masalahnya? Saya akan pergi ke perusahaannya besok dan memohon kepada William secara pribadi! ”

“Alice, kamu…?”

Hayley secara alami memahami arti di balik kata-kata Alice. Dia ingin menghentikannya tetapi dia tidak bisa mengatakan apa-apa.

Apakah ada jalan keluar lain dari ini?

Kerumunan gadis turun ke bawah.

Alice merasa sangat tidak berdaya saat ini, dan yang paling dia inginkan saat ini adalah ayahnya berada di sisinya.

Jacelyn dan gadis-gadis lainnya juga sangat ingin pergi ke sana. Ini karena memiliki orang dewasa di sekitar mereka setidaknya akan memberi mereka rasa aman. 

Bagaimanapun, semua orang dewasa kaya akan pengalaman. Oleh karena itu, mereka tentunya akan lebih siap untuk menghadapi situasi seperti ini dibandingkan dengan anak-anak muda ini.

Harper tidak bisa memaksa dirinya untuk menolak permintaannya, jadi mereka secara alami mengikuti mereka.

Anehnya, Gerald tidak mundur kali ini.

Dia hanya mengikuti diam-diam di belakang mereka.

Tidak peduli apa itu, dia sudah mengalami kejadian ini hari ini. Oleh karena itu, tidak ada alasan baginya untuk mengabaikannya begitu saja!

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 114 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 114, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: