Minggu, 06 Maret 2022

Bab 121 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 Bab 121 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 121 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 121 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 121

”Hei, Jordan, lihat! Pria menyedihkan yang kamu ajak bicara sedang berjalan menuju Lamborghini! ”

“Hehe! Lamborghini adalah merek terkenal. Si brengsek yang menyedihkan itu pasti mencoba untuk mendapatkan beberapa wawasan. Dia bahkan mungkin mengambil beberapa gambar dan mempostingnya di media sosial untuk menunjukkan betapa mengagumkannya itu. Ada banyak orang seperti itu!”

Gadis-gadis itu menjawab dengan jijik.

“Mungkin. Tidak ada yang tidak bisa dilakukan oleh orang-orang seperti itu!” tersenyum Jordan.

“Ngomong-ngomong, Jordan, apakah kamu tahu siapa pemilik mobil ini?”

“Saya benar-benar tidak tahu, tetapi saya dapat memberi tahu Anda banyak tentang konfigurasi dan interior mobil ini. Ini adalah desain kelas satu! Bahkan bagian sederhana dibuat melalui perhitungan data yang ketat, semuanya secara pribadi diawasi oleh seorang master dengan pengalaman puluhan tahun!” Jordan menjawab sambil tersenyum.

“Ah? Anda telah membangkitkan minat kami, Jordan. Ingin menjelaskan lebih banyak kepada kami sehingga kami dapat mempelajari lebih lanjut tentang mobil ini?” salah satu gadis bertanya, dengan ekspresi terkejut di wajahnya.

Mereka mengatakan ini, bukan hanya karena mereka ingin belajar lebih banyak tentang mobil mewah itu, tetapi hanya untuk mengulur waktu.

Pikirkan tentang itu. Saat itu baru pukul sembilan pagi, dan bahkan jika mereka memberinya lokasi dan Jordan mengirim mereka ke sana, itu hanya akan menjadi pertemuan sesaat.

Jika mereka menundanya sebentar, itu akan menjadi waktu makan siang. Bukankah Jordan harus mentraktir mereka makan siang?

Bukankah itu akan memperdalam hubungan mereka?

Gadis-gadis itu sangat bagus dalam permainan pikiran.

Jordan tidak terlalu memikirkannya, memarkir mobil di samping sebelum memimpin sekelompok gadis ke supercar mewah.

Dia tidak cemburu pada Lamborghini sama sekali, cukup tahu bahwa bahkan jika dia bekerja seperti banteng seumur hidup, tidak mungkin dia akan mencapai titik seperti itu.

Pada saat yang sama, Gerald juga berjalan menuju Lamborghini-nya.

“Emm, nona? Keberatan jika kamu minggir?”

Gerald menggosok hidungnya saat dia menatap tak berdaya pada seorang gadis berambut panjang, sekarang dengan berani duduk di kap Lamborghini-nya.

“Kenapa kau memintaku untuk pindah? Kamu siapa? Minggir!” si cantik berambut panjang berteriak padanya.

Pria ini mengenakan pakaian baru, dan itu terlihat cukup bagus untuknya. Namun, dia sudah melihat banyak ahli waris yang tampan. Dia pikir dia siapa?

Beraninya dia memintanya untuk pindah?!

“Persis! Betul sekali! Kamu siapa? Hanya melihatmu. Apa hak Anda untuk meminta kami pindah?”

“Hehe. Saya tahu bahwa sebagai perempuan, kami sedikit sombong, dan kami senang berfoto selfie. Apalagi kita menjadi sedikit iri ketika melihat mobil mewah. Saya benar-benar tidak mengharapkan seorang pria menjadi cukup menjijikkan; dia benar-benar berpikir untuk mengambil selfie juga!”

“Ya! Berhentilah mempermalukan dirimu sendiri!”

Gadis-gadis di sekitar gadis berambut panjang itu mengeroyok, melemparkan hinaan dan ejekan ke Gerald.

Gerald tercengang oleh komentar arogan dan kasar itu.

Sial. Dia hanya mengatakan satu kalimat, dan dia diserang oleh begitu banyak orang?

Jordan berjalan ke arah Gerald, mencibir dengan hidung terangkat tinggi. “Saudara Gerald, apa yang bisa Anda pikirkan? Mengapa mengambil selfie? Apakah Anda ingin saya membantu Anda, eh? ”

Setelah itu, dia segera mengalihkan pandangannya ke cewek panas yang duduk di kap depan.

“Kecantikan, kamu bisa duduk di kap mobil selama yang kamu mau. Sasis Lamborghini tidak seperti supercar lainnya. Ini padat. Itu pasti akan menahan tubuhmu yang ringan!”

“Ha ha ha! Terima kasih ganteng! Anda berbicara cukup manis, tidak seperti beberapa pria yang benar-benar menjijikkan! Ngomong-ngomong, tampan, bisakah kamu mengambil gambar untukku? Tangkap saya dengan mobil ini dari jauh!”

Si cantik berambut panjang itu rupanya punya kesan yang sangat baik terhadap Jordan.

Tentu saja, Jordan lebih dari bersedia untuk memotretnya. Lagi pula, mengapa dia bahkan membeli Passat? Bukankah itu semua untuk para wanita?

Dia mengangguk penuh semangat pada permintaan itu.

“Katakan, Saudara Gerald, bisakah kamu berhenti memblokir tembakan?” Jordan menggelengkan kepalanya ketika dia mengingatkan Gerald, yang berdiri di samping mobil.

“Sial. Enyah!” teriak si cantik berambut panjang sambil melambai dengan tidak sabar.

“Hehehe! Aku khawatir kalianlah yang seharusnya tersesat! ” Gerald menjawab dengan dingin.

Dia awalnya memiliki pemikiran yang sangat sederhana. Dia ingin gadis cantik itu menyingkir sehingga dia bisa mengendarai mobilnya keluar. Setelah itu, dia bisa mengambil gambar apa pun yang dia mau.

Sebaliknya, sikapnya yang murah hati dibalas dengan ejekan, bahkan sampai dimarahi oleh cewek seksi.

Itu terutama berlaku untuk Jordan, penuh teka-teki sejak dia melihatnya. Apakah dia hanya menggunakan Gerald sebagai perbandingan agar dia bisa tampil kaya dan menawan di depan para gadis?

Apakah dia menggunakan kerendahan hati Gerald untuk membuktikan seberapa kuat dan mampu dia?

Apakah dia mengejek untuk memuaskan kesombongannya sendiri?

Gerald merasa segalanya akan berakhir baginya jika dia terus tidak menonjolkan diri. Segera, semua orang akan menginjak-injaknya.

Jika itu masalahnya, mengapa terus tidak menonjolkan diri?

“Siapa yang kamu minta untuk tersesat? Kamu benar-benar berani meninggikan suaramu padaku?”

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 121 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 121, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: