Minggu, 06 Maret 2022

Bab 128 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 128 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 128 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 128 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 128

Gosip adalah hal yang menakutkan.

Dan tiba-tiba, seolah-olah ada suara aneh yang tak terhitung jumlahnya di telinga Gerald.

Semua orang menatap Gerald dalam cahaya yang sama sekali berbeda.

“Baik! Jadi anak muda ini berbohong kepada Mila kita?”

Rita memiliki temperamen yang mengerikan. Dia segera berdiri sebelum mengangkat suaranya ke Gerald dengan dingin.

Wajah wanita tua itu juga berubah masam pada saat itu.

Irene melirik Kenneth sebelum memberikan senyum sinis.

Dia sangat puas bisa melepaskan semua kebencian dan kebenciannya!

Rita menoleh ke Mila dan bertanya: “Mila, bukankah kamu mengatakan bahwa Gerald baru saja membeli BMW Seri 7? Saya sudah merasakan ada sesuatu yang tidak beres sebelumnya. Gerald bisa saja mengemudi di sini tetapi dia tidak melakukannya. Izinkan saya bertanya, apakah Anda pernah melihat sendiri BMW-nya?”

Mila terdiam karena tidak tahu harus berkata apa.

“Seri BMW 7? Rita, kami memiliki total tiga cabang BMW di seluruh Mayberry City. Sudah lama kami tidak menjual model ini sama sekali. Saya pasti akan mengetahuinya jika kami menjualnya! ”

“Tunggu, tunggu sebentar! Aku ingat sekarang! Aku ingat siapa dia sekarang!”

Pacar Mason, Queenie, menunjuk Gerald saat dia berseru.

Sejak Gerald hadir, Queenie sudah memperhatikan Gerald sepanjang waktu.

Dia merasa bahwa dia sangat akrab dan merasa bahwa dia pernah melihat orang ini sebelumnya.

Tapi Queenie tidak bisa mengingat di mana tepatnya dia melihatnya.

Saat Rita menyebut BMW Seri 7…

Queenie tiba-tiba teringat.

Bagaimana dia bisa lupa? Dia melihatnya di toko BMW!

“Ratu, apakah kamu mengenalnya?”

Mason bertanya dengan tenang.

Sejujurnya, sangat memalukan bagi anggota keluarga untuk menghadapi kerabat dan teman mereka karena pacar Mila adalah orang seperti itu.

Karena itu, Mason juga tidak bisa menahan ekspresi sedihnya saat melihat Gerald.

Lagi pula, dia selalu diam-diam berkelahi dengan keluarga paman keduanya.

Dia benar-benar ingin mengungkapkan kemarahannya saat itu juga, dan dia ingin Queenie mengungkapkan semua yang dia ketahui.

“Ya, tentu saja aku ingat dia! Mason, apakah Anda ingat apa yang saya katakan beberapa hari yang lalu? Beberapa waktu yang lalu, seorang pemuda yang sangat aneh datang ke toko BMW kami untuk mencari mobil. Begitu dia datang ke toko, dia meminta mobil paling mahal yang kami miliki di toko. Saya merekomendasikan mobil paling mahal di toko kami kepadanya, tetapi dia sebenarnya mengatakan bahwa dia tidak dapat membeli mobil itu karena semuanya terlalu murah! Setelah itu, dia meninggalkan toko kami dengan ekspresi sedih di wajahnya!”

“Tentu saja aku ingat! Mengapa? Maksudmu Gerald itu orang aneh?”

Mason benar-benar terkejut.

Queenie menganggukkan kepalanya. “Ya, itu dia! Saya ingat bahwa dia berpakaian sangat lusuh pada waktu itu. Aku tidak bisa mengenalinya sama sekali karena cara dia berpakaian hari ini!”

Suasana langsung heboh saat semua orang menatap Gerald.

“Ya Tuhan, pacar macam apa yang Mila temukan?”

“Dia tampaknya sedikit gila!”

Mila dengan cemas menjawab, “Hentikan omong kosong itu! Gerald tidak akan pernah melakukan hal seperti itu!”

Dia merasa ingin pingsan karena keributan yang sedang berlangsung. Apa yang terjadi?

Dia berpikir bahwa segalanya akan menjadi sangat mudah. Dia hanya ingin Gerald berpura-pura menjadi pacarnya, untuk membuat neneknya bahagia.

Kedua, dia ingin membuktikannya pada Irene.

Lagipula, Gerald sudah membuangnya kemarin!

Tidak akan pernah Mila berpikir bahwa saudara sepupunya benar-benar akan begitu kejam. Dia tidak akan pernah mengharapkan dia untuk menyelidiki dan melihat latar belakang Gerald seperti ini!

Terlebih lagi, seberapa besar kemungkinan pacar baru Mason benar-benar bertemu dengan Gerald sebelumnya.

Lebih buruk lagi, dia bahkan merendahkannya dan membuatnya tampak seperti orang bodoh.

Bisa dibilang semuanya benar-benar menjadi bumerang dan berjalan berlawanan arah dari yang diharapkan Mila.

“Gerald tidak akan pernah melakukan hal seperti itu? Mila, apakah Anda benar-benar berpikir bahwa saudara ipar Anda akan berbohong kepada Anda? Jika tidak percaya, tanyakan saja pada pacarmu, Gerald, apakah semua yang kukatakan itu benar. Anda bisa bertanya padanya apakah semua itu terjadi di toko BMW hari itu.”

Queenie menjawab.

Gerald diam-diam mendengarkan percakapan dari samping. Pada saat itu, ingatan Queenie tiba-tiba menghantamnya.

Selain itu, terlepas dari apa pun itu, itu hanyalah pertemuan sepihak dengan Queenie hari itu. Dia mengenakan seragam hitam. Dia terus-menerus berbicara dengan pelanggan lain dan tidak menganggapnya serius ketika dia memperkenalkan beberapa mobil kepadanya. Mereka pada dasarnya tidak memiliki banyak interaksi sama sekali.

Gerald juga ingat bahwa Queenie telah menegur dan mengutuknya ketika dia keluar dari toko hari itu.

Dia tidak terlalu peduli tentang itu saat itu.

Tapi apakah Gerald akan membantah kata-katanya? Bagaimana dia pergi? Lagi pula, apa yang dia klaim tidak lain adalah kebenaran.

Saat semua orang memperhatikannya, Gerald perlahan mengangguk dan menjawab, “Semua yang dia katakan adalah benar. Memang. Sungguh menyiksa karena saya tidak bisa memilih atau membeli mobil mahal di toko BMW hari itu. Itu hanya karena mobil di sana benar-benar terlalu murah!”

Gerald menyindir.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 128 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 128, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: