Minggu, 06 Maret 2022

Bab 133 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 133 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 133 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 133 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 133

Gerald merasa jantungnya berdetak kencang saat mendengar teriakan minta tolong.

Dia buru-buru bergegas.

Parit itu cukup sepi karena tidak ada taman atau apa pun di dekatnya.

Wanita itu menangis dan dia basah kuyup dari kepala sampai kaki.

Ketika dia melihat Gerald, dia hampir jatuh berlutut. “Cepat! Cepat! Cepat! Tolong bantu selamatkan putriku!”

Wanita itu cantik dan tampak mengenakan banyak perhiasan. Sepertinya dia adalah sosok yang cukup.

Dia buru-buru menunjuk ke sungai dan Gerald bisa melihat seorang gadis muda menggapai-gapai di dalam air.

Putrinya jelas tersandung ke dalam air. Wanita itu mencoba menyelamatkan putrinya tetapi dia hanya bisa memohon bantuan dengan putus asa karena dia tidak tahu cara berenang.

Gerald menyaksikan dengan ngeri ketika tubuh gadis muda itu perlahan berhenti bergerak dan mulai tenggelam.

Dia tahu bahwa itu akan sangat terlambat jika dia tidak bertindak sekarang.

Tanpa berpikir dua kali, dia terjun ke sungai dengan kecepatan tinggi.

Keluarga Gerald dulu tinggal di sebuah desa di kota kecil. Ada sungai di desa dan Gerald belajar berenang sejak dia masih kecil.

Untungnya, air di parit ini tidak terlalu dalam.

Untungnya, gadis muda itu tahu beberapa keterampilan berenang dasar yang memudahkan Gerald untuk menyelamatkan gadis muda itu, tetapi pengalaman yang dia alami benar-benar menakutkan, meskipun tanpa kecelakaan serius.

Setelah dia menggendong gadis muda itu, anak itu tersedak sedikit dan wajahnya memerah.

Ibunya sangat tertekan dan dia terus menepuk punggungnya dengan lembut. Dia terus berterima kasih banyak kepada Gerald.

“Telepon 120 dulu!”

“Ya, anak itu terlalu kecil. Oh! Ibu macam apa kamu? Bagaimana Anda bisa membiarkan anak Anda datang ke air sendirian?”

Beberapa warga berlarian begitu mendengar keributan itu.

Beberapa membuat panggilan telepon sementara beberapa wanita yang lebih tua mulai mengkritik ibu muda itu.

“Jangan menuduh ibuku. Paman dan bibi, tolong jangan memarahi ibuku. Tessa adalah orang yang bersikeras datang ke sini untuk melepaskan perahu harapanku. Ini tidak ada hubungannya dengan ibuku!”

Begitu gadis muda itu mendengar ibunya diejek, dia berteriak membela diri ketika dia mencoba menjelaskan dirinya sendiri.

“Anak yang penurut!”

“Ya, dia benar-benar wanita muda yang baik. Bu, Anda harus merawat anak Anda dengan baik. Jika orang ini tidak bergegas ke sini tepat waktu, konsekuensinya akan menjadi bencana!”

“Pemuda ini sangat luar biasa!”

Beberapa warga yang berdiri di samping memandang Gerald yang benar-benar basah kuyup, dengan ekspresi kekaguman di wajah mereka.

Sang ibu buru-buru mengangkat Tessa yang lemah saat perlahan berjalan ke Gerald.

“Anak muda, terima kasih banyak. Siapa namamu? Dimana kamu tinggal?”

Dia meminta alamatnya karena dia ingin berterima kasih kepada Gerald.

Terlalu jelas bagi Gerald untuk tidak mengetahui maksud dari pertanyaannya. Yang dia lakukan hanyalah menyelamatkan seseorang. Gerald percaya bahwa kebanyakan orang akan melakukan hal yang sama untuk menyelamatkan seseorang dalam situasi seperti itu.

Dia hanya mengibaskannya.

“Tidak apa-apa. Anda harus membawa putri Anda ke rumah sakit dengan cepat!”

Gerald berbalik untuk pergi saat dia menjawab.

“Kakak, akankah aku melihatmu lagi?”

Tessa yang lemah bertanya.

Dia merasa seolah-olah dia hampir mati dan terguncang sampai ke intinya.

Tapi ada Gerald, yang melompat untuk menyelamatkannya tanpa ragu sama sekali. Ini adalah satu-satunya alasan mengapa dia ingin bertemu dengannya lagi.

“Iya!” Gerald tidak ingin mengecewakan gadis muda itu. Setelah tersenyum padanya, dia mengabaikan ibu muda yang masih memanggilnya dan dia segera pergi.

Ini mungkin salah satu pertemuan sekali saja.

Gerald buru-buru berlari kembali ke sisi jalan.

Sekarang, lebih dari dua puluh menit telah berlalu.

Mila seharusnya sudah membeli teh susunya sejak lama.

Ketika dia sampai di sisi jalan, Mila tidak terlihat.

Hmm?

Bukankah seharusnya dia sudah membeli teh susu setelah sekian lama?

Dia segera mengeluarkan ponselnya dan melihatnya. Itu basah kuyup karena telah sepenuhnya direndam dalam air. Ponselnya juga sudah dimatikan.

Mungkinkah Mila sudah kembali ke toko mobil karena dia tidak bisa menghubunginya di ponselnya?

Gerald pergi ke toko teh susu dan melihat sekeliling tetapi dia tidak dapat menemukannya di sana.

Dia tidak punya pilihan selain kembali ke toko mobil terlebih dahulu, tetapi mencoba untuk menghidupkan teleponnya sebelum itu. Untungnya, itu berhasil.

Wilson tiba-tiba memanggilnya pada saat yang bersamaan.

Dia ingin memberi tahu Gerald bahwa mobilnya sudah diperbaiki.

Tidak sulit untuk mengganti semua bagian mobil yang rusak, di bawah perawatan intensif beberapa teknisi berpengalaman dalam waktu kurang dari empat puluh menit.

“Omong-omong, Tuan Wilson, apakah gadis yang baru saja datang bersamaku kembali ke bengkel mobil?”

“Ah! Tidak? Dia tidak kembali ke sini lagi setelah dia pergi bersamamu. Apakah ada masalah, Tn. Crawford? Apakah sesuatu terjadi? Beri tahu aku jika terjadi sesuatu.”

“Terima kasih, Tuan Wilson. Jangan khawatir, semuanya baik-baik saja.”

Gerald merasa sedikit bingung setelah menutup telepon. Ini aneh. Ke mana mungkin Mila pergi?

Tidak mungkin baginya untuk pulang. Dia tidak akan pulang sendirian hanya karena dia tidak bisa menemukannya.

Dia tidak berada di dekat sini untuk ditemukan dan dia juga tidak berada di toko mobil.

Ke mana dia bisa pergi?

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 133 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 133, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: