Minggu, 06 Maret 2022

Bab 136 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 136 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 136 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 136 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 136

Zack bahkan mendesaknya berulang kali untuk menunggunya sehingga mereka bisa mendiskusikan hal-hal lebih lanjut ketika dia tiba.

Dia mengatakan kepada Gerald untuk tidak bertindak gegabah. Zack tidak mampu melihat Gerald kehilangan itu pada saat ini.

Jika itu terjadi, maka Zack harus mengundurkan diri. Tidak, lebih buruk lagi dia lebih baik mati.

Gerald menutup telepon sebelum Zack sempat selesai berbicara.

Dia buru-buru kembali ke toko mobil dengan Wilson. Dia kemudian menyuruh Wilson untuk menunggu Zack datang ke sini.

Dia mengatakan bahwa dia harus pergi dulu.

“Oh! Bukan Gerald?”

“Astaga! Ini benar-benar dia! Apa yang dia lakukan di toko mobil Lamborghini?”

“Saya mendengar bahwa toko sedang merekrut beberapa perwakilan penjualan saat ini. Apakah dia mencoba melamar pekerjaan? Apakah dia tidak tahu bahwa toko memiliki persyaratan yang sangat tinggi untuk perwakilan penjualan mereka?

“Ya, lihat dia. Bahkan jika dia benar-benar memenangkan lotre, dia masih memiliki temperamen yang sangat buruk. Itu membuat orang muak bahkan hanya dengan melihatnya!”

Kehadiran Gerald tidak terduga.

Dan dia sudah bisa mendengar ejekan mereka yang ditujukan padanya.

Gerald merasa kacau di dalam. Dia hanya melotot ke arah mereka.

Itu Quinton dan teman sekelasnya, Howard. Keduanya masing-masing memiliki pacar yang cantik saat mereka melihat mobil.

Lebih buruk lagi, dua orang yang mengikuti di belakang tidak lain adalah Nathaniel dan Quinn dari fakultas yang sama dengannya di universitas.

“Ha ha ha. Berbicara tentang iblis! Sepupu, Anda mengatakan kepada saya bahwa Gerald telah mengubah keadaan menjadi buruk bagi Anda di masa lalu. Anda seharusnya memberi tahu saya bahwa orang itu adalah dia, maka saya akan memberi tahu Anda semua tentang kisahnya! ”

Nathaniel tertawa ketika dia berbicara dengan Howard.

“Itu dia. Bukan hanya kamu, sepupu! Faktanya, saya juga telah terpesona oleh Gerald selama beberapa waktu! ”

Quinn sudah bersama Nathaniel saat ini. Dia mengenal Howard melalui Nathaniel dan kemudian, dia secara alami juga mengenal Quinton.

Wawasannya tidak hanya berkembang sedikit.

Beberapa waktu yang lalu, ketika dia sedang makan bersama Victor dan yang lainnya, dia mengetahui bahwa Gerald sangat kaya.

Awalnya, Quinn sangat tergoda oleh prospek dan dia bahkan mengambil inisiatif untuk mencoba dan mendapatkan bantuannya. Dia bahkan siap membawa Gerald untuk membuka kamar dan menghabiskan malam bersamanya.

Gerald mengabaikannya sepenuhnya dan Quinn tenggelam dalam pemikiran itu untuk beberapa waktu.

Baru beberapa saat kemudian dia menerima undangan untuk menghadiri pesta dari Nathaniel. Saat itulah Quinn bertemu Howard dan Quinton dan dia merasa seolah-olah dia baru saja melangkah ke dunia baru.

Apakah seperti ini komunitas generasi kedua yang benar-benar kaya?

Adapun Gerald yang baru saja memenangkan lotre, dia tidak lebih dari seorang gelandangan yang jelek dan menjijikkan!

Quinton menatap Gerald dengan dingin sepanjang waktu.

Dia kemudian berkata, “Mungkin dia sudah menghabiskan hampir semua uangnya. Itulah sebabnya dia sangat putus asa untuk mencari pekerjaan sekarang. Ha ha ha. Mari kita tidak peduli tentang dia lagi. Mari kita lanjutkan membicarakan tentang Reventon ini!”

Mereka semua mengelilingi Lamborghini Reventon yang baru diperbaiki saat mereka menikmatinya inci demi inci dengan hati-hati.

Yang bisa dipikirkan Gerald hanyalah Mila, dia sangat khawatir dan cemas. Jadi, bagaimana mungkin dia bisa diganggu oleh mereka sama sekali?

Dia bahkan tidak punya waktu untuk memperhatikan sinisme mereka.

Berbunyi! Berbunyi!

Dua bip.

Gerald mendorong Quinn menjauh dari pintu mobil dan masuk ke mobilnya dengan tergesa-gesa.

Dia kemudian menghidupkan mesin dan segera keluar dari toko.

Quinton tercengang dan Quinn, yang hendak mengutuk Gerald, juga lengah.

Singkatnya, mereka berenam tercengang saat mereka terus menatap.

Gerald baru saja mengemudikan mobilnya? Ini mobilnya Gerald?

Ah!

Bagaimana itu mungkin?

Quinn merasa seperti baru saja ditampar wajahnya. “Lihat! Orang itu baru saja mencuri mobil!”

teriak Quinn.

“Berikan instruksi bahwa toko kami akan tutup hari ini. Semua karyawan yang telah bekerja kurang dari lima tahun akan diliburkan dan mereka dapat segera pergi. Beberapa bawahan penting Tuan Crawford akan segera dihubungi!”

Wilson tidak memperhatikan Quinn atau Quinton tetapi dia hanya memberikan instruksi kepada sekretarisnya.

Sekretaris harus segera bekerja.

Quinton dan yang lainnya masih berdiri tercengang saat ini.

“Brakee!”

Tiba-tiba terdengar bunyi dentuman rem darurat dari luar bengkel.

Lebih dari selusin Rolls-Royce Phantom sudah berbaris di depan pintu masuk bengkel mobil.

Pada saat itu, Zack keluar dari mobil sebelum langsung masuk ke toko…

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 136 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 136, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: