Minggu, 06 Maret 2022

Bab 146 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 146 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 146 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 146 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 146

Baru sekarang Cassandra mengetahui bahwa semua orang sedang duduk di bangku dan Gerald dengan senang hati duduk di sofa yang baru dibelinya.

Sofa ini agak mahal dan harganya lebih dari seribu lima ratus dolar untuk seluruh setnya. Dia tidak tega membiarkan orang seperti Gerald duduk di sofanya!

Suara keras Cassandra yang tiba-tiba mengejutkan Gerald.

Bukankah dia hanya duduk di sofanya? Apa masalahnya?

Karena Gerald tahu bahwa Cassandra benar-benar membencinya, Gerald tidak mau repot-repot berdebat dengannya.

Dia berdiri ketika dia bersiap untuk duduk di samping.

“Hmm…Layla, kamu bisa kembali bersama Ywain dan yang lainnya dulu. Pokoknya, apa selanjutnya adalah pembersihan. Saya pikir Gerald dapat menyelesaikan ini sendiri. ”

“Gerald, jangan marah dan berpikir bahwa aku mengincarmu. Aku benar-benar melakukan ini untuk kebaikanmu sendiri. Pikirkan saja. Meskipun Anda memiliki banyak uang sekarang karena Anda memenangkan lotre, sedikit uang ini tidak akan dapat bertahan lama. Lihat saja dirimu sekarang. Anda bahkan tidak belajar sekeras yang Anda pelajari sebelum ini! Layla dan yang lainnya masih bekerja dan belajar dengan giat. Aku khawatir kamu akan tertinggal jika terus bertingkah seperti ini!”

“Apakah kamu tahu bagaimana rasanya dibuang?”

Cassandra bertanya dengan jijik.

Dia selalu seperti ini. Dia akan menemukan segala macam alasan untuk membenarkan mengapa dia menargetkan Anda.

Lagi pula, semua orang tahu bahwa Cassandra tidak menyukai orang miskin dan dia menyukai orang kaya. Tapi Cassandra benar-benar membenci orang-orang seperti Gerald khususnya, yang memulai dengan buruk tetapi mendapat keberuntungan dan memenangkan lotre. Dia sangat cemburu dan dia tidak bisa mengerti mengapa dia tidak pernah bisa menemukan keberuntungan seperti itu, tetapi keberuntungan seperti itu harus jatuh pada pria yang tidak pernah dianggap serius?

Pikiran batin Cassandra cukup jelas bahkan tanpa harus mengatakannya dengan keras.

Layla dan yang lainnya benar-benar ingin tetap tinggal dan membantu Gerald tetapi mereka jelas bisa melihat bahwa Cassandra sama sekali tidak senang dengan Gerald. Oleh karena itu, mereka pergi karena mereka tidak ingin campur tangan dalam situasi itu.

Cassandra menunjuk ke berbagai tempat sebelum dia meminta Gerald untuk membersihkan tempat itu. Dia kemudian kembali duduk di kamarnya.

“Persetan! Persetan denganmu!”

Gerald melemparkan pel ke bawah.

Bukankah sangat jelas bahwa Cassandra menggertaknya?

Dia akan pergi dan menghadapi Cassandra secara langsung kali ini.

Pada saat yang sama, Felicity sudah menangis lebih menyedihkan di ruang siaran langsung.

“Saudara Manusia Biasa, tolong jawab saya jika Anda ada di sini! Tidak peduli apa yang orang lain katakan tentang Anda, saya percaya Anda dan saya percaya pada Anda. Aku tahu kau sangat peduli padaku!”

“Iya! Saudara Manusia Biasa, jika Anda di sini, tolong katakan sesuatu. Setidaknya beri Felicity beberapa hadiah. Jangan biarkan dia kalah begitu menyedihkan!”

Ada banyak penggemar yang mati-matian memohon kepada Gerald.

“Ha ha ha! Bajingan itu tidak akan berani keluar! ”

Quera di layar seberang menjawab, sambil tersenyum tak berdaya.

“Siapa bilang aku tidak berani?”

Gerald akhirnya angkat bicara.

Dia mulai mengetik langsung di layar.

“Saudara Manusia Biasa ada di sini! Saudara Manusia Biasa ada di sini!”

Semua orang berteriak dengan penuh semangat.

Geser! Geser! Geser!

Hadiah untuk Felicity terbang di seluruh langit.

Hadiah bernilai lebih dari ribuan dolar.

Dengan kekuatan satu orang saja, lifeline Felicity yang sempat terinjak-injak, segera pulih kembali.

Quera sedikit tercengang melihat ini. Apa? Orang Biasa ini benar-benar kaya?

Dia juga punya lima belas ribu dolar?

“Sial! Dia pasti mencuri uang dari rumahnya!”

“Bagaimana dia bisa sekaya itu? Bukankah dia seorang taipan lokal palsu?”

“Iya! Dia pasti telah mencuri uang ini! Brother Champion adalah taipan lokal yang sesungguhnya!”

“Persis! Saya menyarankan semua orang untuk tidak tertipu oleh ilusi semacam ini. Beberapa orang rela menghabiskan beberapa puluh ribu hanya untuk memancing jangkar wanita yang mereka minati. Ketika saat itu tiba dan jangkar wanita benar-benar percaya bahwa dia benar-benar seorang taipan lokal, maka sudah terlambat untuk jangkar perempuan. Orang Biasa ini mungkin adalah orang seperti itu yang hanya memancing juga! Jangan takut! Dia tidak akan bisa melakukan hal lain segera!”

Bagaimana tabel berubah benar-benar mengejutkan Quera dan penggemarnya yang mengejek Gerald sebelumnya dan mereka tidak tahan lagi. Itu terlalu memalukan.

Beberapa penggemarnya keluar untuk membujuknya.

Quera setuju dan menimpali, “Itu benar. Saya benar-benar belum pernah mendengar ada orang bernama Ordinary Man di platform siaran langsung kota kami. ”

Tapi wajahnya tiba-tiba tegang saat dia melihat sepotong berita tiba-tiba muncul di layar perangkat lunak platform siaran langsung kota.

“Selamat paling hangat! Platform siaran langsung ini baru saja menerima pembiayaan lima belas juta dolar dari Tuan Manusia Biasa.”

“Selamat paling hangat! Platform siaran langsung ini baru saja menerima pembiayaan lima belas juta dolar dari Tuan Manusia Biasa.”

“…”

Berita terus muncul secara bergiliran dan setiap penonton dapat melihatnya dengan jelas. Itu sudah cukup untuk menyaksikan kegemparan perusahaan platform siaran langsung saat ini!

“Sial?! Lima belas juta dolar?” Semua orang di platform siaran langsung meledak.

“Apa? Celepuk!”

Gerald berada di luar ruangan tetapi dia bisa mendengar suara ponsel Cassandra jatuh ke tanah di kamar tidurnya!

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 146 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 146, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: