Senin, 07 Maret 2022

Bab 152 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 152 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 152 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 152 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 152

Gerald terkejut. Dia berhenti untuk melihat apa yang mereka lakukan.

“Kamu! Tunjukkan tiket masukmu sekarang!”

Kemarahan Ted Lopez luar biasa.

Sejujurnya, Gerald tidak terlihat seperti pemuda kaya.

Dia ragu sebelumnya bahwa ini bisa jadi kesalahan, tetapi setelah melihat pakaian Gerald.

Ini jelas bukan kesalahan!

Ted membencinya sampai ke tulang.

“Apakah kamu tidak memeriksa tiket masuk saya sebelumnya!” Gerald menunjuk ke resepsionis wanita.

“Jika saya tidak memeriksa, bagaimana saya tahu bahwa seorang pecundang baru saja menyelinap masuk!”

“Tuan Zimmerman, ini orangnya, saya pikir dia mengambil tiket masuk Anda!” Hadley berteriak padanya, dengan kasar.

Setelah mengatakan itu, dia mendekati Gerald dan mengambil tiket masuk dari tangannya.

“Ya ampun, dunia ini sangat besar dan ada banyak jenis orang, dan orang-orang sepertimu benar-benar berpikir kamu bisa bergabung dengan pesta kapal pesiar malam ini!”

Beberapa gadis menutup mulut mereka saat mereka mencibir, mata mereka dipenuhi dengan penghinaan.

Baru kemudian Gerald mengerti.

Dia punya perasaan bahwa mereka memanggilnya karena mereka curiga bahwa dia telah mengambil tiket masuk orang lain, dan kebetulan seseorang kehilangan tiket, jadi orang pertama yang mereka curigai adalah dia!

Gerald tidak bisa berkata-kata.

“Tuan Lopez, panggil polisi, orang ini pasti mencoba merencanakan sesuatu yang buruk!” Kata gadis-gadis itu.

Hedley sudah mengeluarkan ponselnya dan siap menelepon polisi.

“Tuan Crawford, jadi Anda di sini!”

Saat itu, Aiden Baker dan yang lainnya tiba.

Mereka datang berlari.

“Hah? Aiden, ini kamu!”

Ucap Yancy bersamaan.

“Senang bertemu denganmu, Aiden!”

Beberapa gadis cantik di samping Yancy menyambutnya dengan hormat.

Aset keluarga Baker berjumlah lebih dari seratus juta dolar.

“Oh, Yancy, jadi ini kalian!”

Kelompok itu, seperti Aiden, semuanya adalah mahasiswa tahun ketiga di Universitas Johnhurst.

Tentu saja mereka semua mengenal Aiden Baker, pengganggu besar Universitas Johnhurst.

“Tuan Crawford, apakah Anda mengenal mereka?”

Aiden tertawa dan bertanya pada Gerald.

“Saya tidak mengenal satupun dari mereka. Mereka menuduh saya mencuri tiket mereka dan menyelinap masuk, mereka bahkan akan memanggil polisi untuk menangkap saya!”

Gerald tersenyum pahit.

“Apa? Mencuri tiket mereka? Siapa yang mengatakan itu? ”

Aiden sangat marah.

Hadley tercengang. Dia pernah mendengar tentang Aiden Baker, dan dia dianggap cukup terkenal, sama seperti Tuan Holden.

Tapi mengapa Aiden begitu sopan terhadap pecundang ini?

Dan apa Aiden baru saja memanggilnya?

MrCra…Crawford?

“Tuan Baker, tolong beri tahu saya, saya pikir mungkin ada kesalahpahaman. Kami hanya curiga dengan pemuda ini dan kami hanya ingin memeriksa tiket masuknya. Lagipula, kamu tahu betapa pentingnya pesta pelayaran ini!”

“Hehe, tentu saja aku tahu! Ted Lopez dan Yancy Zimmerman, apakah Anda berdua tahu siapa orang ini?”

Aiden menunjuk Gerald.

“Dia Gerald Crawford, pemilik Mayberry Commercial Street. Apakah Anda benar-benar berpikir dia akan mencuri tiket Anda?”

“Apa? Dia Tuan Crawford?”

Kerumunan itu membuat rahang mereka jatuh ke tanah.

“Oh! Tuan Gerald, saya benar-benar minta maaf!”

Kaki Hadley gemetar.

Dia segera membungkuk dan membungkuk padanya.

Kata-kata yang keluar dari mulut Aiden jelas-jelas valid.

“Umm, Tuan Crawford, saya benar-benar minta maaf. Aku benar-benar tidak berharap…”

Ted merasakan gumpalan terbentuk di tenggorokannya, dia mencoba meminta maaf dengan hormat.

Belum lagi, gadis-gadis yang berdiri di sebelah Yancy dan mengejek Gerald hanyalah nymphomaniac.

Jadi, dia adalah orang kaya yang super duper, Gerald Crawford!

Ah!

Dan mereka baru saja mengatakan sesuatu yang begitu kejam terhadapnya.

Ugh!

Gerald sudah terbiasa dengan semua ejekan. Dia tidak merasa perlu menampar wajah mereka. Bahkan jika dia mau, dia akan menampar wajah Hadley tepat ketika dia mencoba menghentikannya lebih awal.

Dia hanya di sini untuk pertemuan sederhana, dan dia tidak ingin membuat keributan.

Yang dia lakukan hanyalah menunjukkan senyum tipis di wajahnya, lalu dia menuju ke hotel bersama Aiden Baker dan yang lainnya.

Teleponnya berdering lagi, dan itu adalah Elena Larson yang menelepon.

“Tuan Crawford, apakah Anda sudah menetap? Aku khawatir aku tidak akan bisa mendekatimu!”

“Apa masalahnya? Apakah ada yang salah?” Gerald mencoba mendengarkan dengan seksama ketika Elena terdengar sangat cemas.

“Argh, sepertinya aku akan gila! Seperti yang Anda tahu, saya di rumah sepupu saya sekarang, dan coba tebak. Sepupu saya ingin memperkenalkan pacar kepada saya, tetapi saya tidak mau! Sepupu saya tidak membiarkan saya pergi dan tidak mungkin saya bisa bersembunyi, argh, Gerald, apa yang harus saya lakukan!”

Elena selalu berperilaku baik, tetapi dari nada suaranya, Gerald tahu bahwa dia benar-benar frustrasi dan tidak berdaya pada saat yang sama.

“Oh, itu sederhana, katakan saja pada mereka bahwa kamu punya pacar!”

“Tapi inilah masalahnya, saya menjadi sangat bersemangat dan mengatakan kepadanya bahwa pacar saya sudah ada di sini, tetapi saya tidak bisa keluar untuk bertemu pria lain dan semacamnya. Sepupu saya mulai memaksa saya untuk memperkenalkan pacar saya kepadanya, tetapi di mana saya akan menemukan pacar? Ini sangat berantakan!”

Tiba-tiba, Elena merendahkan suaranya, “Gerald, bisakah kamu membantuku sedikit?”

“Oh sial, apa maksudmu dengan itu?” Mata Gerald melebar.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 152 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 152, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: