Senin, 07 Maret 2022

Bab 156 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 156 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 156 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 156 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 156

“Jadi maksudmu kamu juga dari Universitas Sunnydale? Tapi aku belum pernah melihatmu di sekitar!” Dickson tersenyum sepanjang waktu.

“Tidak. Saya dari Universitas Mayberry.” Gerald tahu bagaimana tetap tenang tidak peduli jenis getaran apa yang diberikan orang lain kepadanya.

“Universitas Mayberry baik-baik saja. Lagi pula, apa yang keluarga Anda lakukan? Bagaimana kamu membuat Elena jatuh cinta padamu?” tanya Dickson.

“Nah, Dickson, izinkan saya memberi tahu Anda. Dia berasal dari desa kecil, dan keluarganya menjalankan toko kelontong kecil! Bagaimana kamu masih tidak mengerti dengan cara dia berpakaian?” jawab Ambar.

Keadaan ketidaktahuan tertinggi adalah berpura-pura seseorang tidak ada bahkan ketika dia tepat di depan Anda. Meskipun itu menyakitkan, tidak ada yang benar-benar akan menunjukkannya. Namun, Amber telah melakukan itu pada Gerald selama ini, dan itu menunjukkan betapa dia membencinya.

“Oh, pasti sulit belajar di Mayberry yang berasal dari desa kecil. Beri tahu saya jika Anda berada dalam masalah apa pun. Ayahku kenal dekan, dan aku bisa menyelesaikan semuanya untukmu. Jika Anda membutuhkan pinjaman, Anda selalu bisa datang kepada saya juga. Saya dari Sunnydale, tapi saya sebenarnya terhubung dengan baik! Ngomong-ngomong, apakah kamu pernah mengambil pinjaman apa pun sebelumnya? ”

Dickson segera menyadari bahwa Amber telah mengabaikannya …

“Ya, saya memang mengajukan pinjaman tiga tahun. Saya menggunakan uang itu untuk membayar uang sekolah!” jawab Gerald.

Gerald awalnya bermaksud untuk membuktikan bahwa Elena salah, tetapi sekarang dia memutuskan yang terbaik untuk tidak menonjolkan diri.

Ada tiga alasan untuk itu:

Satu, Gerald memang mengajukan pinjaman dan memang membayar biaya kuliah dengan uang itu.

Dua, bahkan jika dia mencoba membantu Elena, tidak perlu sampai sejauh itu. Gerald menyadari bahwa Elena tidak hanya berpura-pura bahwa dia adalah pacarnya, tetapi dia sebenarnya ingin mengembangkan jenis hubungan yang berbeda. Bukan dia yang narsis. Dia benar-benar bisa merasakannya. Meskipun Gerald menyukai gadis-gadis cantik dan akan dengan mudah jatuh cinta pada salah satu dari mereka, dia bukanlah orang jahat pada umumnya.
Gerald selalu ingin pacarnya terhubung pada tingkat yang lebih dalam, tetapi Elena jelas bukan orang itu. Ini karena pertama kali mereka bertemu, Elena melukai wajahnya, sehingga Gerald tidak ingin berkencan dengannya.

Tiga, dia tidak ingin mengungkapkan identitas aslinya. Dia merasa tidak nyaman setiap kali dia menjadi pusat perhatian. Dia tidak pernah mengerti mengapa ada orang seperti itu.

“Sial! Anda harus membayar biaya sekolah Anda dengan pinjaman tiga tahun? Kamu pasti bangkrut!”

“Persetan! Ini adalah berita besar. Bagaimana seseorang bisa begitu miskin sehingga mereka harus mengajukan pinjaman tiga tahun? Saya akan malu bahkan jika saya harus melamarnya. Aku mungkin akan bunuh diri!” Amber dan gadis-gadis itu mengejek.

Ruby mengerutkan kening, berpikir Elena pasti sudah gila memilih pria seperti dia!

Kenapa dia memilih orang seperti dia!

“Mereka mengatakan anak-anak dari keluarga miskin lebih mandiri. Yah, sepertinya benar. Tetapi jika Anda membutuhkan uang, Anda selalu dapat mendekati saya. Saya dengan senang hati akan meminjamkannya kepada Anda karena Elena, dan saya adalah teman sekolah. Kita juga bisa berteman!” Dickson tersenyum.

Meskipun itu adalah gerakan kecil, jelas mereka mengejeknya.

Menjadi presiden mahasiswa, dia jelas pandai berbicara. Setiap kalimat yang keluar dari mulutnya secara halus menghina Gerald.

“Tidak perlu untuk itu, tapi terima kasih.” Gerald tersenyum dan dengan sopan menolak tawarannya.

“Kau selalu diterima. Omong-omong, sejak kamu belajar di Mayberry University, apakah kamu pernah ke tempat-tempat wisata terdekat? Anda harus mengunjungi Mayberry Commercial Street dan Wayfair Mountain Entertainment. Bagaimana tidak ketika Anda sudah berada di Mayberry, bukan? Mengapa saya tidak mengajak Anda berkeliling setelah ini?. Ayah saya mengenal CEO sebuah restoran di Commercial Street. Aku bisa membawamu ke sana!”

“Hei Dickson, tidakkah kamu ingat apa yang dilakukan keluarga Elena? Bahkan jika Gerald berkunjung, Elena bisa membawanya!” kata Amber tersenyum sambil tersenyum.

“Oh, benar. Bagaimana saya bisa lupa? Saya hanya ingat bahwa Gerald adalah orang miskin yang sangat miskin yang belum pernah ke mana-mana sebelumnya. Yah, sepertinya dia sering mengunjungi Mayberry Commercial Street setelah menjalin hubungan dengan Elena.”

“Ups… pasti salahku karena ingatannya buruk! Ha ha ha!” Dickson memukul kepalanya saat dia menertawakannya.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 156 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 156, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: