Senin, 07 Maret 2022

Bab 172 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 172 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 172 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 172 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 172

Dia tiba di pintu asrama Layla.

“Gerald?”

Layla yang menangis hingga matanya merah dan bengkak, membukakan pintu. Dia jelas sangat terkejut ketika dia melihat Gerald.

“Laila, kamu baik-baik saja? Aku datang untuk menemuimu!”

Gerald dengan cepat menjawab.

“Saya baik-baik saja. Saya tidak ingin menyusahkan Anda. Bagaimanapun, saya merasa bahwa keberadaan saya di dunia ini berlebihan dan saya hanya akan menyeret banyak orang bersama saya jika saya terus hidup di dunia ini!”

Layla duduk di tepi tempat tidurnya sambil menutupi matanya dan mulai menangis lagi.

“Omong kosong apa yang kamu bicarakan, Layla? Padahal, dulu aku juga sama sepertimu. Sejak saya masih muda, ayah saya mengatakan kepada saya bahwa keluarga saya sangat miskin dan kami berutang banyak uang kepada orang-orang. Adikku bahkan tidak menyelesaikan sekolah menengah dan dia pergi bekerja di usia muda karena aku. Adikku sebenarnya sangat pintar dan dia belajar dengan sangat baik tetapi dia menyerah pada ujian sekolah menengahnya karena aku!”

Gerald ingin membujuk Layla. Mungkin karena mereka berdua sangat miskin, Gerald mau tidak mau memikirkan masa lalunya.

Itu terbukti sangat efektif. Layla berhenti menangis saat dia menatap Gerald.

Gerald terus berbicara:

“Apakah Anda tahu berapa banyak tekanan psikologis yang saya hadapi saat itu? Apakah Anda tahu berapa banyak tanggung jawab yang saya pikul di pundak saya saat itu karena keluarga saya telah menaruh semua harapan mereka pada saya? Itulah alasan mengapa saya berusaha keras untuk belajar mati-matian. Saya sangat ingin menonjol sehingga saya tidak dipandang rendah.”

“Tapi apa yang bisa saya lakukan? Saya masih sering diganggu dan dihina. Saya merasa rendah diri ketika membandingkan diri saya dengan orang lain. Karena inferioritas saya sendiri, saya bahkan tidak berani berbicara dengan gadis-gadis ketika saya melihat mereka karena saya takut mereka akan memandang rendah saya!”

“Faktanya, mereka benar-benar memandang rendah saya dan mereka sering berbicara dan bergosip tentang saya. Namun, saya sering mengatakan pada diri sendiri bahwa saya harus terus menjalani kehidupan yang baik karena semua penghinaan ini pada akhirnya akan berlalu. Selain itu, saya juga mulai memahami satu kebenaran!”

Gerald dipenuhi dengan emosi saat dia berbicara.

Layla buru-buru bertanya, “Kebenaran apa itu?”

“Seseorang harus berpikir dan melakukan sesuatu sesuai dengan tahap dimana mereka berada. Ini adalah satu-satunya cara untuk tidak terlalu banyak kesakitan dan penderitaan. Anda masih belajar dan mendapatkan lebih banyak pengetahuan saat ini, tetapi Anda terus-menerus berpikir tentang bagaimana Anda akan mendapatkan uang dan menghasilkan lebih banyak uang. Apakah itu realistis?”

“Ya, saya benar-benar ingin menghasilkan banyak uang tetapi saya tidak bisa melakukannya. Namun, wajar bagi Anda untuk mengatakan semua ini sekarang. Lagi pula, Anda memenangkan lotre dan Anda memiliki keberuntungan yang lebih baik dibandingkan dengan orang lain!”

Layla menjawab dengan sedih.

“Saya memang lebih beruntung dari yang lain. Namun, Anda harus percaya bahwa hal seperti itu akan terjadi pada Anda suatu hari nanti juga! Singkatnya, semua hal akan berlalu cepat atau lambat. Anda tidak perlu merasa stres dan tertekan sepanjang waktu karena hal ini. Sebaliknya, apa yang seharusnya kamu pikirkan sekarang adalah solusi untuk masalah ini!”

saran Gerald.

Layla menundukkan kepalanya sebelum berkata, “Oke, oke. Saya mengerti sekarang. Terima kasih, Gerald. Biarkan aku berpikir tentang hal itu!”

Gerald belum pernah membujuk siapa pun sebelum ini, dia juga tidak tahu bagaimana membujuk siapa pun.

Namun, karena dia tahu tentang masalah Layla sekarang, dan karena dia sebenarnya adalah teman sekelas yang cukup baik, dia pasti harus membantunya karena dia sendiri yang mengalami kejadian ini.

Ketukan! Ketukan! Ketukan!

Pada saat ini, ada suara bantingan keras di luar pintu asrama.

Rasanya seolah-olah seseorang akan mendobrak pintu dari luar.

Setelah itu, Layla berjalan mendekat dan segera membuka pintu.

Pada saat ini, seorang wanita paruh baya yang gemuk bergegas ke kamar. Dia memiliki wajah yang sangat lebar dan alisnya bertato dan sepertinya dia memiliki dua ulat merayap di wajahnya.

“Aku bertanya-tanya mengapa kamu tidak membuka pintu! Anda sedikit jalang! Itu hanya karena Anda memiliki seorang pria di kamar Anda! Ayahmu bahkan mengatakan bahwa kamu belajar keras di sekolah! Pfft! Kamu jalang kecil! ”

“Ibu! Jangan katakan itu! Gerald adalah teman sekelasku dan dia datang ke sini untuk menemuiku!”

Layla berteriak.

“Jangan panggil aku ibu! Aku bukan ibumu! Kamu! Apa yang kamu lihat? Apakah Anda mencoba memaksakan diri pada putri saya? Apakah Anda percaya bahwa saya akan memanggil polisi sekarang?”

Wanita paruh baya itu segera mengeluarkan ponselnya.

Layla mulai panik dan dia segera berkata, “Gerald, kamu harus pergi dulu. Terima kasih untuk semuanya hari ini!”

“Baik!”

Gerald benar-benar ingin memarahi wanita gila ini, tetapi dia tahu bahwa dia tidak boleh mengatakan apa-apa karena apa pun itu, dia tetaplah ibu Layla.

“Bagaimana bisa seorang ibu bertingkah seperti ini?”

Gerald hanya menggumamkan sebuah kalimat sebelum dia pergi.

Dia benar-benar tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah ibu Layla benar-benar ibu kandungnya karena dia memarahi Layla dan memanggilnya sedikit jalang begitu dia melihatnya.

Setelah bertemu dan dimarahi oleh wanita gila, satu demi satu hari ini, suasana hati Gerald sedang buruk.

Dia ingin pergi dan berjalan-jalan di taman untuk sedikit bersantai.

Pada saat ini, ponselnya tiba-tiba berdering. Itu adalah telepon dari adiknya, Jessica.

Gerald segera menjawab telepon dan dia akan menanyakan adiknya tentang Mayberry Commercial Street.

Tanpa diduga, suara gugup saudara perempuannya terdengar di ujung telepon segera setelah panggilan tersambung:

“Saudara! Sesuatu yang buruk telah terjadi. Kakakmu mendapat masalah besar!”

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 172 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 172, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: