Senin, 07 Maret 2022

Bab 175 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 175 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 175 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 175 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 175

Begitu Gerald berdiri, dia menyadari bahwa banyak orang di kafetaria semua menatapnya dengan heran.

Ini terutama terjadi pada pria dan wanita yang baru saja berdiskusi dan berbicara tentang Villa Puncak Gunung.

Itu mungkin karena Gerald terlalu asyik dengan panggilan teleponnya sebelumnya dan dia lupa di mana dia berada ketika dia mengobrol dengan Yoel.

Karena itu, kata-katanya pasti membuat kagum dan mengejutkan orang-orang di sekitarnya.

“Pfft!”

Seseorang memecah kesunyian saat dia tertawa terbahak-bahak.

“Sialan! Orang ini sangat konyol. Dia ingin pergi dan melihat Villa Puncak Gunung? ”

“Ha ha ha! Mungkinkah tekanan untuk mendapatkan pekerjaan begitu besar sehingga membuat orang menjadi gila?”

“Apa? Dia bahkan menyatakan bahwa dia akan menjadi tamu VIP. Ha ha ha. Mari kita berlutut untuk menyambutnya. Ha ha ha!”

“Investigator – Penyelidik…”

Semua orang mulai tertawa.

Beberapa orang mulai mengejek Gerald tanpa memberinya wajah sama sekali.

Gerald hanya menyeka mulutnya sebelum dia menggelengkan kepalanya dengan senyum masam di wajahnya. Lagi pula, dia tidak punya cara untuk menjelaskan dirinya sendiri dalam situasi ini!

Setelah meninggalkan gerbang sekolah, Gerald memanggil taksi sebelum dia sampai di kaki Villa Puncak Gunung, tempat aula pameran berada.

Pintu masuk.

Itu dikelilingi oleh mobil-mobil mewah.

Selalu ada tokoh-tokoh yang sangat kuat dan penting yang masuk dan keluar.

Gerald bisa dengan jelas melihat dua lorong menuju ke dalam saat dia berdiri di pintu masuk.

Salah satunya adalah lorong VIP dan yang lainnya adalah lorong pelanggan biasa.

Tentu saja, secara relatif, pelanggan biasa di sini juga semuanya luar biasa.

“Hm? Dimana Yoel? Bukankah dia mengatakan bahwa dia akan menungguku di depan pintu masuk lorong VIP?”

Gerald tidak bisa melihat Yoel sama sekali.

Apakah ada pintu masuk lain ke lorong VIP?

Gerald berpikir sejenak sebelum dia mengangkat kakinya untuk berjalan ke ruang pameran.

“Gerald?”

Tiba-tiba pada saat ini, suara wanita yang terkejut terdengar dari belakangnya.

Gerald berbalik dan dia melihat seorang wanita mengenakan seragam hitam. Dia memiliki sosok yang sangat baik dan penampilan yang sangat menakjubkan.

Gerald tidak bisa menahan diri untuk tidak membeku di tempat.

“Sepupu Rita?”

Bukankah ini sepupu kedua Mila, Rita? Dialah yang mencoba mempersulitnya di pesta ulang tahun nenek Mila!

Belakangan, Gerald dapat mengingat bahwa Rita memiliki ekspresi yang sangat rumit di wajahnya ketika dia akhirnya mengetahui bahwa Lamborghini itu miliknya.

Awalnya setelah kejadian ini, Gerald berpikir bahwa dia tidak akan bertemu Rita lagi secepat ini.

Apalagi apa yang terjadi dengan Mila pada akhirnya masih belum bisa dipastikan. Keduanya hanya bertemu sesekali untuk makan bersama dalam dua hari terakhir.

Namun, Gerald benar-benar tidak menyangka akan bertemu Rita lagi di sini, hanya beberapa hari kemudian.

Selain itu, ada juga lencana di depan dada Rita: Direktur Desain, Rita!

Sial! Rita mendesain Villa Puncak Gunung?

Dia tahu bahwa Rita sangat luar biasa, sangat pintar secara akademis, dan juga sangat dingin dan sombong. Namun, dia benar-benar tidak berharap dia begitu cakap.

Berapa umurnya?

Dia baru berusia dua puluh lima tahun!

Tampak puas dengan ekspresi Gerald, Rita tersenyum tipis sebelum berkata, “Hehehe. Hari ini adalah hari pameran untuk Villa Puncak Gunung. Apa yang kamu lakukan di sini?”

“Saya di sini untuk…”

“Jangan bilang bahwa kamu di sini untuk berpartisipasi dalam pameran! Anda hanya dapat melihatnya. Saya dapat dengan jujur memberi tahu Anda bahwa Anda tidak akan pernah mampu membeli vila ini! Saya tahu bahwa Anda memenangkan puluhan juta dolar dalam lotere dan Anda membeli mobil sport mewah untuk diri Anda sendiri. Namun, Anda tidak perlu berpikir untuk membeli vila ini. Saya tidak tahu berapa banyak uang yang tersisa, tetapi jika Anda tertarik untuk membeli rumah, saya dapat merekomendasikan beberapa yang dijual dengan harga biasa kepada Anda!”

Rita sudah menyesuaikan bingkai kacamatanya dan berbicara dengan dingin sebelum Gerald selesai berbicara.

Iya. Rita benar-benar kaget saat melihat mobil sport mewah seharga tiga juta dolar itu terakhir kali.

Dia selalu bertanya-tanya apakah Gerald bisa.

Akibatnya, tidak. Gerald hanyalah orang menyedihkan yang memenangkan lotre.

Memikirkan bahwa dia merasa sangat menyesal dan menyesal hari itu, hanya karena dia.

Sekarang dia memikirkannya, dia merasa bahwa dia benar-benar konyol. Hari itu, dia bahkan berpikir untuk bersaing dengan saudara sepupunya untuk mendapatkan bantuan Gerald!

Muntahan! Muntahan! Muntahan!

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 175 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 175, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: