Selasa, 08 Maret 2022

Bab 183 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 183 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 183 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 183 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 183

Segera, Gerald mencapai perguruan tinggi.

Dia langsung pergi ke kelas departemennya sendiri.

Ketika dia sampai di pintu masuk barat, dia melihat bahwa itu penuh sesak.

Ada banyak siswa dari departemen yang berbeda, dan mereka hampir memblokir jalan.

Gerald melihat Harper dan yang lainnya yang berdiri di antara kerumunan. Jadi dia masuk ke kerumunan.

Kemudian hanya dia yang melihat apa yang terjadi.

Seorang gadis berdiri di pintu masuk barat, mengangkat tanda dengan menyedihkan.

Dia sangat menundukkan kepalanya.

Tapi Gerald mengenalinya pada pandangan pertama. Itu tidak lain adalah Layla.

Di sampingnya, ada Cassandra, Victor, dan presiden serikat mahasiswa—Whitney.

Pada saat itu, Layla bertindak seperti gambar latar, memberi kesempatan kepada yang lain untuk mengambil foto bersamanya.

“Gerald, ini kamu. Ini sangat membuat frustrasi!”

Harper menepuk bahu Gerald sedikit.

Dia kemudian berkata dengan marah, “Layla memang dalam beberapa krisis sekarang. Tapi perwakilan kelas sudah melewati batas. Tidak apa-apa jika mereka ingin mengadakan kampanye penggalangan dana. Tapi kenapa mereka harus memaksa Layla untuk mengangkat tanda seperti ini dan berdiri di sini di depan semua orang?”

Benjamin berkata, “Jika mereka tidak membuat keributan seperti itu, bagaimana departemen kami akan mendapatkan popularitas kami? Lihat saja sekarang. Perwakilan kelas, Victor dan Whitney, telah bekerja dengan sibuk sepanjang sore untuk acara penggalangan dana Layla. Mereka kemudian meminta Layla untuk berdiri di sana seperti itu supaya mereka bisa memamerkannya.”

“Selain itu, acara ini juga menarik perhatian pihak kampus. Mereka mengklaim bahwa mereka harus menempatkan arti penting di dalamnya, dan mereka harus membantu siswa tertentu untuk menyelesaikan krisisnya!”

Sebenarnya cukup banyak siswa yang mengetahui cerita dalam dari acara tersebut. Mereka cukup marah karenanya.
Orang lain yang tidak tahu apa yang terjadi akan memiliki pola pikir lain. “Lihat saja dia! Betapa menyedihkan dia! Keluarganya kehabisan uang. Jadi dia lebih dari bersedia untuk berdiri di depan semua orang, mencoba yang terbaik untuk mengumpulkan dana untuk adik perempuannya sehingga penyakitnya bisa disembuhkan.”

“Dia sangat menyedihkan!”

Jadi banyak dari mereka yang bersedia menyumbangkan sejumlah uang untuknya.

Tetapi bagi mereka yang mengetahui cerita di dalam sangat menyadari fakta bahwa itu semua direncanakan dan diatur oleh Cassandra. Sesuatu terjadi di pagi hari. Layla kembali ke kampus dan meminta bantuan Cassandra.

Pada akhirnya, Cassandra memikirkan rencana seperti itu untuknya. Jika Layla menolak untuk melakukannya, dia tidak akan membantunya dengan permintaan lain itu.

“Bapak. Zach, ini kamu!”

Cassandra berjabat tangan dengan sutradara setengah baya yang botak. Setelah itu, direktur setengah baya itu mengeluarkan sumbangannya—dua ratus dolar dan memasukkannya ke dalam kotak sumbangan.

“Bapak. Zach, ayo kita foto bersama!”

“Tentu!”

Suara daun jendela terdengar.

Mereka berfoto bersama.

“Hei! Tyler! Maks! Ini kamu!”

Pada saat itu, teman-teman Victor juga datang. Dia menyapa mereka dengan angkuh. Teman-teman itu berasal dari departemen lain, dan mereka adalah teman di serikat mahasiswa.

“Iya!”

Kemudian, mereka menyumbangkan beberapa ratus dolar juga.

Segera setelah itu, mereka mengambil beberapa foto grup di sana.

Gerald menyaksikan seluruh adegan di sana. Ia menyadari bahwa seluruh proses donasi memiliki prosedur yang hampir sama.

‘Bagaimana itu bisa disebut sumbangan? Itu hanya semacam pertunjukan, memamerkan kehormatan seseorang!’
Gerald sangat marah sehingga wajahnya menjadi pucat.

Ia mengasihani Layla yang kini tampak putus asa dan putus asa. Pada saat yang sama, dia juga merasa sedikit bersalah.

Dia adalah orang pertama yang mengetahui ada yang tidak beres dengan keluarga Layla. Dia mempercayainya dan memberitahunya tentang hal itu.

Selain itu, dia menasihatinya dan memberinya harapan.

Tetapi selama beberapa hari berikutnya, dia tidak berhasil membantunya menyelesaikan krisis itu tepat waktu.

Itulah mengapa dia ditempatkan dalam posisi yang sulit.

Gerald bukanlah orang yang baik dan murah hati. Tetapi setiap kali dia melihat pemandangan seperti itu, dia tidak bisa tidak memikirkan dirinya sendiri. Itu karena dia pernah mengalami hal yang sama sebelumnya.

‘Tidak! Aku tidak bisa membiarkan ini terus berlanjut! Layla bahkan mungkin kehilangan keinginan untuk hidup kalau begitu!’

Memikirkan hal itu, Gerald bergegas ke kerumunan dan mendorong Victor menjauh, yang masih mengambil foto bersama. Dia mengambil papan nama Layla dan melemparkannya ke bawah.

“Gerald, kamu-!”

Layla terdengar serak. Jelas, dia telah menangis beberapa kali sekarang.

“Layla, kamu tidak harus menjadi latar belakang mereka. Jika mereka benar-benar ingin membantu Anda dengan tulus, mereka tidak akan pernah melakukan hal seperti itu kepada Anda. Saya akan membantu Anda dengan uang. Kembalilah ke kelas dulu!”

Gerald berkata dengan marah.

“Ada banyak orang baik di dunia ini. Jika seseorang dalam masalah besar, yang lain pasti akan membantu jika mereka menyadarinya.

Tapi bagaimana Cassandra dan Victor bisa melakukan hal seperti itu? Anda memanipulasi insiden ini dan membuat diri Anda terlihat cukup baik tentang hal itu. Kamu benar-benar tidak boleh melakukan hal seperti ini!”

“Gerald! Apa kamu sudah gila?”

Whitney menatap Gerald dengan marah. ‘Kapan dia menjadi begitu berani?’

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 183 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 183, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: