Selasa, 08 Maret 2022

Bab 189 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 189 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 189 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 189 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 189

Pintu mobil terbuka.

Keempat wanita itu tercengang.

‘Apa?

‘Apakah mobil mewah ini milik Gerald?

‘Bukankah dia orang miskin dari departemen kita? Bagaimana dia bisa mengendarai mobil yang begitu indah dan mewah?’

Mereka menoleh untuk melihat Gerald, dan ekspresi wajah mereka berubah drastis.

Mobil itu sendiri jauh lebih mahal daripada mobil Audi milik Victor. Mereka mencibir. ‘Jadi bagaimana dengan Viktor? Ini jauh lebih baik daripada Victor!

‘Betapa kerennya mobil Lamborghini ini!’

Pemimpin dari antara gadis-gadis menjadi pucat. Dia kemudian bergegas menuju Gerald dan berkata dengan gugup, “Gerald, apakah mobil ini benar-benar milikmu? Apakah ini milikmu?”

“Jika tidak, apakah itu milikmu?”

Gerald sepertinya sudah terbiasa dengan wanita seperti itu dan nada suaranya. Dia segera berkata dengan dingin.

“Ah! Mobil ini sangat keren! Apakah sekitar satu hingga dua juta dolar?”

Wanita itu segera mendekati mobil. Dia benar-benar kehilangan dirinya saat itu. ‘Lihat mobil mewah ini! Jika aku bisa duduk di mobil ini sekali saja, aku akan sangat senang sampai aku bisa mati!’

Tiga wanita lainnya juga bergegas menuju mobil. Mereka memandang Gerald dengan kagum.

“Sekitar satu juta delapan ratus ribu dolar!”

Gerald menyalakan mesin mobil, dan suara geraman yang menawan terdengar.

“Wow! Ini sangat keren! Gerald mau kemana? Bisakah Anda memberi kami tumpangan juga? ”

Wanita itu tersenyum menggoda dan bertanya pada Gerald.

“Enyah!”
Gerald memarahi mereka dengan dingin.

Bahkan, mereka cukup cantik. Tapi itu adalah hal yang sama sekali berbeda. Mereka mengutuk Gerald demi Victor barusan, tapi sekarang mereka ingin dia memberi mereka tumpangan. Hal baik seperti itu tidak akan pernah terjadi.

Setelah itu, dia mengemudikan mobil dan langsung pergi.

“Gerald! Kamu…”

Mereka diabaikan oleh Gerald. Mereka menjadi sangat marah sehingga mereka menghentakkan kaki mereka.

Tanpa diduga, Gerald adalah orang yang sangat kaya.

Mereka merasa seolah-olah telah menderita kerugian besar. Mereka telah menyinggung orang yang benar-benar kaya hanya karena Victor yang bodoh. Itu tidak layak.

Bagaimana dengan Gerald?

Setelah dia memarahi mereka, dia mengendarai mobilnya langsung ke area luar aula konferensi.

Meskipun masih cukup pagi, Bernard dan para pemimpin lainnya ada di sana sekarang.

Ada dua bagian dalam fungsi tersebut. Yang pertama adalah pertemuan tentang pendirian sekolah yang akan diadakan satu jam kemudian. Gerald perlu menghadiri pertemuan dengan beberapa pemimpin lain di ruang pertemuan yang terisolasi.

Gerald mendanai pendirian Sekolah Dasar Scothow, dan dia telah membantu mendirikan sekitar dua puluh hingga tiga puluh sekolah semacam itu. Sekolah dibangun khusus untuk anak-anak pekerja yang bekerja di luar, menyediakan platform pendidikan bagi mereka.

Itu kontribusi yang cukup besar.

Tentu saja, dia agak sangat dihargai dan dihormati.

Bagian kedua dari fungsi tersebut mencakup pertemuan dengan fakultas dan staf pengajar di aula konferensi utama.

Hanya dua bulan tersisa sebelum mereka mulai merekrut siswa. Mereka perlu mengatur pemilihan staf pengajar terlebih dahulu dan memberikan pelatihan bagi mereka.

Gerald harus bergabung dengan bagian pertama dari acara tersebut dan dipaksa untuk mendengarkan Bernard berbicara tanpa henti tentang berbagai hal selama sekitar dua jam.

Namun, Gerald tidak berencana untuk mengikuti bagian kedua dari fungsi tersebut, mengadakan pertemuan dengan staf pengajar dan staf.

Itu karena dia tidak perlu mengemukakan pendapat apa pun di sana.

Selain itu, dia merasa tertekan, berada bersama sekelompok guru. Tingkat akademik mereka tentu tidak setara satu sama lain. Mereka cukup berpengetahuan dan itu akan menekan Gerald.

Karena dia bebas, dia memutuskan untuk melihat salah satu sekolah di dekat tempat acara.

Bagaimanapun, itu bisa dianggap sebagai hal yang sangat berarti yang telah dia lakukan.

Gerald tidak mengemudikan mobilnya. Dia berjalan ke sekolah sebagai gantinya.

Karena sekolah itu hampir sepenuhnya dibangun ketika mereka melanjutkan proyek, sekarang telah mencapai tahap perabotan setelah hanya dua bulan. Seluruh sekolah sekarang ditanami pohon dan tanaman.

Tak bisa dipungkiri, lingkungan sekitar sekolah cukup baik mengingat dana yang ia berikan cukup besar.

Dia mengambil dua foto sekolah, berencana untuk mengirim dan membaginya dengan saudara perempuannya nanti.

“Berhenti! Apakah kamu tidak tahu bahwa kamu dilarang memotret di sekolah? Apakah Anda tidak melihat peringatan pada tanda itu? ”

Pada saat itu, dia mendengar suara wanita yang dingin dan tegas.

Gerald ketakutan.

Dia berbalik dan melihat tanda itu. Ia mengklaim bahwa memotret dilarang di sana.

“Maafkan saya. Saya tidak memperhatikan itu. Aku akan segera menghapusnya!”

Meskipun dia membantu mendanai pendirian sekolah itu, Gerald tidak menemukan sesuatu yang istimewa dari apa yang telah dia lakukan.

Jadi dia menurut dan menghapus foto-foto itu.

“Eh? Apakah kamu… Gerald?”
Anehnya, dia mendapati dirinya dikenali oleh wanita itu. Dia berbalik dan melihat seorang wanita berseragam hitam. Apakah dia mengenalnya?

“Lilian, apakah kamu mengenalnya?”

Ada dua wanita lain dan seorang pria di samping Lilian. Mereka sekarang bertanya pada Lilian dengan rasa ingin tahu.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 189 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 189, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: