Selasa, 08 Maret 2022

Bab 190 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 190 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 190 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 190 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 190

“Aku kenal dia! Dia teman sekelasku sejak SMA. Ada apa, Gerald? Kami belum bertemu selama sekitar tiga tahun sekarang. Apa kau sudah melupakanku?”

Lilian berkata dengan terkejut. Tapi selain kejutan, dia sepertinya dipenuhi dengan semacam sarkasme pada saat itu, mengejek Gerald.

Itu adalah jenis perasaan yang dimiliki seseorang ketika dia akhirnya menyadari bahwa orang yang dia pikir telah lama menghilang muncul di depannya lagi. Setelah bertahun-tahun, b*stard yang dia pikir sudah lama mati muncul entah dari mana. Dia dipenuhi dengan kejutan semacam itu.

Faktanya, melihat Lilian seperti itu, Gerald juga tercengang. Dia terikat lidah…

Tentu saja, dia tahu siapa Lilian. Mereka berada di kelas yang sama sejak tahun kedua. Ketika mereka akan masuk ke mata kuliah yang berbeda di SMP, mereka ditempatkan di kelas yang sama lagi.

Pada saat itu, Lilian tampaknya menjadi anggota komite seni. Dia pandai menyanyi dan menari.

Namun, tidak ada yang istimewa dalam hubungan mereka saat itu.

Gadis seperti Lilian pasti akan menyukai anak laki-laki yang keluarganya kaya dan terhormat di sekolah menengah. Gerald tidak memiliki kualitas itu.

Selanjutnya, sekolah mereka terletak di kota, dan Lilian adalah penduduk di sana. Jadi selera dan latar belakang keluarganya tidak memungkinkan dia berteman dengan orang seperti Gerald.

Selama tiga tahun di sekolah menengah, hal-hal yang mereka katakan satu sama lain kurang dari apa yang mereka katakan satu sama lain ketika mereka bertemu secara kebetulan di sekolah tadi.

Jadi mereka pasti tidak berhubungan satu sama lain setelah mereka lulus dari sekolah menengah.

Meskipun Gerald memperhatikan tatapan menghina Lilian barusan, dia masih menghargai hal-hal lama.

“Ya, kami belum bertemu satu sama lain selama tiga tahun sekarang. Aku hampir tidak bisa mengenalimu. Kau jauh lebih cantik sekarang!”

Gerald tersenyum kecil.

“Hei! Memang sudah lama sekali. Bahkan Anda bisa belajar bagaimana memuji orang lain. Tapi kenapa aku merasa canggung mendengarnya, mendengarkan pujianmu?”
Lilian menyilangkan tangannya di dada dan tersenyum dingin.

“Lilian, mari kita perkenalkan dia kepada kita karena dia adalah teman sekelas lamamu…”

Wanita itu memperhatikan bahwa Gerald tampak enak dipandang, jadi dia tersenyum dan berkata langsung.

“Apa apaan! Fiona, bisakah kamu berhenti menjilat setiap pria yang kamu temui sepanjang waktu? Apakah Anda tahu orang seperti apa Gerald selama sekolah menengah saya? ”

‘Ya Tuhan!’ Lilian terikat lidah.

Sahabatnya selalu bersikap seperti itu. Dia terobsesi untuk mencari pacar setiap kali dia bertemu dengan pria yang sedikit tampan.

Tapi dia berpikir bahwa Fiona benar-benar perlu membuka matanya.

Lilian mau tidak mau mengakui bahwa Gerald memang cukup tampan, tapi dia hanya…

“Apa yang salah?”

“Gerald adalah orang miskin yang terkenal di sekolah menengah. Tahukah Anda apa yang biasanya dia makan saat jam makan siang saat itu? Dia hanya makan roti tawar dengan sedikit acar sayuran. Selain itu, seragamnya sangat lusuh sehingga celana di sekitar lututnya robek semua. Dia bahkan menempelkan tambalan pada mereka. Tapi dia bahkan tidak mau membeli seragam baru!”

“Apa? Bagaimana mungkin ada orang miskin seperti itu?”

Wanita cantik——Fiona menjulurkan lidahnya, mengklaim bahwa dia memang ketakutan dan terkejut.

“Aku tidak percaya padamu! Lilian, apa kamu melebih-lebihkan faktanya?”

Pria itu tersenyum pahit. “Jika saya seburuk itu, saya pikir lebih baik saya bunuh diri!”

“Apa? Apakah saya melebih-lebihkan fakta? Gerald, beri tahu mereka apakah yang kukatakan itu benar.”

Lilian menjadi cemas.

Dia hanya ingin membuktikan kepada orang lain bahwa dia benar. Mengenai bagaimana dia mengutuk Gerald dan membuatnya kesal, Lilian bahkan tidak memikirkannya. Baginya, Gerald hanyalah topik gosip.

Gerald mencibir. “Ya itu benar!”

Gerald tersenyum tipis, menyadari bahwa temperamen dan karakteristik Lilian tidak berubah sama sekali.

Meskipun dia membuatnya kesal, dia tidak tampak marah sama sekali.

Lagi pula, apa yang dikatakan Lilian barusan adalah benar. Dia tidak peduli bahkan jika mereka memandang rendah dia karena tidak ada artinya jika dia mengungkapkan identitas aslinya dan memamerkan kekayaannya di depan mereka.

“Ngomong-ngomong, Lilian, kenapa kamu datang ke sekolah ini? Dari apa yang saya lihat, apakah Anda guru di sini? Apakah Anda menemukan pekerjaan Anda begitu cepat?”

Gerald bertanya padanya. Ketika dia meninggalkan aula konferensi, dia menemukan bahwa semua guru di sana mengenakan seragam itu.

“Ya, kami menyelesaikan magang kami dengan cepat. Selain itu, saya memiliki sertifikat kualifikasi guru. Tentu saja, saya menyelesaikan semuanya dan menyelesaikannya. Mulai sekarang, aku akan menjalani kehidupan di kota besar ini—— Mayberry. Bagaimana dengan kamu? Saya mendengar bahwa Anda sedang belajar di Mayberry University. Apakah kamu sudah menemukan pekerjaan?”

Bagaimanapun, Lilian sudah cukup dewasa sekarang setelah bertahun-tahun. Meskipun dia memandang rendah Gerald, dia masih menanyakannya dengan sopan.

“Saya? Belum. Saya masih bertanya-tanya apa yang harus saya lakukan mulai sekarang! ”

Lilian tersenyum.

“Terus terang, Gerald, saya pikir Anda akan jauh lebih baik setelah Anda kuliah. Anehnya… Jika Anda tidak bisa melakukannya, kembali saja ke kampung halaman Anda. Lihat apakah Anda dapat menemukan pekerjaan di kota. Jika tidak, Anda selalu dapat kembali ke desa Anda dan membeli tanah. Anda bisa mulai dengan bertani atau yang lainnya. Begitulah cara mahasiswa saat ini memulai bisnis mereka!”

Lilian menyilangkan tangannya di dada. Sejak awal, dia merasa bahwa Gerald tidak berguna. Setelah melakukan percakapan santai dengannya, pendapatnya tentang dia memburuk.

Dia akan pergi untuk magang, tetapi dia masih tidak tahu hal apa yang ingin dia lakukan di masa depan.

Melihat bagaimana Lilian menasihatinya, dia hanya tersenyum pahit dan mengangguk berulang kali.

Di samping mereka, pria itu juga mengangguk. Dia kemudian berkata, “Apa yang kamu katakan itu benar. Saat ini, sulit bagi mahasiswa untuk mencari pekerjaan. Beberapa perusahaan kecil tidak memiliki masa depan yang menjanjikan. Perusahaan besar hanya menginginkan yang berbakat. Lihat saja universitas Mayberry, hanya yang paling luar biasa yang bisa mendapatkan pekerjaan bagus. Bagaimana dengan yang lain? Mereka bergantung pada beberapa koneksi atau keluarga mereka untuk memiliki masa depan yang menjanjikan.”

Gadis lain di samping mereka menambahkan, “Itu benar. Orang-orang yang paling menderita adalah orang-orang seperti Gerald. Dia bahkan tidak memiliki kemampuan dan kefasihan. Selain itu, dia cukup miskin baik secara ekonomi maupun dalam aspek budaya juga.”

Mereka tenggelam dalam diskusi panas, dan Gerald berdiri di sana tanpa melakukan apa-apa.

Akhirnya, Gerald berhasil mengatakan sesuatu setelah mereka selesai. “Apakah kalian berempat adalah guru yang baru direkrut di sini? Ini tidak buruk memang. Gaji yang diberikan juga cukup baik karena investor telah menyediakan dana yang sangat besar. Pengaturan hidup yang mereka siapkan juga cukup bagus! ”

Gerald hanya ingin mengobrol dengannya sebagai teman sekolah lama.

“Apa apaan? Gerald, jangan berpura-pura bahwa Anda tahu banyak di sini. Anda mengatakan hal-hal itu hanya karena Anda ingin pamer di depan kami. Saya sangat menyadari itu. Apa yang Anda harus begitu sombong tentang? Saya tahu tentang situasi Anda dengan jelas. Apakah Anda ingin saya menumpahkan semuanya? ”

Lilian berkata dengan agak tak berdaya.

Gerald hanya menyentuh hidungnya sedikit dan tersenyum pahit.

“Ngomong-ngomong, izinkan aku memberitahumu sesuatu sejak kita bertemu satu sama lain di sini hari ini…”

Pada saat itu, Lilian mendongak, seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 190 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 190, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: