Rabu, 09 Maret 2022

Bab 198 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 198 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 198 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 198 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 198

Siapa yang mengira Tuan Crawford akan ada di sini, bergaul dengan orang banyak seperti ini?

“Oh? Tuan Ziegler, Anda tahu gelandangan ini, Gerard?” Murphy bertanya dengan heran.

Untuk beberapa alasan, ketika Yancy Ziegler menyapa Gerard Crawford dengan nama, Murphy dan banyak orang lain yang hadir di tempat itu diliputi kecemburuan. Bagaimana Yancy bisa mengenal pria itu tetapi tidak mengenal mereka?

Apa ini?

“Bagaimana urusanmu yang kebetulan aku kenal? Singkirkan aku dari pandanganku!” Mendengar apa yang disebut Murphy sebagai Gerard, Yancy meraung marah.

Darah mengalir keluar dari wajah Murphy.

Gerard meletakkan sumpitnya sebelum dengan tenang menjawab, “Ah, ini kamu, Yancy. Saya ingat Anda dari kunjungan terakhir saya ke Sunnydale. Oh, ya — apakah Anda menemukan tiket untuk diri Anda sendiri? ” Dia sengaja sedikit memodifikasi peristiwa masa lalu.

“Oh ya! Aku memang melakukannya! Terima kasih banyak, Gerard! Terima kasih sekali!”

Yancy membungkuk dalam-dalam. Mengingat bagaimana dia selalu membungkuk dan menggores di hadapan Aiden Baker, apa lagi Gerard Crawford?

“Terima kasih, Gerard!” Semua pria di belakang Yancy mengikutinya.

Dan itu halo.

“Tidak masalah. Jika aku bisa meminta sesuatu sebagai balasannya, Yancy… Biarkan aku menjaga kamar ini?”

“Tentu saja, tentu saja!” Yancy tidak tahu bisnis apa yang dimiliki Gerard di sini, tetapi jika dia mengatakan melompat, Yancy hanya perlu tahu seberapa tinggi. Setelah bertukar basa-basi lagi dengan cepat, dia meraih orang-orangnya dan mundur tanpa penundaan.

Kedamaian kembali ke ruang makan pribadi.

Keheningan menguasai saat semua orang menatap Gerard dengan mulut ternganga. Orang ini memiliki pengaruh semacam itu?

Bagaimana mungkin ini bisa terjadi?

“Gerard, bagaimana… Bagaimana Anda mengenal Tuan Ziegler? Untuk apa dia sangat berterima kasih padamu?” Perutnya bergejolak mengerikan, Lilian dengan cemas berbicara lebih dulu.

“Oh, dia pernah salah menaruh tiket bus—tapi aku menemukannya untuknya!”

Apa?

Semua orang menatap dengan mata selebar piring makan di atas meja.

Siapa yang dia coba untuk anak-anak? Semua itu barusan, untuk tiket bus?

Gerard sendiri baru saja menyadari bahwa kebohongan yang tidak disengaja ini mungkin akan terlihat sedikit berlebihan.

“Hmm… Mungkin itu tiket pesawat. Tidak bisa mengingat lagi.”

“Hah?” Baik Lilian dan Sharon masih terperangah. Bahkan tiket pesawat tidak akan menjelaskan ini!

Sambil menggaruk kepalanya, Gerard mencoba mencari jalan keluar dari ini. “Sejujurnya saya tidak ingat tiket jenis apa itu, tapi dia sangat berterima kasih untuk itu. Ha ha ha!”

Itu harus dilakukan—dan Gerard merasa bahwa dia baru saja kenyang sekarang. Dia tidak melihat gunanya berkeliaran lebih lama lagi. Mengarang alasan untuk melakukan sesuatu, dia melarikan diri.

Setelah kepergiannya, semua orang di ruangan itu saling menatap. Jelas, Gerard telah menyembunyikan sesuatu… tapi bagaimana mungkin dia ada hubungannya dengan Yancy Ziegler?

Mengapa bukan mereka? Mengapa, jika itu mereka, maka…!

Beberapa mendidih karena iri. Yang lain, seperti Sharon dan Lilian, bergulat dengan emosi yang rumit.

Terpikir oleh mereka bahwa Gerard sangat mungkin mengalami pembalikan nasib melalui kenalannya dengan Yancy. Tampaknya sangat masuk akal.

Dalam peristiwa itu, kedua gadis itu merasa seolah-olah mereka sekarang mengerti arti sebenarnya dari penyesalan.

Pikiran melihat hari itu tiba memenuhi mereka dengan kengerian yang hina.

Argh, apa yang harus dilakukan!

“Haha, kurasa Yancy tidak akan banyak berhubungan dengan Gerard. Bagaimanapun, rasa syukur hanya bernilai beberapa kebaikan. Berapa banyak yang bisa diminta gelandangan seperti Gerard dari seseorang seperti Yancy? Pada dasarnya tidak ada!” Merasakan gejolak di ruangan itu, Murphy menyatakan ini sambil tersenyum.

Pada saat ini, semua orang bisa sedikit bersantai.

Gerard pergi begitu saja meskipun dia bisa saja memeras mereka semua di tempat. Demi kasih sayang yang pernah dia pegang untuk Sharon, dia menahan tangannya. Tidak peduli seperti apa dia sekarang, dia tidak akan lupa bahwa dia telah membantunya sebelumnya di masa lalu.

Ini membuat mereka seimbang.

Sambil menggosok perutnya dengan puas, dia mulai bertanya-tanya apakah Queta dan anak-anaknya sudah makan. Mungkin dia akan membawakan mereka sesuatu.

Jadi, dia berakhir di tempat Queta sekali lagi… dan lagi, selama tujuh hari berturut-turut. Dia menuju ke sana setiap kali dia punya waktu luang, mengobrol dengannya dan bermain dengan anak-anak … itu adalah surga yang menyenangkan baginya, dan dia selalu dalam suasana hati yang baik di sana.

Bahkan lebih baik daripada berkeliaran di sekolah.

Selain itu, dia semakin dekat dengan Queta setiap hari.

Setelah mengamankan informasi kontaknya, mereka juga sering saling mengirim pesan.

Apakah dia jatuh cinta? Bahkan dia tidak bisa mengatakan … tapi dia pasti cukup menyukainya.

Seminggu ini menghabiskan waktu mengobrol dengan Queta, dia terkadang lambat dalam menanggapi pesan Mila sendiri. Suatu malam, Mila tiba-tiba mengiriminya yang berikut:

‘Gerard… apa kau pernah mengobrol dengan gadis lain selain aku?’

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 198 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 198, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: