Minggu, 13 Maret 2022

Bab 223 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 223 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 223 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 223 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 223

Lilian cemburu.

Dia sama sekali tidak dalam suasana hati yang baik dan merasa Gerald lebih merusak pemandangan ketika dia melihat dia datang.

Dia masih bisa mempertahankan beberapa bentuk dasar kesopanan di masa lalu, tetapi begitu Lillian melihatnya, dia mulai memarahinya.

Singkatnya, dia telah mengatakan banyak hal buruk di depan umum.

Semua orang datang, dan setelah dibujuk, Lilian akhirnya sedikit tenang.

Gerald benar-benar ingin melakukan satu hal sekarang. Dia sangat ingin memberi Lilian tamparan keras di wajahnya.

Sudah cukup buruk bahwa dia terus-menerus mengejeknya.

Sekarang, dia langsung memprovokasi dan memandang rendah dia.

“Baik. Cukup, Lilian. Mengapa nitpick? Jika dia mau makan, maka biarkan dia makan. Anda memiliki reputasi Anda sendiri untuk dijaga. Lagi pula, Anda akan menjadi guru, dan Anda akan memiliki pekerjaan tetap dengan penghasilan tetap!” Kata Hayward sambil tersenyum.

Ketika dia melihat bahwa Hayward secara pribadi datang untuk membujuknya, Lilian akhirnya tenang.

“Mendesah. Orang ini membuatku sangat kesal dan frustrasi. Meskipun Anda dulu miskin, Saudara Hayward, setidaknya Anda sekarang kaya setelah menerima kompensasi. Kamu tidak akan melupakan dan mengabaikanku hanya karena itu, kan?” Lilian bertanya sambil bersandar pada Hayward.

“Kenapa aku bahkan melakukan itu? Apa pun yang terjadi, kamu, Lilian, akan selalu menjadi teman baikku,” jawab Hayward sambil tertawa.

Kata-kata itu membuat Sharon merasa sedikit tidak nyaman.

Faktanya, semua orang yang hadir dapat merasakan sesuatu yang salah di atmosfer malam ini, dan jelas, terjadi tarik ulur antara Lilian dan Sharon.

Kedua rival terus bertarung diam-diam saat mereka terjebak di sekitar Hayward.

Kampung halaman Hayward akan segera dibangun kembali. Tidak peduli bagaimana keadaannya, dia pasti akan menerima beberapa properti sebagai balasannya. Dan begitu saja, dia akan mengantongi beberapa juta dolar, dan keamanan finansialnya terjamin.

Tidak heran kedua wanita cantik itu memperebutkannya dengan sengit.

“Gerald, kemari! Yang ini sudah dipanggang!”

Queta memandang Gerald, sekarang mengepalkan tinjunya, dan tampak seperti akan meledak. Buru-buru, dia menarik Gerald ke samping.

Queta terus menasihati dan membujuk Gerald.

Dan Gerald tidak kehilangan kesabaran karena bujukannya.

Ha ha ha. Mereka bisa menggurui dia semua yang mereka inginkan sekarang. Satu hal, meskipun. Mau tak mau dia bertanya-tanya seperti apa wajah Lilian dan Sharon ketika dia akhirnya bisa mengumumkan identitasnya.

Akankah mereka menyesali tindakan mereka hari ini?

Gerald tersenyum pahit.

Mengabaikan mereka, dia hanya menikmati pemandangan danau bersama Queta.

Malam itu, Hayward menempatkan semua orang di wisma desa.

Gerald melihat bahwa itu sudah larut malam, dan sepertinya Queta benar-benar ingin bermalam di sini. Itu mungkin karena dia merindukan saat-saat dia bersama orang tua angkatnya.

Setelah Lilian dan yang lainnya mundur ke kamar mereka, Gerald masing-masing mendapatkan Queta dan dirinya sendiri satu kamar.

Singkatnya, selain insiden dengan Lilian, hari Gerald cukup santai.

Dia benar-benar tidak sabar menunggu gunung itu berkembang. Ketika itu terjadi, dia bisa hidup sendiri dengan tenang dan damai.
Itu adalah malam yang tenang.

Pagi-pagi keesokan harinya, dia mengantar Queta menuruni bukit. Dia berharap dia tidak akan bertemu dengan Lillian dan yang lainnya. Dia mungkin benar-benar menghajar mereka kali ini.

Gerald tiba-tiba menginjak rem, dan mobil berhenti mendadak.

“Masih ada waktu sebelum kamu mulai bekerja, dan aku punya waktu luang sebelum kelasku dimulai. Ayo pergi ke Restoran Michelin itu untuk makan.” Gerald menunjuk ke Restoran Berbintang Michelin di samping jalan.

“Wow? Saya pernah mendengar rekan kerja saya mengatakan Restoran Michelin sangat mahal. Hanya orang kaya seperti Anda yang mampu membeli tempat-tempat itu! Aku tidak akan masuk!”

Queta menggelengkan kepalanya dan melihat ke lantai.

Gerald tersenyum. “Jangan khawatir! Saya keren jika Anda ingin makan di sini setiap hari. ”

Sejak dia menjadi mewah, kepercayaan diri Gerald meningkat secara signifikan, terutama dalam cara dia berbicara.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 223 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 223, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: