Minggu, 13 Maret 2022

Bab 224 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 224 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 224 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 224 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 224

Jadi bagaimana jika Michelin mahal? Tidak bisakah dia makan di sini setiap hari?
Queta tidak dapat menghentikan Gerald untuk segera memesan meja yang bagus langsung dari internet.
Pada akhirnya, Gerald memutuskan untuk membawa Queta ke Restoran Michelin.
“Halo Pak. Jumlah tamu?
Setelah mereka memasuki restoran, pelayan berjalan dan menyapa mereka dengan senyuman.
“Kita berdua! Saya sudah memesan meja!”
Gerald menjawab dengan tenang.
Pelayan itu sedikit mengernyit. Lagi pula, tidak peduli bagaimana dia memandang keduanya, sepertinya mereka tidak mampu makan di Restoran Michelin.
Namun, dia hanya mengangguk dengan sopan karena profesionalismenya.
Dia akan bertanya kepada Gerald meja mana yang telah dia pesan.
Pada saat ini, beberapa pria dan wanita berjalan ke arah mereka.
Ketika gadis itu melihat Gerald, dia benar-benar tercengang. “Gerald, kenapa kamu di sini? Anda benar-benar datang ke Restoran Michelin?”
“Eh? Sara?”
Gerald sedikit terkejut melihat Sara, yang sangat cantik hari ini. Dia mengenakan gaun pendek hitam dan ketat.
Gerald dapat dengan jelas mengingat semua yang terjadi di pesta ulang tahun Felicity. Wanita gila itu telah membuang ponselnya, bahkan memercikkan segelas air padanya hanya karena dia menyentuhnya.
Dia sangat marah saat itu, dengan serius mempertimbangkan untuk mencari Sara untuk membalas dendam. Akibatnya, wanita gila itu pergi, dan dia tidak menemukan siapa pun ketika dia mencoba mencarinya.
Gerald dipenuhi dengan kebencian dan dendam selama beberapa hari terakhir karena masalah ini. Tanpa diduga, dia akan bertemu dengannya di Restoran Michelin, pagi-pagi sekali.
“Hmph! Kenapa kau menyebut namaku dengan lantang? Siapa bilang kamu bisa menyebut namaku kapan pun kamu mau? Gerald, tiba-tiba orang menyedihkan sepertimu benar-benar berani datang ke tempat seperti ini? Astaga. Kamu bahkan punya pacar?”
Sara mengucapkan dengan jijik ketika dia melihat wanita itu berdiri di sebelah Gerald.
“Sara, apakah kamu tahu mereka berdua?”
Seorang anak laki-laki kurus dan menarik yang berdiri di samping Sara menatap dingin ke arah Gerald dan Queta.
“Tentu saja aku mengenalnya. Dia hanya orang miskin di kelas Felicity. Bukankah Anda mengatakan bahwa Michelin adalah restoran paling eksklusif di Mayberry City? Bagaimana orang seperti ini bisa memasuki restoran seperti ini? Lihat saja apa yang mereka kenakan!”
Sara mencengkeram lengan Finn saat dia mengeluh dengan tidak sabar.
Dia awalnya senang bahwa dia memiliki kesempatan untuk makan di Restoran Michelin yang mewah dan berkelas.
Wanita pada dasarnya sia-sia.

Sara dan Finn duduk di dekat jendela kaca besar, dan setiap orang yang lewat bisa melihat dengan jelas apa yang terjadi di dalam.
Tatapan iri mereka membuat Sara sangat gembira.
Omong-omong, pengenalan singkat tentang Finn.
Finn juga seorang mahasiswa dari Universitas Sunnydale. Menjadi salah satu pewaris kaya, dia langsung jatuh cinta pada Sara setelah menonton siaran langsungnya. Dia bahkan pergi sejauh untuk menghadiahinya dengan tiga ribu dolar. Tanpa sepengetahuannya, dia secara bertahap menjadi penggemar terbesar Sara dan juga kekasihnya yang ambigu.
Jadi, begitulah mereka, menikmati makan bersama di tempat yang bisa mereka kagumi. Namun, Sara sama sekali tidak menyangka dia akan bertemu, dari semua orang, Gerald, ketika dia kembali dari kamar kecil.
Itu semua terlalu memalukan.
“Ha ha ha! Jangan khawatir tentang itu, Sara. Anda mungkin mengatakannya dengan benar. Keduanya mungkin di sini untuk bekerja. Bagaimana mungkin mereka bisa makan di sini?” Finn buru-buru membujuk Sara.
“Hmph! Seperti saya peduli! Omong-omong, orang terakhir yang ingin kutemui di pagi hari adalah.. benda ini. Benar-benar melemahkan semangatku. Ini benar-benar melemahkan semangatku! Saya ingin memberi tahu manajer Anda: berhenti mempekerjakan pelayan kelas rendah seperti itu. Kalian seharusnya mendapatkan staf yang sesuai dengan kelas kalian. Kalau tidak, orang kaya mana lagi selain kita yang mau makan di sini?”
Sara terus bertingkah seperti anak manja, mengejek pelayan saat dia mengamuk dengan menggurui.
“Ah? Nona yang terhormat … ini bukan pelayan kami! Mungkin mereka adalah tamu yang datang untuk makan di sini?” dia dengan cepat memberitahu Sara.
Menatap Gerald dari atas ke bawah, dia mungkin terdengar sedikit merendahkan karena dia meremehkan Gerald sejak awal.
“Sial? Bukan pelayan?”
Sara tercengang.
Pada titik ini, Gerald sudah cukup.
Dia menatap pelayan itu dengan dingin. “Sudah cukupkah kamu berkata? Di mana meja yang saya pesan? Cepat dan bawa aku ke mejaku sekarang. Saya datang ke sini hari ini untuk mencoba makanan Anda!”

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 224 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 224, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: