Selasa, 15 Maret 2022

Bab 228 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 228 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 228 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 228 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 228

Tentu saja, dia lebih dari bertekad untuk melahap Gerald utuh.

Perilakunya saat ini menunjukkan bahwa dia sangat ingin mencapai tujuannya.

Saat itu, Gerald akan merasakan pencapaian tertentu jika dia bertemu seseorang yang menakjubkan seperti Whitney. 

Sekarang, setelah semua intimidasi yang mengerikan itu, dia menjadi mengganggunya seperti anjing.

Sekarang, Gerald hanya bisa panik. Dia merasakan kulit kepalanya kesemutan dan merinding tumbuh di sekujur tubuhnya.

Tidak tahu bagaimana harus bereaksi, dia secara naluriah melarikan diri.

"Gerald, kembali ke sini!" Whitney berteriak sambil melompat dengan cemas.

Dia tersenyum pada dirinya sendiri ketika Gerald berlari untuk hidup.

Hehe! Dia awalnya berpikir bahwa Gerald akan membencinya sampai membenci ketika dia melihatnya. 

Sekarang, sepertinya Gerald sebenarnya lebih takut padanya.

Itu hanya bisa berarti bahwa dia masih memiliki kesempatan!

Pikiran melintas di benaknya. 

Whitney menyilangkan tangannya, melihat ke kursi penumpang Lamborghini.

"Suatu hari, aku, Whitney, pasti akan duduk di samping Gerald saat dia mengantarku berkeliling sekolah!"

Sementara itu, Gerald sudah berlari sepanjang jalan kembali ke kelasnya.

Ini adalah alasan mengapa dia tidak pernah ingin dengan sembarangan mengungkapkan identitasnya.

Itu jelas tidak narsis. Gerald tahu betul bahwa penggali emas materialistis seperti Whitney atau Xavia akan menerkamnya seperti hari esok.

Mereka hanya akan menyebabkan gangguan dalam hidupnya.

Terlepas dari bagaimana dia akan hidup setelah ini, Gerald dengan sepenuh hati ingin menyelesaikan studinya terlebih dahulu.

Setelah kembali ke kelasnya, Gerald melihat teman-teman kuliahnya sedang berdiskusi dengan penuh semangat di antara mereka sendiri.

Dia kira-kira bisa melihat apa yang membuat mereka begitu antusias.

Mereka pasti membicarakan Silas, seorang pria yang baru saja pindah ke universitas mereka.

Topiknya adalah tentang kehebatannya, dan banyaknya gadis yang menyatakan cinta mereka padanya meskipun dia baru saja pindah.

Singkatnya, semuanya tampak sangat glamor.

"Gerald! Anda disini! Ayo, Anda harus mendengarkan hal ini tentang Silas!

Setelah ini, sebaiknya Anda memberi kami penjelasan yang bagus tentang mengapa Anda tidak memberi tahu kami, saudara-saudara Anda, bahwa Anda akan bersama dengan Alice?

Harper mengepalkan tinju ke Gerald.

“Gerald, sayang sekali kamu sedang cuti kemarin. Kamu seharusnya hadir di acara yang diadakan universitas untuk menyambut Silas!” kata Harper.

"Mengapa? Apakah mereka mengadakan pesta penyambutan hanya untuknya? Bagaimana universitas bisa melakukan hal seperti itu?”

Benjamin menyela: “Yah, mereka tidak benar-benar menyebutnya pesta selamat datang. Silas adalah salah satu pria yang cukup luar biasa.

Ayahnya menginvestasikan tujuh setengah juta hanya untuk mengadakan pesta perayaan khusus di universitas kami. 

Terus terang, bukankah itu petunjuk bahwa universitas harus mengadakan pesta penyambutan untuk Silas? Hah!”

Nada bicara Benjamin memiliki sedikit kecemburuan di dalamnya.

“Oh, kamu tahu apa yang lebih lucu? Karena Cassandra, dosen kami, adalah salah satu dosen tercantik di kampus, dia dikirim untuk menyambut tamu.

Tebak apa? Dia menggoda Silas sepanjang jalan! Apa dia lehilangan akal sehat atau bagaimana?” Harper menjawab sambil tersenyum.

"Yah ..." Gerald terkekeh, hanya tersenyum kecut dan menggelengkan kepalanya.

Terkejut mengetahui seperti apa Cassandra sebenarnya? 

Sebenarnya, Gerald sudah lama mengetahui sifat asli dosen tersebut.

Lihat saja foto yang dia kirimkan baru-baru ini.

Saat dia memikirkannya, Gerald diam-diam masuk ke WeChat-nya. Dia marah tempo hari dan tidak memperhatikan gambar itu dengan baik.

Setelah mendengar teman-teman kuliahnya menyebut-nyebutnya, dia tiba-tiba merasakan dorongan untuk melihat foto itu lagi.

Dia kemudian memperhatikan foto-foto yang dikirimkan Cassandra kepadanya hampir setiap malam sejak hari itu. 

Semua dari mereka memiliki wajahnya di dalamnya, dan untuk mengatakan bahwa mereka mengundang dan menggoda adalah pernyataan yang meremehkan.

Gerald dipenuhi dengan antusiasme. Dia mengatakan semua kecuali satu kata: Promiscuous!

Tiba-tiba, Cassandra membalas pesannya dalam hitungan detik.

“Siapa yang promiscuous? Bahkan jika saya adalah apa yang Anda katakan, saya hanya berperilaku seperti ini dengan Anda. 

Bukannya aku seperti itu dengan orang lain. Hmph! 

Apakah kamu cemburu ketika melihat Silas dan aku menjadi nyaman di pertemuan tadi malam? Anda dapat memberitahu saya jika Anda. Aku akan berhenti menatapnya kalau begitu.”

"Aku tidak cemburu."

“Pfft! Saya tidak percaya Anda. Saudara Manusia Biasa, jika Anda berjanji untuk bertemu, saya akan menunjukkan kepada Anda p*ntat saya, oke? ”

"Kami akan menyeberangi jembatan ketika kami sampai di sana."

“Kamu sangat membenci! Oke ... bagaimanapun, saya menuju ke kelas. ”

Gerald merasakan permusuhan saat dia terus mengobrol dengannya.

Semakin Cassandra bertindak seperti itu, semakin kuat keinginannya untuk membalas dendam.

Tiba-tiba, pintu ruang kuliah terlempar, dan teriakan seorang wanita terdengar.

“Waktunya untuk kelas, teman-teman! Sekarang, ada apa dengan semua kebisingan itu ?! ”

Cassandra menyerbu ke dalam kelas, telepon di tangan, dengan wajah gelap dan ekspresi muram.

Ada semburat dingin di matanya.

Dia menatap ruangan itu dengan tatapan seorang wanita yang dicemooh.

Akhirnya, tatapannya jatuh pada Gerald.

"Gerald! kemari!"

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 228 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 228, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah 

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: