Selasa, 15 Maret 2022

Bab 229 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 229 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 229 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 229 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 229

"Gerald, keluarlah!

Cassandra mengamati ruang kelas dengan tatapan dingin sebelum memanggil Gerald keluar

“Gerald, ada sesuatu yang ingin aku katakan padamu. Suami dari teman kuliahnya akan membuka bar besok. 

Mereka kekurangan tenaga kerja, dan ada pekerjaan paruh waktu di sana. Mereka membayar lebih banyak dibandingkan dengan bar lainnya, ”dia mendengus keras sambil menyilangkan lengannya.

"Paruh waktu? SAYA…"

Gerald tercengang.

“Kamu apa? Apakah kamu tidak mengerti apa yang baru saja saya katakan?

Mereka akan terlalu sibuk besok karena ini hari pembukaan dan dia tidak dapat menemukan cukup banyak orang untuk membantunya. Apakah Anda pikir Anda bisa terus bekerja di sana? Tahu di mana dia akan membukanya?

Di Jalan Komersial Mayberry. Ya, Jalan Komersial Mayberry itu! Dia hanya akan merekrut pria tinggi dan tampan.”

"SAYA…"

“Kamu apa? Itu diselesaikan kemudian. Saya akan menghadiri upacara pembukaan mereka besok malam, dan Anda ikut dengan saya!

Cassandra kemudian menatap Gerald dengan tatapan kosong.

"Aku ... sialan kamu!"

Gerald tidak bisa membantu tetapi mengutuk dalam hatinya.

Dia ingin memberitahunya bahwa dia tidak menyukainya, dan dia tidak perlu berada di sana sama sekali. Cassandra, bagaimanapun, adalah seorang wanita yang gigih, dan tidak ada yang bisa dilakukan Gerald.

Selama tiga tahun terakhir, dia telah melakukan semua yang diminta Cassandra.

Mau tak mau dia memikirkan bagaimana Cassandra berperilaku buruk malam itu dan sikap dingin yang dia tunjukkan saat ini.

Serius? Ha ha!

Tapi situasinya menjadi sedikit canggung sekarang. 

Gerald merasa ini adalah waktu yang tidak tepat baginya untuk hadir. Lagipula dia hanya akan membantu untuk satu hari. Dia menggaruk kepalanya sebelum kembali ke tempat duduknya.

Kelas pagi itu membosankan. Sebagian besar kelas di universitas berakhir pada siang hari.

Gerald menerima pesan teks dari Alice.

'Apakah Anda akan bebas di siang hari, Gerald? Keluar dan makan siang…’

Beberapa kata pendek dan kering. Tiba-tiba dia tersadar bahwa dia belum membereskan semuanya dengan Alice.

Alice tiba-tiba menjadi pacarnya kemarin, berkat beberapa kesalah pahaman.

Gerald sedikit frustrasi. Alice jelas bermaksud untuk membuatnya nyaman kali ini.

Terus terang, jika saja Alice tidak meremehkannya di masa lalu, dia akan sangat senang memilikinya sebagai pacarnya.

Dia akan memperlakukannya dengan baik, bagaimanapun caranya. Bagaimanapun juga, Alice adalah kecantikan yang menakjubkan. Meski begitu, yang bisa dipikirkan Gerald saat ini hanyalah Mila.

Jika hubungannya dengan Alice terus menjadi tidak jelas dan ambigu, dia pasti benar-benar bajingan.

Jika dia tidak menyukainya, mengapa mempertahankan asosiasi pacar-pacar?

Dia seharusnya menjelaskannya dengan jelas padanya, atau kesalah-pahaman hanya akan memburuk jika hubungan berlanjut.

Gerald berpikir sejenak sebelum menjawab dalam satu kalimat: 'Alice, mari kita bertemu di taman setelah kelas. 

Datang sendiri. Saya perlu mengklarifikasi sesuatu dengan Anda.’

Alice merespons dengan sangat cepat dengan, 'Oke.'

Setelah kelas, Gerald menuju ke taman kecil dimana Alice sudah menunggunya.

Dia tahu bahwa dia telah berdandan hari ini. Ketika dia melihatnya, dia tampak terkejut.

"Gerald! Anda disini?"

Alice menyapa Gerald dengan senyum manis dan mempesona. Perasaan rumit mengalir di hatinya ketika dia melihatnya.

Di masa lalu, dia selalu membenci Gerald, memandang rendah dia.

Sekarang, dia tiba-tiba merasa bahwa Gerald sebenarnya sangat tampan dan temperamennya sangat menarik.

Dia tidak tahu mengapa dia merasa seperti ini.

“Aku ingin kamu membelikanku makan malam tadi malam, tetapi kamu membawa sikap. Apa artinya itu?” 

Alice bertanya sambil berjalan menuju Gerald.

Aroma Alice tercium ke hidung Gerald. Pada aroma, dia merasa melamun. Dewi yang hanya bisa dia impikan saat itu berdiri tepat di depannya. 

Hehe! Itu benar-benar terasa seperti semacam opera sabun. Namun, apakah itu sebuah drama atau tidak, Gerald bermaksud untuk mengatakan yang sebenarnya.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 229 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 229, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: