Rabu, 16 Maret 2022

Bab 232 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 232 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 232 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 232 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 232

Cara menggelengkan kepalanya dengan kecewa.

Mila segera mengubah topik.

“Saudari Cara, bukankah kamu mengatakan beberapa teman yang belajar dan bekerja di luar negeri akan datang ke Mayberry City hari ini? Dimana mereka?"

“Oh, ya, mereka juga akan ada di sini. Aku awalnya berencana untuk makan siang bersama agar kalian berdua bisa mengenal mereka juga. Mereka semua adalah elit yang telah belajar di luar negeri ... tetapi lihat saja tempat yang rendah ini. Bagaimana mungkin aku bisa meminta mereka?"

"Hah? Saya percaya restoran yang dipesan Gerald sebenarnya cukup bagus, Suster Cara. Apalagi tempat ini menyediakan penginapan dan penginapan dan kita bisa dengan mudah mengatur akomodasi mereka,” jawab Mila.

Cara hanya bisa merengek tak berdaya. "Ha ha ha! Apa? Mengatur agar mereka tinggal di sini? Suster, apakah Anda mencoba mempermalukan saya di depan teman-teman saya?

Saat itu, ponselnya tiba-tiba berdering.

Cara menjawab teleponnya dengan tergesa-gesa.

"Apa? Anda sudah sampai? Ah? Kakakmu sudah menjemputmu? Oh, oh tidak, aku belum makan. Saya sedang bersiap untuk makan siang dengan saudara perempuan saya sekarang! Tempat ini disebut Rumah Bambu Kecil.

Saya pikir akan lebih baik bagi Anda untuk tidak datang ke sini. Tempat ini terlihat sangat rendah, jadi kamu harus pergi ke tempat lain untuk makan!”

Saat dia berbicara, Cara melirik Gerald dengan ekspresi jijik. Dia merasa bahwa Gerald adalah orang yang sangat rendah. "Ya Tuhan! Apakah kamu benar-benar akan datang ke sini?"

Gerald dan Mila tidak tahu apa yang mereka katakan melalui telepon, tetapi sepertinya teman Cara ingin datang untuk melihat tempat ini. Cara merasa ngeri.

Dia mulai mengeluh setelah menutup telepon.

“Oh, kakak! Lihatlah bagaimana Anda akan mempermalukan saya hari ini!

Saya mendorong pertemuan dengan beberapa teman sekelas saya pada siang hari ini hanya agar saya bisa datang dan bertemu dengan Anda.

Akibatnya, lihat saja tempat seperti apa yang diatur pacarmu untuk kita makan siang? Saya awalnya berencana untuk Gerald untuk mengatur beberapa akomodasi untuk teman-teman saya tetapi lupakan saja!

Cara mengeluh dalam diam.

Gerald sedikit terdiam.

Meskipun Rumah Bambu Kecil tampak seperti tempat yang sangat sederhana dan sederhana, selain dari makanan yang sangat mahal di Hiburan Gunung Wayfair, makanan di sini juga sangat mahal.

Fokus utama Wayfair Mountain Entertainment adalah pemandangan, hiburan, dan pengalaman bersantap mereka.

Adapun Rumah Bambu Kecil, seperti namanya. 

Fokus utamanya adalah pengalaman bersantap yang luar biasa di lingkungan yang elegan dan vintage.

Rumah bambu besar dan dinding batu digunakan untuk mengilustrasikan hal ini.

Apalagi para chef yang bekerja di restoran ini semuanya merupakan chef papan atas yang mengkhususkan diri dalam berbagai masakan lokal di tanah air.

Namun, sepertinya Cara agak tidak puas. Jika dia tahu bahwa ini akan terjadi, dia hanya akan mengatur agar mereka pergi ke Wayfair Mountain Entertainment sebagai gantinya!

Pada waktu bersamaan. Sebuah mobil mewah tiba-tiba datang.

Ponsel Cara juga mulai berdering.

Cara berdiri dengan malu ketika dia berkata: “Mereka benar-benar datang ke sini! Baiklah, mari kita keluar dan melihat-lihat!”

Cara melambaikan tangannya dan berjalan keluar dari restoran saat dia menjawab panggilan itu.

“Lisa! Yara! Kamu di sini!"

“Ya, Cara! Ya ampun, tempat macam apa ini? Itu tidak terlihat mengesankan sama sekali!”

Dua wanita cantik keluar dari mobil dan menyapa Cara saat ini.

Wanita bernama Lisa menyeret pengemudi keluar dari kursi pengemudi saat dia mencoba memperkenalkan seorang bocah lelaki tampan kepada Cara.

“Cara, ini saudaraku, Quron! Dia datang jauh-jauh ke Mayberry City dari Willmill, hanya untuk menjemputku hari ini. Dia bilang dia ingin membawaku berkeliling Mayberry City!”

"Wow! Itu keren. Quron juga sangat tampan!”

Cara menjawab sambil tersenyum.

“Halo, Suster Cara. Aku biasa mendengar kakakku mengatakan betapa cantiknya dirimu, tapi aku benar-benar tidak percaya sama sekali saat itu.

Namun, setelah melihatmu hari ini, aku hanya bisa mengatakan bahwa Sister Cara, kamu bahkan lebih cantik secara pribadi daripada yang digambarkan kakakku!"

Quron berkata sambil tersenyum dan menyesuaikan setelan jasnya.

Dia terus memuji Cara karena sangat cantik.

“Ngomong-ngomong, Cara, apakah gadis cantik ini saudara sepupu, Mila yang selalu kamu bicarakan? Dia terlihat seumuran dengan adikku!”

Lisa menjawab dengan senyum di wajahnya.

Quron juga melirik Mila saat ini. Quron tidak bisa mengalihkan pandangannya dari Mila begitu dia melihatnya. Dia terlalu cantik.

"Oh ya! Saya juga akan memperkenalkan saudara perempuan saya ke Quron sehingga mereka berdua bisa saling mengenal dan menjadi teman!”

Cara tersenyum ketika dia berbalik dan memberi isyarat agar Mila datang dan menyapa.

Pada saat yang sama, dia tiba-tiba ingat bahwa Mila sudah punya pacar dan pacarnya yang jelek berdiri tepat di sebelahnya sekarang.

Sial! Bagaimana mungkin dia bisa melupakan Gerald?

“Halo, Kakak Lisa. Ini pacarku, Gerald. Gerald ingin mentraktir semua orang makan hari ini!”

Mila memegang lengan Gerald saat dia memperkenalkannya kepada orang-orang di sana.

Perkenalan ini membuat Lisa dan kakaknya langsung kehilangan minat.

Jadi, dia sudah punya pacar?

"Hehehe. Apa yang mungkin enak di sini? Saya mendengar beberapa teman sekelas saya mengatakan bahwa tempat terbaik untuk makan adalah di Mayberry Commercial Street. 

Ada restoran bagus bernama Homeland Kitchen yang menyajikan makanan enak di sana. Mengapa kita tidak pergi ke sana saja? Aku akan mentraktir semua orang untuk makan!”

“Dapur Tanah Air? Saya juga pernah mendengar tentang tempat itu sebelumnya! Itu keren. Ayo pergi ke sana kalau begitu! ”

Cara jelas tidak keberatan tentang perubahan lokasi.

Dapur Tanah Air jauh lebih baik dibandingkan dengan tempat ini.

Namun, Gerald tidak bisa berbuat apa-apa karena mereka semua tidak tertarik dengan restoran ini.

Karena mereka semua bersedia pergi ke sana, yang bisa dia lakukan hanyalah mengikuti …

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 232 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 232, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: